My Polyvore Set



Selasa, 24 Februari 2015

A journey to 5th Wedding Anniversary: Part 1

Assalammualaikum,

Ga berasa udah mau 5 tahun aja pernikahan aku sama si papih (panggilan suami). Syukur alhamdulillah, mengingat perjalanan menuju pernikahan saat itu benar2 susah dan banyak banget kendalanya.

Jadi ceritanya nih, kali ini aku mau throwback jaman-jaman baru kenal si papih sampe menikah dan punya anak. Siap-siap ambil nafas sepanjang2nya biar ga grogi :) 

2007

Di tahun ini pertama kalinya kenalan sama si papih, dulu pas kenalan ga kepikiran sama sekali bakalan nikah sama dia nantinya. Karena memang saat itu aku sendiri masih dilanda galau sama pacarku waktu itu. Aku kenal si papih di kantor pertama aku sah jadi Sekretaris. Disana aku megang 3 divisi Marketing, yang kebetulan dari 3 divisi Marketing itu Manager-nya adalah si papih. Di kenalinlah kita sama Office Manager aku. Padahal orang2 kantor udah wanti2 aku sama dia, katanya dia itu one of most wanted man in that office (ceilahh berasa playboy aja si papih :p); mereka bilang aku harus hati2 sama si papih ini, jangan sampe kecantol gitu maksudnya. Di dalam hati aku gumam "yaelah, segitu ganteng & oke-nya kah dia??" :p . Memang dasar saat itu aku kayak yang orang kecakepan aja, pas selesai kenalan kan si papih keluar dari ruangan aku tuh, trus temen satu ruangan bilang "bae2 Andi (panggilan aku disana) jangan mau ya kalo diajak makan siang bareng" dengan lugas dan sombongnya (astagfirullah, yg ini harap jangan ditiru ya kakaaa adik semuanyaa) aku balas donk omongan temen aku itu, aku bilang ke dia "hah? apa? kayak gtu ganteng?? sory deh aku bisa dapetin 10 org lebih ganteng dari dia di luar kantor" hahahhahaha songong banget ya aku saat itu. Juga, karena lagi dilanda galau sama hubungan yang entah berujung apa si pacar waktu itu. Jadi deh kalo ngomong apa-apa keseringan ga dipikir gtu. 

Setelah perkenalan itu si papih sempet bilang kalo dia di tahun 2007 itu ada rencana merit sama pacarnya saat itu, bulan November deh kalo ga salah. Eh tiap dia ke ruangan aku, yang diceritain proses meritnya dia, ceweknya, la la la la ... tanggepin aja deh daripada dia sedih ya ga didengerin. Makin sering tuh kita ketemu di kantor, lebih seringnya sih urusan kerjaan sama curahan hati dia ama proses pernikahannya. Nah pas masuk bulan Oktober, aku minta wedding invitation-nya donk sama si papih. Terus dia yang ga nanggepin aku ngomong gtu. Agak kesel sih, ya mungkin dia juga males kali ya nanggepin. Penasaran donk akunya, setiap di tanya mana wedding invitation-nya dia selalu ganti topik lain. Sampe pada titik dia capek dengerin aku ngoceh "mana nih undangannya? katanya gue diundang" terus tetiba dia ngajak makan siang bareng di luar. Eiits, ada yang ga beres nih roman2nya. Pasti ada apa2 deh sama rencana weddingnya dia. Tumben2an tuh aku mau aja diajakin lunch bareng, di luar kantor pulak. Atur schedule ama tempat, berangkatlah kita ke tempat lunch yang dituju dengan semua mata manusia di kantor memandang penuh curiga dan kepo. hahahahhahaha, namanya juga kantor yak. ga boleh liat dua orang sekantor lunch berduaan pulak. Pas lunch, si papih baru deh cerita kalo dia ga jadi nikah, ga ada tuh wedding di bulan November. "Waduh, berat banget nih kayaknya curahan dia kali ini" ngomong dalam hati. Oia, pas lunch sama dia, sempet tuh dia nanya hal standard "kira-kira ada yang marah ga, kamu lunch bareng aku" ya kaliii ada yang marah, lah wong akunya di gantung ga jelas nih status sama pacar ku ituh :( sedih banget yak. etapi aku mah ga cerita ke si papih kalo status aku ga jelas sama pacarku. Tengsin ah.. entar dikira apa. Aku jawab aja "santai aja kali, cuman lunch kan?" eh dia senyum2 gituh pas denger jawabanku. 

Kembali ke topik kegagalan rencana wedding si papih sama pacarnya saat itu. Jujur ya, aku mah kasian banget dengernya. Papih tuh pas cerita rencana meritnya itu yang happy semangat bergairah lah. Kasian aja jadinya denger kalo pernikahannya jadi gagal total. Beranjak dari lunch itu, papih pun mulai intens sms dan telp (dulu blm booming BBM). Bulan Desember 2007 papih ngajakin nonton sepulang kantor. Hari jumat deh kalo ga salah. Aku mah hayo aja, cuman jangan sampe ketauan orang kantor hehheheehe takut aja disidang, secara kan akunya anak baru di kantor ituh. Dulu itu kita nonton film-nya Will Smith - I am a Legend di Plaza Semanggi. Nyampe bioskop udah telaaatt banget, filmnya aja udah mulai sekitar 30 menit. Dan pas nonton filmnya selama 30 menit tiba-tiba mantanku sms bilang kalo dia dirawat. Emang dasar cewek labil ya, aku pun pake alesan ke papih kudu pulang cepet alesannya sepupu masuk rumah sakit padahal mah si mantan yang masuk rumah sakit. Aku tinggal lah si papih tuh di bioskop sendirian. Tega? Iya banget tega hahhahahahaha.. maapin ya pih (lah minta maap nya sekarang ya) 

Setelah kejadian di bioskop, papih ga sms ataupun telpon aku. Aku pikir, yasudahlah paling dia eneg ama aku yang sok banget kecakepan jadi cewe ya. Senin, aku masuk kantor udah siap2 bakal dicuekin sama papih nih. Bakal ga ada yang ganggu-ganggu aku lagi di kantor (cailah ngarep neng!) Eh, diluar harapan aku, justru si papih negor duluan donk. Malah senyum sumringah dia. Malah lebih intens dtgin ruangan aku. Ih aneh ya.. yaudah paska kejadian itu kita berdua makin dekat deh. makin sering ketemuan, jalan bareng dll.

2008

Awal-awal tahun inih aku resign dari tempat kerja yang bareng papih nih. Di samping aku juga makin deket sama papih, ada offer baru lainnya yang lebih menjanjikan di luar sana. Resign-lah aku. Nah karena resign ini jadi makin jarang ketemuan kita. Makin berkurang komunikasi. Papihnya sibuk aja ama kerjaannya. Hubungan kita kayak yang on off gituh.. ibarat selesai ogah lanjut juga engga. Nah ini berlangsung sepanjang 2008. Sangat menyita pikiran dan hati sodara2. Yang dulunya aku sok jual mahal, eh berjalannya waktu malah aku yang kepincut banget sama papih. Sering banget tuh berantem ga jelas sepanjang tahun ini. Sampe si mamah bilang "udah, aie ga usah berhubungan lagi deh, ga jelas gituh, udah jarang kerumah" sedih ya kalo udah orangtua merespons hubungan kita malah rekomendasiin kita sama cowo lain. huhuhuhuhuhuhu. Kalo diinget2 nih, tahun 2008 is the toughest part of life. Udah kerja sama orang Italia yang amat sangat posesif. 24jam kudu standby. Bahkan kalo ngasih kerjaan suka dadakan deh. Jadi makin susah ketemuan sama papih. Nah di pertengahan tahun ini, hubungan kita sempet selesai, the end, kandas, kelar ... sedih loh jaman itu. akunya kurus meringis tapi tetep manis koq :) 

Mendekati bulan puasa di tahun 2008 ini, kita berdua makin sering smsan, telponan. Entah mengapa tiba2 frekuensi nya on lagi. Padahal akunya sempet deket lagi sama mantan SMA aku dulu. Nah jadikan sepanjang bulan puasa itu papih sering banget ngajakin bukber, taraweh bareng dll. sampe aku beliin baju koko buat dia shalat ied nanti. H-3 papih berangkat mudik tuh, dia naik motor. Mudiknya sih ke Bandung. H-1 lebaran dia telpon cuman bilang "kamu bisa tolong anterin baju koko aku ga?" aku pun bergumam "apah?? nganterin baju koko-nya dia ke Bandung? ketemu orangtua dan keluarganya disana donk?" . emang dasar oneng, akunya main nyanggupin aja. Pagi hari H-1 lebaran aku berangkat ke Bandung naik travel. Ijin ke mamahnya cuma mau jalan aja, karena emang aku pulang sore dari Bandung (mamah taunya aku udah ga berhubungan sama papih). Bandel amatan ya perempuan ini. dengan rasa deg2an, panik ntr ketemu keluarganya gmn inih. apa kata mereka, nih perempuan mau2an nyamperin ke Bandung cuman buat nganter baju koko. Kayak dia ga ada baju koko yang lain aja sih. Ketauan bangetan akunya yang kecintaan gtu sama si papih. Pas sampe Bandung, aku pun dijemput sama papih. Sempet diajak jalan2 dulu puter2 Bandung. Terus... buka puasanyaaaa dirumah orangtuanya donk. Kenalan sama orangtuanya donk. kenalan sama saudara2nya donk. Oh no! Panic attack. takut pemikiran mereka tentang aku yang aneh2 aja. Akhirnya ngobrol2 sama mereka semua, masih yang jaim bangetan gtu. Selesai buka puasa, aku pun dianter ke travel untuk pulang ke Jakarta lagi. Setelah insiden baju koko ini, hubungan aku sama dia mah lancar2 aja.. cuman ...

2009

Di tahun ini, mulai si mamah yang ngelarang-larang aku deket sama si papih. Entah apalah sebab musababnya. Akhirnya aku pun backstreet aja (sedih ih). Bilangnya ama mamah putus ga berhubungan yang sebenernya mah boong (maapin aie ya mah). Kita berdua pun semangat gimana caranya si mamah restuin gtu hubungan kita. meski blm ada planning mau merit kitanya. Di tahun ini pula cikal bakal adanya cahaya ke arah pernikahan dan alasan aku memutuskan untuk berhijab. Cek disini ya kisah lebih lengkapnya 2009 - My Hijab Stories :) :) 

2010

2009 - My Hijab Stories dari sini, tertulis jelas hubungan aku sama papih sampai ke pelaminan, trigger nya adalah harus di operasinya kista aku dan dokter memperingatkan kalo kesempatan aku punya anak adalah 1% dari 100% karena sel indung telur aku yang sisa 1. Down? pasti! Hopeless? Bangett... Allah punya caraNya sendiri untuk menentukan alur kehidupan masing2 umatnya. Dan memang cara Allah pasti membaikan. Apapun jalan yang harus ditempuh, seberat apapun. 

Ya, aku menikah (akhirnya) tepat di tanggal 26 February 2010. Kenapa tanggal 26 February? adalah hasil hitung2an jawa kedua belah pihak. Keluarga kita berdua masih suka banget sama tanggal dan hari baik. Kebetulan tanggal 26 Feb 2010 itu pas dengan Maulid Nabi Muhammad dan bertepatan pulak dengan hari Jumat. Kebetulan yang menyenangkan ya? Kita berdua nyiapin segala macam untuk pernikahan ini cuma berdua, murni berdua, dan hanya ada waktu sekitar 2 bulan setengah sahaja sodara2. Alhamdulillah setelah usaha sana sini, lewatin segala perkara yang khas pra wedding, kita pun (terhitung) sukses ngadain pernikahan kita ini. 

Ini dia foto-foto prewedding kita yang ala kadarnya :)





Mau kepoin foto-foto pernikahan aku? liat disini aja ... :)






Alhamdulillah semuanya berjalan lancar, seperti yang diharapkan.. cuman ada satu kekuranganya.. setelah acara resepsi selesai akunya pingsan donk. Karena ga makan seharian dari pagi saking ribetnya ama perintilan acara. Salah akunya juga sih :( jadinya ga bisa nikmatin catering resepsi aku yang kebanyakan temen2 datang pada bilang enak. But anyway, yang terpenting acaranya berjalan lancar aku udah sangat bahagia banget. Dukungan keluarga besar dan sahabat juga teman-teman yang luar biasa, makasi yaaa hehehehhe :)

- to be continue - 

Waalaikumsalam

Andiyani Achmad 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar