My Polyvore Set



Kamis, 12 Maret 2015

Banjir.. Not Again

Assalammualaikum,

Masuk bulan Maret, musim penghujan belum juga usai ya. Sudah beberapa hari ini hujan turun cukup deras di beberapa daerah di Jakarta khususnya. Aduh, kalau Jakarta udah hujan seharian dengan volume yang cukup deras pasti banjir + macet. Tipikal Jakarta banget deh. Ngga hujan aja udah macet ya, pas hujan ya tambah macet deh. Festival bakpao pun terjadi di sepanjang jalan utama di Jakarta. Habis waktu tersita di jalan kalau kayak gitu. 

Ngomongin banjir, beberapa minggu lalu ketika tensi hujan lagi tinggi2nya rumahku kebagian juga "rejeki" banjir. Kejadiannya cepat banget, ga ada hitungan jam tiba-tiba air udah semata kaki naik ke betis dan duduk manis di paha. Alhamdulillahnya, tahun ini air banjirnya bening. Ga kayak banjir 2 tahun yang lalu. Ketika tanggul Latuharhari jebol, wuah banjir saat itu airnya mah berwarna. Warnanya cokelat pulak. Kebayang kan kita yang dirumah ga ada aliran listrik, gelap-gelapan di malam hari, nahan pipis dan kegiatan kamar mandi yang lainnya selama beberapa hari sampai banjir surut. Okeh, cukuplah ngedumelnya ya, kembali ke topik awal tentang banjir bulan kemarin yang bertamu ke rumah aku. Hari sebelumnya memang udah hujan seharian kan dan berlanjut sampai esokk harinya. Pagi itu, yang aku ingat aku lagi siap2 mau berangkat kerja tapi kayak yang males gitu karena hujannya koq ya ga berhentihenti ya. Akhirnya akupun urungkan niat untuk berangkat ke kantor pagi itu, Langsung ganti daster (dasar emak-emak ya!). Agak siang hujan malah makin deras aja, ga ada tanda2 akan berhenti sepertinya. Sampai agak sorean, tiba-tiba segerombolan air pun masuk ke dalam rumah. Awalnya tuh cuman semata kaki, beneran deh semata kaki. Panik donk orang serumah, langsung ngangkutin barang2 elektronik dan berharga ke bagian atas rumah. Ketika lagi serius-seriusnya ngangkut beberapa barang elektronik ke atas, air udah setengah betis aja tingginya. Waduh,makin ditambahin donk speed orang serumah ngangkutin barang2 itu. Sampai akhirnya, air udah sepaha orang dewasa :( Alhamdulillah beberapa barang udah berhasil disimpan cantik di atas. Tapiiiii... rak sepatu aku, lemari baju aku, belum semuanya berhasil diangkut. Ikhlas... ikhlasiin aja. In shaa Allah hikmahnya baik. 

Menjelang malam, listrik pun mati. Gelap-gelapan lah kita. Dan ini terjadi selama 3 hari lamanya. Kita semua ngumpul di ruangan di atas dengan lilin seadanya dan makanan seadanya. Kalau mau nge-charge handphone, cowo-cowo yang ada dirumah dengan senang hati ke mini market terdekat buat numpang charge. Alhamudilllahnya dibolehin sama karyawan mini market itu. Kita serumah cuma makan mie instan selama 3 hari itu. Kalau mau pipis atau aktivitas kamar mandi yang lain, ya kami tahan-tahan sampai hujan turut. Mau ngungsi, tapi di area sekitar rumah banjirnya masih eksis donk. Cuma berdoa semoga cepat surut deh banjir ini. Kasian juga anakku, untungnya ga rewel dia, ngertiin banget situasi lagi kena musibah begini. 

Akhirnya setelah 3 hari, banjir pun surut mentemen... wuahh seneng banget, bisa mandi, bisa pipis, bisa hidup balik normal lagi... ;) :) :) alhamdulillah.. Tapi ya itu, paska banjir pasti rumah berantakan kayak kapal pecah. beberapa barang juga rusak. Lantai keramik berlumut. Jadilah kita sekeluarga bebenah rumah biar sehat lagi. Darell, anakku, aku titipin ke rumah mamah hari itu. Dianter sama papihnya. Banyak hal yang harus dikerjain paska banjir. Beberapa furniture juga ada yang harus diganti. Gotong royong lah orang serumah bantuin, sampe-sampe dapat bantuan dari saudara-saudara buat bersihin rumah. 

Aku sih ga sempet foto2in keadaan dirumah pas banjir kemarin. Ga sempet juga. hehehhehe.. jadinya kira2 situasi rumah ketika banjir datang dan paska banjir ya kayak dibawah ini lah.




Selesai bersih-bersih dan rapih-rapihin rumah. barulah keliatan beberapa furniture itu emang kudu diganti. Aku sama suami kan berdua kerja ya, Ga terlalu punya banyak waktu untuk survey ke toko-toko furniture untuk liat-liat dan cek harga juga. Alhasil, karena kita berdua orangtua gadget banget kan ya, Browsinglah kita cari-cari, furniture-furniture yang kita mau sesuai budget tentunya. Setelah liat-liat dibeberapa website online shop gitu, kita pun tertarik untuk cek di Tokopedia.com .Kenapa? karena disitu tuh lengkaaaaappp banget. Furniture yang kita cari juga ada banyak disana. Dan satu hal, dapat dipercaya karena para penjual di tokopedia.com bukan yang suka tipu2 gituh. Pokoknya nyaman deh belanja di Tokopedia.com. 

Setelah beberapa minggu, kebeli juga furniture dirumah untuk ganti yang kena banjir kemarin itu. Sekarang mah, banjir makin sering gtu mampir kerumah, Hampir setiap tahun pasti deh di datangin banjir. Mungkinkah ini pertanda harus pindah rumah? Harus cari rumah ke daerah "atas" yang "aman" dari banjir? Hmm.. mudah2an ya ada rejeki bunda solehah nanti,.. aamiin..

Waaalaikumsalam.

Andiyani Achmad

Tidak ada komentar:

Posting Komentar