My Polyvore Set



Rabu, 19 Oktober 2016

3 dari 4 Cara Ini Bikin Kamu Siap Menghadapi Masalah Apapun



Assalammualaikum, 

Sejujurnya aku ini orang yang nggak pede-an, minderan, dan perasa. Pasti kamu nggak percaya, kan? Secara liat dari kelakukan aku kalo bersua di event atau sehari-hari. Etapi beneran inih. Mungkin beberapa dari kamu-kamu yang baca tulisanku ini ternyata in real life kenal aku gimana. Keliatannya aku punya pede 100juta kan, ya? Padahal itu mah buat nutupin aja. :D

Lebih milih nunjukkin ke semua orang sisi cerianya aja kalau lagi sedih biasanya dipendem. Nggak baik sih sebenarnya. Tapi, selalu ngerasa nggak nyaman aja kalau lagi sedih lantas ngasih tau ke semua orang. I mean like, everyone has their own problems. So if you could be their "fireworks" who brings some light to them. Why not? 

Apalagi kalau masalah pribadi datang menghampiri tiba-tiba tanpa permisi. Yaelah, pinginnya mah teriak-teriak aja biar lega. Cuman kan yah nggak bisa gitu juga. Aku merasa nggak enak kalau mesti semua orang tau masalah yang mendera hidup ini. Tsahh elah! 

Yang namanya hidup bor, kalo nggak ada masalah mah bukan hidup bukan? :D Percayalah, bentuk cobaan ataupun masalah apapun pastinya bisa kita lewati. Nah, kali ini aku mau share ala-ala gimana cara elegan untuk menghadapi suatu masalah atau cobaan dalam hidup.

Are you ready? Ready aja dah ah *maksa* ini dia 3 dari 4 cara elegan untuk menghadapi suatu masalah ala Andiyani  Achmad.


1. Embrace It



Menerima dengan lapang dada dan hati yang ikhlas. Susah emang. Tapi biasanya berhasil bikin aku nggak nyalahin diri sendiri. Cukup menerima masalah itu, akui kalau ada hal yang salah. Entah apapun itu. Mungkin aku pernah salah ngomong, salah perilaku ke orang lain. Sehingga aku emang "berhak" mendapatkan masalah tersebut. 

Awalnya, aku sulit untuk nerima masalah. Malah lebih seringnya saat masalah di depan mata, aku akan nyalahin diri sendiri. Bukannya "sadar" dan jadiin wake up call. Malah nyalahin diri sendiri dan parahnya lempar kesalahan ke orang lain. 

Coba deh nerima masalah tersebut dengan tangan terbuka, rangkul dia dan berteman dengannya. 






2. Nggak Usah Lebay!



Kedatangan masalah dalam hidup nggak perlu itu kamu besar-besarin atau didramatisir. Masalah terbesar dari masalah itu bukan masalahnya tapi bagaimana kamu menghadapinya. Misal nih, anggapan bahwa masalah tersebut adalah akhir dari segala hal. Ini yang aku maksudkan nggak usah lebay. 

Khawatirnya kalo kamu bersikap seperti itu yang ada hanya nyari pembenaran akan ketidakmampuan diri sendiri. Trust me, segala hal pasti ada jalan keluarnya, ada solusinya. 

Sikap yang menurut aku bikin kita kuat menghadapi masalah adalah menerima masalah tersebut, introspeksi dan susun strategi untuk memecahkannya. Ketimbang blamming on someone or something. Apalagi bersedih and play as a victim. Bukannya kelar itu masalah yang ada malah jadi berkembang biak. 






3. Work Hard & Pray Hard


Shalat dan berdoa ketika ada masalah memang sudah sepatutnya. Karena pada akhirnya Allah akan memberikan bantuan dengan kamu berdoa minta petunjukNya.

Nggak ada masalah yang nggak bisa diselesaikan jika Allah sudah berkehendak. Setuju? Mintalah pertolongan pada Allah sambil kamu berusaha dan ikhtiar. 

Yakini pada diri sendiri, bahwa masalah yang datang nggak lebih besar dari Allah SWT. Inshaa Allah masalah apapun siap kamu hadapi dan temukan jalan keluarnya. 


Semoga tips ala-ala dari aku tersebut bisa membantu ya kaka... ya minimal mah dibaca aja hehehe. Kalau kamu juga punya tips yang lebih jitu untuk menghadapi masalah, sila share pada kolom komentar di bawah ini yuk! :)


"Difficult roads often lead to  a beautiful destination"

25 komentar:

  1. Yang 4 nya mana kaaaak? Nyanyi yuk, please deh jangan lebaaaay.. :)) Pede kamu tetep masih kalah dari mamtir kak, udahlah, hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bahahhahah, pede gue timbul karena terpaksa kaaaa

      Hapus
  2. Bener mba, sekarang karena udh bukan abegeh lagi malu kalo lagi sedih lebay-lebayan di sosmed kayak dulu. Jadi ya sekarang mah yang bahagia2 aja yang dishare, kalo sedih udah paling bener curhat sama Allah aja, karena pengalamanku mau diceritain ke org pun nggak membantu menyelesaikan.. Hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju aku juga, makasih udah sharing neisia :)

      Hapus
  3. membantu banget adekkk, setiap hari tidak ada hari tanpa ada masalah (bingung kan) dari yang sepele seperti masak apa, sampai kartu kredit keluar berapa hehehe curcol emang harus di hadapi ya kalo ngga pastinya gak akan selesai ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. mba indri, alhamdulillah tulisanku bisa membantu :)

      Hapus
  4. 3 dari 4, trus 4 nya manaa? hahahah *pertanyaan yg sama ma lisna* XD
    work hard play hard, ngga usah lebhay kalau banyak kerjaan, ceria aja ya shaay. Mending ketawa-ketawa deh daripada ngeluh ngga jelas yess..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayo mana yang ke-4???? hahahha... santai aja shaayyyy, kerjaan dimasalahin malah makin jadi masalah :D

      Hapus
  5. mamnay, ceritanya no 4 to be continued hahaha.....aseli ngakak ama poto no. 2. maap bunbes saya galfok :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah poto aku bisa bikin orang lain seneng

      Hapus
  6. Saya percaya kekuatan doa mbak mangkanya saya setuju dg point terakhir. Kerja keras juga butuh banget ridho dari Tuhan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku pun mba, harus seimbang antara doa, usaha dan ikhtiar :)

      Hapus
  7. SETUJUUU! Sengaja aku capslock saking setujunya, hehe. Semua masalah itu sebenarnya sederhana. Yg bikin jadi ngga sederhana karena yg kena masalah bukannya berani menghadapi masalah malah denial terus marah-marah. Bukannya selesai malah bertambah masalahnya. Padahal kalau masalah datang ya hadapi dan selesaikan aja udah :)

    BalasHapus
  8. SETUJUUU! Sengaja aku capslock saking setujunya, hehe. Semua masalah itu sebenarnya sederhana. Yg bikin jadi ngga sederhana karena yg kena masalah bukannya berani menghadapi masalah malah denial terus marah-marah. Bukannya selesai malah bertambah masalahnya. Padahal kalau masalah datang ya hadapi dan selesaikan aja udah :)

    BalasHapus
  9. Aku juga setuju banget mbak. Setiap ada masalah datang yang pertama aku lakukan adalah berdamai dengan diri sendiri dan mencoba menerimanya dengan lapang dada.

    BalasHapus
  10. Hahah suka tipsnya tapi gimana ya kakkaakk kadang saya suka lebay bangettt trus nyinyir nyinyirdi socmed ����.

    BalasHapus
  11. walo udh lama kerja di bidang service and operation, kdg2 aku msh ngerasa takut loh mbak ngadepin nasabah2 yg marah misalnya.. pdhl itukan memang udh tugas yaa.. kdg kepikiran utk hindarin sebisa mungkin.. tp ga mungkin juga, krn memang itu udh tugasku handle tiap masalah service di kantor.. ya harus dihadapi... kekuranganku itu 1, aku suka lgs gemetar kalo ada org yg marah gitu. apalagi sampe ngebentak2.. mungkin juga krn memang hal kyk gini sih jarang kejadian.. makanya suka ga siap hadapinnya :D... soalnya ada temenku yg posisinya sama, tp di branch tempat dia bertugas, itu memang sering bangettttt nasabah marah2 ato komplain, sehingga temenku ini bisa lbh luwes dan fasih ngadepinnya.. :D.. intinya sih, harus terbiasa dulu ;p .Mungkin dgn gitu kita jg lbh kebal nerima omelan nasabah ;p

    BalasHapus
  12. Setuju banget sama tipsnya, ini cara ke 4nya sengaja nda di tulis yak? :)

    BalasHapus
  13. yang ke-4 apaa kakak? makasih sharing tipsnya yaaa :)

    BalasHapus
  14. Ini baru temen aku nih post2 kek gini. (berharap horeey lain ga baca, mlipir pelan2 sambil clingak clinguk) :p
    Kadang kalau masalah kerasa berat atau bikin marah2 paling enak tuh ganti perspektif, ga dilihat dr sudut pandang kita sbg korban emang. Well, just figure it terus happy2 lagi :D

    BalasHapus
  15. Sharingnya bermanfaat mbak. Memberikan pencerahan dan menginspirasi. Tapi masih penasaran sama yang no 4 nya hehehe

    BalasHapus
  16. I trust in you, Mbak. Hihi. Yaps, segala hal pasti ada jalan keluarnya. Ibaratnya setiap masalah datang berbarengan dengan solusi :)

    BalasHapus
  17. Setuju banget ngak usah lebay dan mendayu2, masalah yaa di hadapi bukan malah di dramatisir yesss

    BalasHapus