My Polyvore Set



Kamis, 24 November 2016

What I've Learn about Friendship

Friendship atau persahabatan itu nggak kalah penting sama pacaran, setuju dong? Era digital seperti sekarang ini, nggak cuma kudu pinter-pinter pilih kuota yang 24 jam on terus tapi juga kudu ekstra pinter pilih teman. Aseek! 

Kenapa begitu? Karena temanmu adalah cerminan dirimu. Dan sebaik-baiknya teman adalah yang saling mengingatkan ke hal-hal yang baik tanpa menjerumuskan temannya ke hal yang *amit2* jahat. Bisa aku pastikan malah, bahwa seorang teman memiliki pengaruh yang sangat besar dengan teman pergaulannya.





Nah... kali ini aku mau share tipe-tipe teman yang sebaiknya kudu banget notice dan aware dari awal untuk tidak didekati deh. Bukan apa-apa nantinya malah kamu yang merugi, seperti aku *lah napa curhat mbaknya? XD*

1. Teman yang gemar berbohong


Hobinya aja ngibul, masa iya masih mau ditemenin. Masalah ngibul ini bisa berawal dari hal kecil, misalnya nih, baru kenal aja udah boong tentang tempat tinggalnya. Hal sepele aja dia ngibul nggak kebayang untuk hal yang besar dong. 

Kalo kamu terbiasa dikibulin sama teman sendiri yang ada kamu nggak bisa bedain kapan teman kamu berkata jujur dan ngibul kan? 

Ada satu quote yang cocok nih buat teman tipe ini:

"Layaknya racun arsenik, orang-orang "beracun" secara perlahan akan membunuh anda. Mereka membunuh semangat positif anda dan mempermainkan hati dan perasaan anda. Satu-satunya obat, biarkan mereka pergi." ~ Dennise Lisseth

Beh! Dalem banget kan tuh. Sekali lagi aku menekankan, bukannya kita jahat atau nggak bisa membawa teman kita ke jalan yang lurus dan benar. Tapi sebaiknya hindari deh tipe temen macam gini. Nggak mau kan selama berteman dibohongin muluk? 


2. Teman spesialis halu

Maksud dari halu disini yaitu, teman kamu suka mengada-adakan sesuatu yang sebenarnya nggak ada. Hmm, contoh studi kasus *aseek bahasanya* 

Misalnya nih, teman yang halu ini ceritain tentang hidupnya yang sebenarnya nggak sesuai ama apa yang diceritain. Mungkin dia ceritain hal tersebut hanya untuk menyenangkan dirinya sendiri dan nggak terima sama kenyataan yang ada. Masuk akal nggak perumpamaannya? 

Apalagi nih, teman yang halu ini malah ngajak kamu masuk ke dalam halusinasi dan imajinasinya. Bahaya tauk! Entar yang ada kamu bingung ini sebenarnya di dunia nyata atau di film Disney sih? 

3. Teman yang pembenci

Wah kalo ini mending dihindari jauh-jauh deh kakaa.. nggak kebayang kan kamu setiap ngobrol yang dibahas kebenciannya terus akan sesuatu hal atau seseorang. Nggak baik buat kesehatan mental, lho. Karena biasanya seorang pembenci nggak akan pernah merasa puas. Kecendurangan yang dimiliki teman tipe ini adalah mereka selalu memiliki opini-opini negatif akan apapun, seperti apa yang orang lain pakai, yang kamu pakai, orang punya lebih apa mereka pasti nggak suka tuh. Malah bakal bikin2 cerita untuk memblokade emosi positif kamu.

Mereka selalu merasa iri dan tak pernah memuji atas berbagai hal yang kamu pilih, padahal sebenarnya mereka juga menyukai hal tersebut. Pahitnya nih, eh mereka malah menggunakan atau membeli hal tersebut trus dipakai. Hahahaha....!

4. Teman yang jual derita dan minta dikasihani

Aku selalu heran deh sama tipe teman yang kayak gini, kok ya maunya dikasihani muluk ama orang-orang disekitarnya. Kebanyakan drama gituh. Biasanya mereka melakukan ini untuk satu tujuan agar orang-orang disekitarnya kasihan yang akhirnya bantu dia. 

Bisa dalam banyak hal lho, karena kasihan ketika dia merasa perlu uang untuk alasan yang nggak masuk akal, karena mereka sering jual derita akhirnya diiyain deh ama orang-orang sekitarnya. Maunya dibantuin terus, giliran temannya susah dia ngilang. Gimana ya sang objek penjual air mata lah. 

5. Teman manipulator

Udah jual derita, trus jual cerita nggak bener ke sekitarnya. Teman manipulator ini "ahli" banget memanipulasi situasi dan selalu menganggap dirinyalah yang paling punya banyak masalah. Yang paling wah, yang paling benar, yang paling oke, tulang punggung keluargalah, eh tauknya aslinya enggak. 

Mirisnya, mereka memanipulasi banyak hal demi kepuasan batinnya sendiri. Gemar menggiring opini dan membenarkan ucapannya ke semua orang agar mereka juga membenci orang tersebut. Kalo aku rasa sih, tipe teman kayak gini "sakit". Ya, entah mesti di rukiyah tapi kalo udah mendarah daging mah susah ya. Mending buru-buru tinggalin deh, block semua akses baik in a real time ataupun dunia maya. 

Namun alhamdulillahnya, aku banyak belajar dari tipe teman seperti yang aku sebutin di atas. Kok bisa? Iya dong, jadinya aku lebih selektif akan memilih teman. Nggak hanya itu, aku pun jadi bersyukur teman macam itu kudunya hilang ditelan bumi. Nggak masalah kok hilang 1 teman macam gitu, justru hilang satu akan tumbuh seribu kan? Bahkan rejeki kamu akan semakin banyak dengan berkurangnya teman-teman macam itu. :)

Maka, bertemanlah dengan orang-orang yang membawa kebaikan dan rejeki. ^^ Tapi emang sih seleksi alam akan memainkan peranannya ya. So, what i've learn about friendship is always keep your inner circle small & real ya gaessss!

Teman kamu adalah cerminan diri kamu, penting untuk berteman hanya yang membawa kebaikan bersama. Saling mengingatkan bukannya menjatuhkan. Saling support bukannya jual derita. Saling berbagi akan hal baik bukannya kebanyakan drama yang di share. 

Terakhir nih, the best friendship quotes ever! 


31 komentar:

  1. widiihh hehehhe teman yang jual derita,,,ada aja sih ya mbak heheh nice sharing

    BalasHapus
  2. Hahahahaha.. lesson learned yes. Lelah yak klo temenan yg kek begitu. Cuktau aja dah, eh udah di block kan kamu kan dari hidupnya?! 😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, bersyukur aku mah di blocked dari hidupnya yang entah kapan kelarnya problema drama dan jual derita *piss*

      Hapus
  3. Hehehhe aku maau jadi teman mu, please jangan campakan kan dan jual deritaku #halah comen apa aku ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mba ria, kita berteman kan kan hahahhaha :)

      Hapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. Selalu berusaha menjauh dari tipe2 teman di atas, jadinya temanku dikit 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku pun mba... keep your inner circle small and real ya :)

      Hapus
  6. Semoga dijauhkan dr makhluk2 macam itu, juga semoga aku sendiri bkn termasuk digolongan makhluk2 itu.. Dan masih ngakak, teman yg jual derita, lo jual gw beli.. Hhee
    Keren mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi... teman yang jual derita itu real lho mba :)

      Hapus
  7. bacanya pedes tapi emg bener ya mba, adaaa aja orang yang kaya disebutin diatas heheu
    semoga kita selalu dideketin sama temen2 yang selalu membawa kebaikan, aamiin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... always keep your inner circle small and real ya :) kita kapan bersua kembali kaka ingga :)

      Hapus
  8. Wah teman tukang bohong perlu banget tuh dijauhi ntar gak bisa bedain pas dia jujur heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. berasa kita ada di dunia ketidakjelasan mba kalo punya teman ngibul muluk *piss*

      Hapus
  9. Jauh2 dari aura negatif pertemanan ngga sehat... Meskipun suka udah jaga2 tetep aja ada satu dua temen yg kek gini mah, jadi mending membiakkan (lo kate kelenci dibiakkin) teman positif, biar temen negatifnya ngga bikin susah hihihi XD

    BalasHapus
  10. no 2 temen halu! Hahaha ada banget ini jaman SD, temenku cerita rumahnya punya kolam renang segala, endebrei endebrei. Eh pas kita udah mau ke rumahnya rame-rame, orangnya muncul aja ngga. Halu abis haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhaha, ini aku juga ada dulu pas jaman sekolah. Sedih ya ama temen begini

      Hapus
  11. Bunbes....mamtir termasuk semuanya gimana :O

    BalasHapus
  12. Tambahin kaka aie temen yang mau deket ada maunya diang. Giliran dimintain tolong balik banyak alesn. Eits malah curcol hahaha.

    Postingan renyah kakaaieee. Luvluuuv

    BalasHapus
  13. Uh, sedikit pedasss tapi bener juga sih. Soalnya temen2 di sekitar kita itu bisa jadi refleksi diri kita yang sebenernya. Bisa buat pengaruh baik dan buruk. Hm. Gimana dengan temen yang suka ngomongin di belakang? Hehehe.

    BalasHapus
  14. Haluuuuu haluuuuu haluuuuu hahahaha, baru tau ada istilah itu. Ternyata kependekan dari halusinasiong ... :D :D :D

    BalasHapus
  15. Satu lagi mba, temen tukang ngeluh. Pfft... Ada aja terus aku nemuin, makan ngeluh, tidur ngeluh, belajar ngeluh, apa-apa ngeluh, komplain mulu sama hidupnya. Negatif terusss, bikin hidup kita yang ceria jadi murah durjana :(

    BalasHapus
  16. Sebenarnya sih apapun adanya teman yg kita miliki, kita sendirilah yg memiliki kuasa pada diri kita. Tak masalah sebenarnya berteman dengan berbagai macam orang asalkan bila ada pengaruh buruk yg ia bawa tak serta merta kita masukkan dalam kehidupan kita.

    BalasHapus
  17. Great post, as we get older tidak ada salahnya untuk memilih teman yang punya influence positif kepada kami dan say good bye to teman yang negative.

    BalasHapus