Minggu, 28 Oktober 2018

Begini Rasanya Traveling Bareng Nenek-Nenek


“Aie, udah dibeli belum tiket keretanya? Cepetan beli, kalo beli jauh-jauh hari bisa dapet yang murah. Pesen gih!” Kalimat ini semacam titah luarbiasa dari nyokap. Biasanya eike emang suka males kalo diajakin pulang ke Yogyakarta sama nyokap. 

Eh bukan males sih, waktunya yang kurang tepat. Beliau kan guru PAUD ya, liburnya ketauan kapan. Nah eike mau traveling kudu ambil cuti dulu, dan cutinya kudu di approved sama atasan pan. Kalo enggak mah sulit buat traveling, malah seringnya pas cuti tetep aja bawa-bawa laptop buat ngerjain kerjaan. Nasip eim! Duh, monmaap nih jadi curhat. 


Setelah titah udah turun dari nyokap buat beli tiket kereta, sudahlah ya aku pun nyari-nyari tiket berikut hotel tempat kita stay selama liburan. Oia, lupa bilang, kalo traveling kali ini aku bakalan nemenin dua nenek, nyokap + bule eike, yang dua-duanya guru PAUD & Kepala Sekolah TK di Jakarta Selatan.

Awalnya sih mikir gini, duh kayaknya bakal rempong nih. Secara dua nenek-nenek yang diajakin ini beda banget karakteristiknya. Yang atu rapiiiihhhhh dan rajiiin banget, yang atu selonong boy a.k.a nyantai pisan. 

Maunya Serba Murah & Berkualitas

Sudahlah dapat tuh tiket kereta dan hotel yang akhirnya kubeli di pegipegi.com, alasannya sih karena sangat mudah buat pesan tiket pesawat, kereta dan hotel murah di seluruh Indonesia dengan satu layanan.

Tau dong kalo nenek-nenek maunya murah tapi berkualitas, nah pegipegi.com ini nyediain apa yang nyokap pengen. Kenapa pegi-pegi.com? Tersedia banyak diskon dan promo menarik, cara pembayaran yang mudah sesuai keinginan, jaminan Best Price dan ini nih favoritku, PepePoin yang bisa dikumpulin buat dapetin potongan harga pada transaksi berikutnya.






Okay, akhirnya tiket pun terbeli dengan rute Jakarta-Yogyakarta-Jakarta berangkat tanggal 14 Oktober 2018 pagi hari dan kembali tanggal 16 Oktober 2018. Perjalanan dimulai dengan kereta yang kita tumpangi bermasalah. Iya, lokomotifnya bermasalah beb. Alhasil kita harus nunggu sekita 1 setengah jam buat pengganti lokomotif yang baru. 

Btw, menu makanan di kereta api jurusan Yogyakarta sekarang banyak macamnya ya, dan kita bisa pesan jauh-jauh hari kalo mau menu spesial di kota tujuan kita itu. Berhubung aku baru tau, alhasil aku gak pesen deh, tapi pesan menu ayam geprek yang sambalnya buset pedes amatan dah. Maknyoss beb.

Rempong & Jajan Muluk


Traveling bareng nenek-nenek itu jajan mulu beb, hahahaha, di kereta aja pesen makanan dan camilan total 4x. Belum jajanan yang kita beli di mini market sekitar stasiun Senen, Jakarta. Kebayang kan rempongnya gimana. 

Sesampainya di Stasiun Tugu Yogyakarta, kami pun bergegas turun dari kereta dan menuju ke hotel. Ya, hotel yang aku pilih itu adalah Grand Rosella di jalan Prawirotaman. Alasannya sih simple beb, biar aku bisa ngemil es krim Tempo Gelato malam harinya. 




Combo nenek-nenek ini kan gak tau ya kalo hotel yang kami tempati ada kolam renangnya, pas tau langsung deh pada komen, "Aie kok gak bilang sih ada kolam renangnya? Kan Bule sama Mamah bisa bawa baju renang trus nyebur deh."

Gak Ada Capeknya


Setelah selesai unpacking di hotel, combo nenek pada mandi dan siap-siap dandan rapih buat jalan-jalan ke Malioboro. Alasannya sih pengen mengenang masa kecil dulu. Sekalian, teteup, belanja beb. 

Keliling Malioboro yang niatnya mau cari makan aja, akhirnya malah jadi ajang belanja oleh-oleh. Semua cucu-cucunya pun diabsenin satu-satu. Dari yang usia 1 tahun sampe yang udah 15 tahun dapet jatah baju batik buat oleh-oleh. 




Eh kelupaan, sebelum ke Malioboro kami mampir dulu di toko oleh-oleh Bakpia kenalannya taksi online yang kami tumpangi. Rasa bakpia di sini lebih enak dan lembut, aduh beb, ku lupa nama toko Bakpianya. Punten... tapi ini gak jauh dari tempat kita menginap di Prawirotaman sih. 

Mall di Malioboro pun tak lupa buat ditengokin sama combo nenek ini, padahal mah isinya mirip-mirip kan ya sama mall yang ada di Jakarta. Tetep aja mereka se-happy itu pas masuk Mall Malioboro. Incerannya tetep lho liat-liat baju sama sepatu. 

Mereka gak ada capeknya keliling Malioboro, padahal udah jam 10 malam lho. Daebak emang nih combo nenek-nenek. Selama 2 hari berturut-turut aku diajak mereka buat sarapan di pasar dekat Prawirotaman dan sorenya ke pasar Bringharjo buat beli oleh-oleh (lagi). 

Hotel Rasa Rumah Sendiri


Udah sewajarnya ya kalo nginep lebih dari semalam, pihak hotel akan merapikan kamar yang kita tempati. Seperti sprei dan kamar mandi dirapikan supaya saat kita kembali ke hotel tetap nyaman buat ditiduri malam harinya.

Sewajarnya demikian, tapi beda cerita kalo pergi bareng nenek-nenek beb, sprei, kamar mandi, lemari dan meja di kamar hotel pasti dirapiin sama mereka. Malah ya, tempat bekas beli makanan di kereta pun di bawanya ke hotel buat dicuci biar bersih. Katanya sih buat bawa makanan cemilan di kereta nanti. 




Itu ya kalo bisa masak air dan ada dapur udah pasti nenek-nenek ini masak air buat bikin teh. Berasa di rumah sendiri kan meski di hotel. 

Berburu Bakso Khas Yogya & Bubur Gudeg


Menariknya lagi, traveling bareng nenek-nenek pasti banyak maunya. Mulai dari mesti makan bakso khas Yogya yang ada tengkleknya atau kudu sarapan bubur gudeg yang ada di pasar. 

Sebutannya sih traveling tapi teteup bangun subuh dan pagi-pagi ke pasar buat hunting sarapan bubur gudeg. Kalo ini emang kepengenannya nyokap sih, lagi-lagi karena ingin nostalgia masa kecil dulu. 



Nah, kalo bakso mah emang kita bertiga hobi banget makan bakso dan biar seger aja abis keliling-keliling Yogya seharian berkunjung ke rumah saudara dari nyokap di Bantul, Sleman, Mulungan dan Malioboro. 

Meski rasanya lelah dan gak berasa traveling-travelingnya acan kalo pergi bareng nyokap dan bule. Tetap nyenengin sih, karena berasa esensi travelingnya. Jadi, begini ya rasanya traveling bareng nenek-nenek. Ini masih di dalam negeri lho, belum ke luar negeri. Udah kebayang rempongnya pegimana. 





22 komentar:

  1. Emaaaang emak2 itu kalau jalan remfooong hahahha tapiiii urusan perut pasti terjamin kekenyangannya :D aku suka jalan bareng nenek2 tapi jangan sering2, bisa migren karena saking rempongnya hahahha

    BalasHapus
  2. Lucu ya, berkesan jalan sama 'nenek-nenek', walau rempong, tapi salut mereka kayak kuat gitu pengen jalaaaaaaaaaaaan sama belanja terus bawaannya. Trus siap, siap sebagai yang muda dan nemenin bawain barang barang :D

    BalasHapus
  3. Hihi seru banget jalannya walaupun rempong hihihi enak ya tempo gelatoo

    BalasHapus
  4. Hahaha aku senyum-senyum baca bagian ngerapiin bekas tempat makan di kereta itu. Aku bangeeeeet #tutupmuka
    Aku tuh mikirnya, kalau masih bagus sayang ah dibuang, suatu hari bakal bermanfaat. Apalagi kalau berpenutup rapat
    Suamiku aja, kalau pas beli makanan,trus dapat wadah, dia selalu nanya aku, "ini mau dibuang atau disimpan? huahahahaha

    BalasHapus
  5. Penjual bakpia di Jogja sekarang makin banyak, Mbaak. Dan semuanya ngaku bakpia pertama di Jogja, eiimmmm, jadi bingung.

    Dan gak tau kenapa tiap naik becak, tanpa bilang2 supirnya nurunin di toko oleh-oleh��

    BalasHapus
  6. Saya paling suka kalau jalan-jalan sama orang tua. Memang gak bisa ke banyak destinasi dalam 1 hari. Tetapi, uang saya aman. Biasanya orang tua yang bayarin dengan alasan untuk cucu-cucu hahaha

    BalasHapus
  7. sebenarnya beliau-beliau ini masih terlalu muda untuk dibilang nenek-nenek sih mba hehe baca judulnya saya fikir udah senenek saya tapi ternyata masih cantik-cantik hehe btw saya jadi kangen jogja deh mampir kesini, hotelnya nyaman ya

    BalasHapus
  8. Kalo soal wadah makanan. Saya juga pelakunya, haha.. Gak afdol rasanya kalo wadah makanan di pesawat Garuda gak dibawa pulang!

    BalasHapus
  9. Tapi bener banget loh, kalau jalan ma ibu-ibu atau nenek gitu apalagi yg masih sehat segar bugar ya Allah rempooooong abiiiis... Aku sering gitu ma tanteku, dy rempong pokoknya kudu ini kudu itu jalan kesini jalan kesitu hahaha... kayak gak kenal lelah :D

    BalasHapus
  10. Wiih, sekarang bisa pesen makanan sepesial jauh-jauh hari ya di kereta. Hmm, menarik. Ini aku tiap lihat foto ibu sama bule mbanya, kok berasa kembar gitu deh. Nenek-neneknya strong ini enggak ada capenya. Dan iya banget sih kalau pergi sama nenek-nenek mah makan terus, udah gitu dibayarin xixixi

    BalasHapus
  11. Hahaha gemes banget sih Kak Aie bisa jalan-jalan bareng nenek. Pasti seru banget ya selama di jalan?

    BalasHapus
  12. Ibunya Mbak AI masih Semangat banget ya mbak, makanya kepingin eksplorasinya terus, tapi kapan lagi bisa jalan bareng ibu ya

    BalasHapus
  13. Ya ampunnnn, seru bangeett.. Seneng-seneng, sehat-sehat terus supaya bisa jalan-jalan lagi yang jauhhhh yaaa. Titip salam buat Ibu dan Bule ya Mba.

    BalasHapus
  14. Huahahahhaa, seneng banget bisa jalan sama mama dan tante hihihi. Aku kebayang gimana cerewetnya mama - mama ttg ini dan itu hahahha. Rame. Btw kok telurnya kayaknya enakkk mba *ngiler

    BalasHapus
  15. Kocak dan seru banget mba jalan2nya... Nenek2nya awet muda ini mah

    BalasHapus
  16. Hahaha, kebayang gw. Ini kitanya mau selonjoran, nenek2nya masih mau keliling kemana-mana, ahahaha. Belum pernah nyobain pakai pegi-pegi, bisa dicoba keknya yaaa..

    BalasHapus
  17. Aku keketawaan baca ini.

    Seru bangeeeettttt.

    BalasHapus
  18. Wuih seru!
    Pasti banyakan hepi-nya daripada rempongnya kannnn.
    Hotelnya bagus ih. Aku catet ah, ntar kalo ke Jogja aku nyoba nginep sini.

    BalasHapus
  19. Sepanjang posting sakses dibikin ngakak baca aksi duo nenek kocak pas traveling bareng kak Aie di Jogja :DD. Pankapan coba ah plesiran pake pegi-pegi!

    BalasHapus
  20. Serunya.
    Aku cukup sering jalan sama mamaku. Kami sama-sama punya hobi bikin itinerary. Tapi nanti tahu-tahu beda maunya. Jadi harus saling antar nantinya.

    BalasHapus
  21. Hahahahha, kadang memang seru sih jalan ama orang tua :p. Apalagi kalo doyan jalan dan masih kuat, kayak mamaku, duuuh bisa ga inget waktu. Sayangnya kalo mama mertua, walo suka jalan2, tapi kaki beliau udh ga kuat. Jd kalo traveling bareng mertua, hra cari yg acaranya santai, transportasi juga hrs nyaman, yg artinya ga mubgkin jalan kaki seharian. Tapi pinter2 dinikmatin aja :D

    BalasHapus
  22. hahaha kerennn ah nenek2 tapi masih semangat jalan2nya

    BalasHapus