Rabu, 10 Oktober 2018

Seberapa Penting Kalendar Ovulasi Buat Perencanaan Kehamilan?


Setiap pasangan yang menikah pasti mendambakan kehadiran seorang anak, aku salah satunya. Kalo boleh cerita sedikit, pernikahanku terjadi justru karena biar aku bisa cepet-cepet hamil. Wah kalo diceritain panjang beb, ku cerita yang penting-pentingnya aja ya. Maklum, kalo udah cerita seringnya malah ngalor ngidul ke sana sini hehehe


Pernikahanku terjadi di bulan Februari 2010, 4 bulan persis setelah aku melakukan operasi kista dan miom. Iya, ada kista yang cukup besar bersarang di indung telurku dan di jalur kehamilan pun ada beberapa miom. Meski tidak ganas, tapi ini cukup mengganggu aktivitas harianku. 5 November 2009 perutku keram dan terasa menyakitkan banget. Aku sampai gak bisa jalan dibuatnya. Kukira ini hanya gejala usus buntu, iya emang aku nyepelein banget rasa sakit yang kurasakan saat itu.

Ke rumah sakit pun sendirian pulak, eh enggak deng ditemenin sama supir taksi burung biru yang sangat baik hatinya. Setelah operasi selesai dilakukan, dokterku menginformasikan kalo kemungkinan aku untuk mempunyai anak itu 1%. Saaad gak dengernya? Hal ini karena salah satu indung telur aku yang sebelah kiri sudah diangkat akibat dari kista. Dokterpun menambahkan, kesempatan untuk punya anak sebenarnya bisa asal dibuahi maksimal 6 bulan setelah operasi. Lah, kondisi saat itu pacar aja masih belum jelas. Siapa coba yang gak jiper dikasih deadline buat hamil begini? Hahahah


Okay, short story tell, akhirnya si papih mau juga tuh nikahin akyu di bulan Februari 2010. Ekspektasi buat bisa hamili setelah menikah pun makin meningkat. Sampe ngitung-ngitung kalo dari bulan November 2009 artinya maksimal bulan April ku harus dibuahi terus-terusan nih. Pikirannya biar cepet hamil gitu beb. Iya emang secetek itu pikiran eike tentang proses kehamilan. Gak ada tuh perencanaan kehamilan, taunya mah kalo berhubungan suami istri sering-sering pastinya hamil aja. Sereceh itu emang pikiranku saat itu.

Cara Menghitung Masa Subur

Ternyata oh ternyata, ada hal yang harus diperhitungkan dan direncanakan sebelum memutuskan untuk hamil. Banyak juga yang bilang kalo mau cepet hamil, musti tau masa subur atau ovulasi. Soalnya masa subur itu adalah waktu yang tepat untuk mempertemukan sel telur dan sperma.

Karena itu penting banget buat para wanita mengetahui kapan masa suburnya dan punya calendar ovulasi. Gunanya tak lain dan tak bukan buat melacak masa subur kita beb. Kok bisa begitu ya? Iya dong, saat haid sel telur pada ovarium akan berkembang dan siap untuk dilepaskan, lalu terjadilah yang namanya ovulasi. Nah, waktu ovulasi masing-masing wanita berbeda-beda. Dengan kata lain masa subur setiap wanita juga berbeda-beda beb. Lah wong ada 3 wanita di dalam rumah waktu haidnya aja beda-beda. Untuk itulah, penting buat kamu mengetahui kapan masa suburmu terjadi.










Kebetulan banget hari Sabtu lalu aku mendapatkan kesempatan buat dating ke event Sensitif yang bertema, Journey with Ovutest “Blogger Gathering” Sebuah Perjalanan Menuju Kehamilan. Pada event ini hadir narasumber seperti Dr.Huthia Andriyana, Spesialis Obstetri dan Ginekologi, Klinis Fertilitas-IVF, Cacha Frederika dan Ibu Anita Winata selaku Product Manager Sensitif, PT Danpac Pharma.

Dr. Huthia menjelaskan cara menghitung masa subur yaitu:

Jika haid teratur:
Hari ke-13 sampai ke-15 sejak hari pertama mendapat haid.

Jika haid tidak teratur:
 (Siklus terpendek - 18) sampai (Siklus haid terpanjang – 11)


Buat memudahkan kamu menghitung masa subur, meski kalo belum paham bener bisa pelik banget sih rasa-rasanya XD .. kebetulan siklus haidku cukup gampil yaitu di awal bulan jadi ngitungnya gini aja nih beb:

  1. Fase menstruasi 3 – 7 hari dari tanggal 1 – 7 di awal bulan
  2. Fase Praovulasi bertahan sampai hari ke-14 kalendar
  3. Fase ovulasi terjadi mulai tanggal 12 – 16
  4. Fase Pascaovulasi yang dimulai dari tanggal 17 – 24 kalendar


Selain itu, kalo kamu masih belum hafal masa suburmu bisa diketahui dari ciri-ciri yang terjadi pada tubuhmu berikut ini:

1. Perubahan suhu tubuh basal
2. Perubahan sekresi lender leher Rahim (serviks)
3. Indikator minor seperti nyeri perut dan perubahan pada payudara



Sensitif Ovutest

Tapi ya, kamu bisa tau masa subur kamu dengan menggunakan Sensitif Ovutest sebagai alat uji masa subur wanita untuk kamu yang sedang merencanakan atau menunda kehamilan. Ada 4 produk Sensitif Ovutest yang bisa kamu gunakan:

Ovutest Strip




Ovutest 7 Days Plan dilengkapi dengan 7 strip uji masa subur. Mulai gunakan Ovutest Strip 3 hari sebelum, saat dan sesudah tanggal perkiraan masa subur sesuai perhitungan calendar ovulasi. Kemudian pada akhir siklus haid, gunakan alat tes kehamilan Sensistif Compact yang telah tersedia. Paket Ovutest 7 Days Plan ini sangat cocok untuk pasangan yang ingin segera hamil secara natural.




Ovutest Digital, satu-satunya test untuk mengetahui kesuburan yang memberikan hasil yang pasti dan akurat yaitu menampilkan tulisan “YES” – SUBUR atau “NO” – TIDAK SUBUR. Praktis dan nyaman dipegang karena berbentu stik dan ada tutup di bagian ujung alat test-nya sehingga dapat disimpang secara higienis. Hasilnya pun 99.9% akurat.

Ovutest Scope ini nih Ovutest canggih dan monitor ovulasi pertama di Indonesia yang menggunakan air liur, bukan urine. Lebih ekonomis dan higienis dari kit tes urine dengan tingkat keakuratan 98%.




Merencanakan Kehamilan Sehat

Selain mengetahui masa subur, ada hal lain yang juga patut kamu perhatikan saat merencanakan kehamilan beb. Seperti menambah ilmu pengetahuan seputar kehamilan, kelahiran, serta nutrisi apa aja yang dibutuhkan di masa tersebut.

Jauhi kebiasaan buruk seperti merokok, minum minuman keras, stress, kebiasaan kerja lembur dan sebagainya yang bisa bikin kondisi fisikmu tak sehat. Perhatikan pola makan, bagusnya nih 3-4 bulan sebelum merencanakan kehamilan kamu udah punya tabungan asam folat beb. Nah mulai cari tau deh tuh jenis sayuran atau makanan apa yang mengandung tinggi asam folat. Contekan nih ya, brokoli itu tinggi asam folat lho.


Semua yang aku sebutin di atas gak hanya berlaku buat sang istri aja ya, pak suami pun harus ikutan tuh pola hidup sehat. Biar kualitas spermanya pun optimal.

Jadi udah siap nih buat punya anak (lagi)?

11 komentar:

  1. harus cari ini di apotik atau di online shop dah. penting banget buat aku biar sama suami gak main tebak2an mulu hehe....

    BalasHapus
  2. Meski sudah punya 2 anak, saya masih bingung menghitung masa subur pakai kalender.hehehe

    BalasHapus
  3. wah, aku juga gak bisa pakai cara kalender

    BalasHapus
  4. Ceritanya haru biru Mba Ai, huhu alhamdulillah ya rejeki dapat anak lanang soleh pinter amiin. Ini ada alatnya yak baru tauu. Mayan nih drpd itung2 tanggal belum tentu tepat :p

    BalasHapus
  5. Wow! Drama banget ya kisahnya sampai akhirnya harus menikah. Semoga sehat selalu ya mbak Ai ��

    BalasHapus
  6. mbak, aku cari belum ada info harganya..kira-kira berapakah? pengen coba nih..

    BalasHapus
  7. Aku belum nikah sih mba, tapi tulisan mba informatif banget buat aku baca nih.

    BalasHapus
  8. Siap dong, Alat tes kesuburannya lengkap ya, semoga ini bisa menjadikan ikhtiarku tuk bisa hamil.

    BalasHapus
  9. oh pakainya air liur kak? wah aku bisa nih beli buat hadiah sodara ku yang lagi promil kak....

    BalasHapus
  10. Mengetahui masa subur kita ternyata penting banget untuk perencanaan kehamilan yaaaa. Eh udah gitu bisa vuat perencanaan jenis kelamin bayi juga yaaaa.. hehe

    BalasHapus
  11. Fotonya kece2 nih..aq jg termasuk yg masih lier ngitung masa subur, untung ada Ovutest scoope nih

    BalasHapus