Kamis, 22 Februari 2018

Ngebolang Ke Kebun Raya Bogor





Jadi nih sebenarnya, ngebolang ke Kebun Raya Bogor itu tidak terencana alias dijebak sama nyokap, bokap dan bule aku. Awalnya tuh minta dianterin aja, eh tapi karena mobilnya lagi enggak ada alhasil kami semua naik kereta deh.

Walaupun berangkatnya agak siangan, jam 10an, tapi saat itu emang lagi musim penghujan yang sering-seringnya. Sehari bisa lebih dari 3x ujan deh. Selama perjalanan ke Bogor itu, ternyata keretanya penuh beb. Si Darell ampe bete gegara enggak kebagian duduk. Tapi alhamdulillah ada salah satu penumpang yang baik hati mau ngasih tempat duduknya ke Darell. Sekita setengah perjalanan akhirnya dia duduk dengan manis.

Jujur ya, aku tuh belum pernah sama sekali ke Kebun Raya Bogor (norak ya XD), begitu juga papih dan Darell, jadi kita bertiga yang super norak gitu deh. Berasa petualangannya, karena naik kereta ke sananya plus sampe di sana kita semua (total ada 8 orang) naik angkot lagi menuju Kebun Raya Bogor.
Oia, kami sekeluarga ke sana dalam rangka ngajakin om dari Yogya yang mau jalan-jalan. Dan, emang om ku itu kepengenan banget jalan-jalan ke Kebun Raya Bogor. Yasudah, di hari Minggu yang mendung-mendung sejuk gerimis mayan banget kami pun meluncur ke sana. 




Sampe di sana tepat jam 12 siang, trus aku kebelet pipis kan ye, eh masa di stasiun Bogor enggak nemu toilet. Meski udah bertanya dan dikasih tau sama orang tersebut, pas aku samperin ke sana tetep aja enggak nemu. Kayaknya emang jiwa kepo aku lagi berkurang kali ya, alhasil tahan pipis sampe sebrang stasiun Bogor.

Trus, bukan keluarga Pawiro namanya, kalo enggak ada drama pas ngebolang sekeluarga kayak gini, nah biasanya tuh yang ngilang kalo enggak nyokap, ataupun bule-bule aku. XD Heran deh, dari jaman SD ampe sekarang udah punya anak SD, masih aja tuh drama ngilang berlangsung. 

Setelah telpon-telponan, akhirnya diputuskan buat bersua di tempat makan yang lokasinya persis disebrang stasiun Bogor. Emang paling bener janjian ketemuannya tuh di tempat makan deh. Cepet mudengnya. Hahaha. 



Kebetulan juga, tempat makan kita itu ada toiletnya, jadi sekalian deh aku numpang pipis di sana. Legaaaa..... 

Setelah kenyang makan soto mie (Darell, aku & papih) sama bakso (aku & papih) ;p maruk ye? Abisan porsi soto mienya dikit anet *lame excuses* jadinya kan enggak kenyang. Mana mau jalan kaki keliling Kebun Raya Bogor ye kan. Jadi butuh banyak kalori, *pakabar kalori yang bertahun-tahun nempel di badan beb?*

Singkat cerita, rombongan keluarga cemara pun tiba di Kebun Raya Bogor disambut dengan rintik hujan yang manja tak terkira. Enggak nyangka Darell malah excited banget, plus paling semangat buat explore Kebun Raya Bogor. Good lah. Wikennya ber-faedah, plus ada bahan buat cerita ama temen-temen sekolahnya. Harap maklum, kami sangat jarang jalan-jalan ke kebon. Paling banter mah, ke taman kota. Ada benernya uga nih w dijebak ama nyokap, bokap & bule. Hahahha




Tiket buat masuk Kebun Raya Bogor itu Rp. 14.000,- per orang. And, as usual, menuju pintu masuk Kebun Raya Bogor kan banyak kang jajan ye, berhubung aku doyan banget jajan, sekalian beliin cemilan buat Darell, belum apa-apa udah belanja aje. Kebiasaan yang bikin kebocoran tipis di arus pengeluaran bulanan. Aduh, emang deh, susah ye kalo enggak jajan. 

Masuklah kami berdelapan ke dalam Kebun Raya Bogor. Waduh, daebak pisan euy! Trus kepikiran dong, nape dulu w pas pacaran enggak diajakin ke sini sih sama si papih? Sempet sih nanya, trus jawabannya gini, "Emang dulu kita pacaran Bun?" Ahelah, ngeselin amatan sih jawabannya. Ada nih buktinya dia ngomong begitu. Aku videoin beb. Monmaap belonan sempet diedit-edit. Padahal kan niatnya ngerekam itu buat di upload ke Youtube w. Vlog ala-ala gitu beb. Nantikan yaaaaaa

Hal pertama yang kami kunjungi itu adalah Makam Belanda, trus dengan sotoynya Darell bilang, "Nih keren Bun foto-foto di sini." Ditimpalinlah sama Papih,"Tau aje nih Darell Bundanya banci kamera, apa-apa minta dipotoin." Ahelah, nape sih mereka berdua. Tapi w, agak ngeri-ngeri sedep sih foto di makam.

Yang paling epic mah bule aku tuh, enggak boleh liat bunga, pohon, taman ama jembatan nganggur pasti minta difoto. Dan yang disuruhnya, siapa lagi kalo bukan Darell. Harap maklum, jaman doi muda adanya tustel bukan kamera di hape. XD, aduh kurang aja bener w jadi ponakan ye.. 


Dan, Kebun Raya Bogor tuh indaaaaaaaaahhh banget beb. Enggak boong dah. Bersih dan terawat. Trus pake acara iseng lagi nanyain Pak Jokow ama petugas jaga di Istana Bogor. Udah dibilang enggak ada, masih aje kekeuh, pake teriak-teriak, "Pak Jokowi, Pak Jokowi main yuk!" Yekali Pak Jokowi mau main ama w. XD

Yaudah, kami pun poto-poto dengan background Istana Bogor. Cakep banget beb hasilnya. Ampe doyan berkali-kali buat foto di sana. Banyak pulak gayanya. Aduh fix nih pada norak keluarga w. XD 

Trus jalan beberapa meter ada spot kece, kayak jembatan gitu, trus pas kita mau foto di sana ternyata ada kang poto keliling yang nawarin jasanya. Aku enggak nolak dong dipotoin bapak kang poto keliling. Lagian langsung di print kok. Mayan buat kenang-kenangan. Oia, harga 1 poto size paling besar itu Rp. 35.000. Hasilnya bagus lho. Kurang lebih seperti di bawah ini. 

Setelah puas-puas poto-poto di jembatan tadi, kami pun jalan lagi menuju tempat sewa bus buat keliling Kebun Raya Bogor. Satu orang biayanya Rp. 15.000, sama kayak nyewa sepeda. Tadinya kan aku sok ide ya ke bokap ngajakin dia keliling Kebun Raya Bogor naik sepeda. Eh dijawabnyalah dengan tegas,"Ngapain sih? Udah bayar trus gowes pulak! Pegel tau!" XD iye juga sih. Pasti ngos-ngosan dah tuh keliling Kebun Raya Bogor pake sepeda. Kebayang sih w.




Tanpa menunggu lama, kami pun naik ke dalam bus tersebut dan diajaknya keliling Kebun Raya Bogor sambil diceritakan sejarah berdirinya Kebun Raya Bogor sekaligus spot-spot didalamnya. Nama driver yang sekaligus travel guidenya itu Mas Anto. Di Kebun Raya Bogor ada pohon dempet, jembatan merah, bunga bangkai, pohon-pohon yang usianya ratusan tahun dan masih banyak lagi deh. Duh, jadi pengen ngedit videonya trus upload ke Youtube. Semoga wiken ini keburu ya. 

Setelah keliling Kebun Raya Bogor dengan bus tadi, kami pun tertarik buat masuk ke dalam museum zoologi (punten kalo namanya salah ya). Ini juga karena Darell penasaran sama binatang-binatang yang diawetkan didalamnya. Meluncurlah kami semua ke sana. Sampe sana, bener lho, didalamnya tuh ada fosil dan hewan yang diawetkan. Malah ada semacam gua gitu macem photo booth. And yes, foto-fotolah kita disana. Kita itu adalah AB3 (nyokap, bule-bule, aku sama Darell) dengan gaya lawasnya mereka. 

Lumayan lama lho kami di dalam sana, karena informasi yang tertera cukup informatif, Darell aja seneng baca-baca sejarahnya. Semua jenis hewan baik di darat, laut, ataupun yang hidup di dua alam, ada di sana. Malah pas keluar ada fosil tulang hiu terbesar. Eh, masa Darell mau naik sih? Ada-ada aja emang. 



Selesainya liat-liat museum zoologi, kami pun rencananya mau pulang buat makan, ternyata hujan deras, akhirnya ngadem dulu lah di dalam museum. Sekitar 15 menit ngadem, ujannya enggak kunjung reda juga. Alhasil kami pun memutuskan untuk melanjutkan perjalanan, untungnya pada bawa payung ya. 

Sekitar jam setengah 4 sore kami memutuskan untuk keluar Kebun Raya Bogor dan makan di depan pintu masuk. Ada bakso, mie ayam, soto mie, gado-gado sama apalagi ya. Lupa. Eh, Darell dong minta dibeliin gangsing. Gapapa deh, jajang gangsing, biar kenal mainan tradisional. 

Dan yang enggak ketinggalan itu adalah belanja oleh-oleh khas Bogor, udah pasti asinan bogor, jambu kelutuk sama bolu kukus khas Bogor. 




Begitulah cerita ngebolang setengah harian ke Kebun Raya Bogor. Seru banget! Darell aja hepi udahannya. Trus dia ngajakin buat jalan-jalan ke kebun lainnya. Well, nanti ada lanjutannya nih. Jalan-jalan berfaedah di akhir pekan bareng keluarga cemara. 

Btw, kalo kamu yang paling disuka dari Kebun Raya Bogor apa? Share dong di kolom komentar :)



5 komentar:

  1. Berkali2 ke Bogor, tp selama ini cm sempet liatin kebunnya sepintas lalu. Thn lalu jg nginep di hotel persis di depan KRB, tp ttp kita ga mampir. Cm ngeliatin dr jendela wkwkwkwk.. Lbh katro nih akunya :p.

    BalasHapus
  2. saya juga belum pernah masuk...
    ini taman natural semuanya ya nggak ada replika atau spot buatan khusus untuk narik pengunjung? atau gmna? maklum penasaran juga.

    BalasHapus
  3. aku juga pengen banget masuk sini
    paling enggak berasa tamu kenegaraan
    #apadeh
    oh ya baru tau aku klo bisa buat piknik
    kupikir cuma bisa foto sama masuk ruangan gitu aja

    BalasHapus
  4. Hallo Mbak Andiyani, kalau saya sekeluarga malah andalannya ya KRB ini. Setiap ke Bogor mesti mampir. Biasanya kami bawa bekal sama bola. Sambil nungguin anak2 main bola, emaknya ngunyah bekal, etdah. Heheheh

    BalasHapus
  5. baru aja aku habis dari sini mbak. rasanya sejuk. apalagi bisa bawa bekal sambil gelar tikar >,<

    BalasHapus