My Polyvore Set



Senin, 29 Agustus 2016

Kafe Kedai Tjikini: Kuliner Rasa Batavia Era Kolonial Belanda


Assalammualaikum,

Saat ini tempat kuliner yang unik dan otentik makin sering dicari oleh kaum urban Jakarta khususnya, bahkan pesona kuliner unik dan otentik pun menjadi hal kekinian yang harus didatangi oleh kaum millennials.

Nuansa gedung tua, apalagi peninggalan kolonial Belanda menjadi sasaran empuk para kaum millennials dan urban Jakarta untuk berpose kece dan me-update nya di feed Instagram mereka. Apalagi kalau gedung tua tersebut ternyata ada kafe. Makinlah banyak yang berdatangan untuk duduk cantik sambil ngobrol mesra dan pastinya menikmati sajian kuliner kafe tersebut.

Ada satu kafe yang menurutku memang unik juga otentik berlokasi di Jalan Cikini. Buat kamu pecinta kuliner pasti sudah seringlah makan dan hang out bersama teman-teman di sini. Ya, benar! Kafe ini adalah Kafe Kedai Tjikini.



Menilik dari beberapa sumber yang ada, kesan pertama saat kamu memasuki Kafe Kedai Tjikini seperti ke rumah kakek nenek. Interior unik jaman dulu dengan langit-langit tinggi, tiang, lampu gantung dan kusen yang didominasi warna cokelat memberikan kesan hangat juga nyaman. Tujuan berdirinya Kafe Kedai Tjikini ini dari awal adalah menjadi “rumah” yang “ramah” untuk semua orang. Kafe Tjikini didirikan oleh Dharmawan Handonowarih, Heni Wiradimaja, Enrico Halim, dan Leo menyajikan santapan khas rumahan, tanpa MSG lho yang kerap kamu temui di rumah sendiri. Yang mengagetkan adalah, Kafe Kedai Tjikini umurnya baru sekitar 5 tahunan-lah. Artinya baru berdiri di tahun 2011. 

Source

Source

Source

Inget banget awal mula kenapa akhirnya aku datang dan mencoba Kafe Kedai Tjikini adalah hasil diskusi dan obrolan panjang di grup WA bareng temen-temen bloggers hoorey. Karena paginya beberapa dari kami ada yang datang ke event bloggers di daerah Monas (baca juga: Taman Pandang Istana), setelah diskusi panjang terpilihlah Kafe Kedai Tjikini tempat kami untuk makan malam cantik dan meet up setelah event tersebut. 

Habis magrib, aku, Lisna, Ifa, dan Sandra pun menuju Kafe Kedai Tjikini, karena memang udah kelaperan banget. Sesampainya di sana kami pun langsung minta menu sama pramusaji disana. Menariknya, Kafe Tjikini ternyata ada musholla-nya lho. Walaupun nyempil mungil di ujung perbatasan ruangan no smooking dan smooking room. Dikategorikan jarang lho, Kafe menyediakan mushola seperti Kafe Jedai Tjikini. Salut! 

Sambil nunggu Anggi dan Nia, beberapa dari kami pun order makanan. Mau tau menunya apa aja? Cek aja gambar berikut yang aku screen capture dari website Kafe Kedai Tjikini





Teruntuk kamu yang perutnya Indonesia banget macem aku, udah pasti cocok lah sama menu yang ada di Kafe Kedai Tjikini  inih. Mulai dari menu minuman, kudapan sama makanannya selera Nusantara dan rumahan banget kan? 

Lalu, aku dan teman-teman pesen apa? Hmm.. pengen banget tau kakaknyaaahh?? :D 

Berhubung kami lagi pada buas-buasnya karena lapar, hampir semuanya pesan menu berat. Aku pesan Nasi Lodeh, Sandra pesan Gado-gado, Lisna pesan Soto Ayam, Ifa pesan Bakso Bihun dan Ilmi pesan Nasi Rawon. Sayangnya aku nggak sempat foto, begitu pesanan datang langsung lahap dimakan. Maklum ya buibu kelaperan :D

Kafe Kedai Tjikini pun menyajikan kudapan khas yang sudah ada dari jaman dulu seperti es krim rumahan ala Tjanang (1951), Ragusa (1932), dan Baltic (1939). Untuk pecinta kopi, di sini pun tersedia kopi dari Warung Tinggi (Tek Soen Ho) yang membuat kopi sejak 125 tahun yang lalu, belum lagi kopi Aroma Fabrik dari Bandung (1930) dan kopi Wong Hin (kini bernama Bus Kota) yang sudah ada di pasar meester Jatinegara sejak tahun 1936. 

Bisa dibilang Kafe Kedai Tjikini nggak hanya memanjakan perut namun juga memuaskan dahaga para pecinta kuliner dimana pun. 




Kisaran harga untuk per orang makan kenyang, sehat, nikmat dan kaya manfaat yaitu berkisar 75rb - 100rb. Masih dikategorikan terjangkau dong tentunya. 

Kalau kamu berencana malam mingguan atau sepulang kantor nanti mampir ke Kafe Kedai Tjikini ini alamat lengkapnya: 

Jl. Raya Cikini No. 17, Jakarta Pusat
No. telepon: 021 - 319 35521
Jam buka: 09:00 am - 11:00 pm

Nah, buat kamu yang ingin meeting dengan client, komunitas ataupun ngerjain kerjaan, tak perlu khawatir masalah wifi ya. Kedai Kafe Tjikini menyediakan wifi juga lho!

Skor untuk Kafe Kedai Tjikini:

Design interior: 3 out of 5
Atmosphere: 4 out of 5
Service: 4 out of 5
Food & Beverages: 4 out of 5 

Next-nya aku review kafe or restoran apa lagi ya? Ada saran? Langsung tulis aja di kolom komentar kakaknyaaahhh :)

Baca juga yuk review yang sama dari teman-teman horeey:
Nia: http://www.nianastiti.com/2016/08/saturday-with-blogger-hooray-at-tjikini.html

Anggi: 
http://blog.anggiswastika.com/2016/08/review-kedai-tjikini.html?m=1
Ifa: http://www.imusyrifah.com/2016/08/bintjang-tjantik-di-kedai-antik-kedai.html?m=1
Lisna: http://www.lisnadwi.com/2016/09/kedai-tjikini-nongkrong-asik-di-kafe.html


42 komentar:

  1. Pilihan Cafe dengan nuansa unik ini ya. Jalan-jalan ke Monas jadi ada referensi tempat makan nich

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mak Astin, yup! harus banget ke sini, kalo siang oke banget deh buat poto2 :)

      Hapus
  2. Wah tanpa MSG, bisa ajak anak2 nih. Btw ada baby chairnya gak mbak dsana? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Aprilia kayaknya pas kesana aku liat baby chair deh hehehe, kalo aku kesana lagi aku info mba lagi ya :)

      Hapus
  3. liat skornya, langsung masukin list klo maen ke jakartaa aahhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. asiik, nanti bikin reviewnya juga ya :)

      Hapus
  4. Ketjeh sis....emang enak banget ya di sini dan nggak pengen cepet pulang gitu....btw klo fotonya digedein lagi pasti lebih ketjeh sis ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. siaapp mamtir, mamaciihhhh :)

      Hapus
    2. postingan baru gie udah tayang ;))

      Hapus
  5. Kesini tapi blm sempet nyoba kopinya... salah satu yg kurang adalah kapasitas meja, susah kalau buat datang beramai-ramai hiihi XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Next time duduk dan ngopi cantik dimarih ya mamih yayaaaa

      Hapus
    2. apalagi yang datang pasukan horeey :D

      Hapus
  6. sekarang cari tempat makan dan nongkrong ..bukan cita rasanya yang lezat.. tempat yang unik..klasik..dan nyaman juga jadi buruan pecinta kuliner... sekalian bisa buat fotA foto hehehj

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar sekali Nova, heheheh, plus wifi yang cepet koneksi nya hahahaha

      Hapus
  7. Kukira ini kafe legendari yang udah lama lho. abru taun 2011? Ciyusan kakanyaah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya niaa... aku liat di kompasiana ada review dan sejarah tentang kafe ini

      Hapus
  8. Wow mamacih review kecenya kakaaiee. sup pindangnya juga salah satu yang recommended dan endeus buat dicoba:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku belum sempat coba sup pindangnya huhuhu, next visit mau coba deh :)

      Hapus
    2. Arisan selanjutnya di sini apa ???

      Hapus
    3. iya anggi disini aja ya next arisan nya ... aku mah hayu

      Hapus
  9. Tempat kyk gini tuh pas buat selfie atau foto prewed ya klasik banget.. Tambah kece karena makanannya enaaak

    BalasHapus
  10. Iih aku girang amatan itu yaaaak, hahaha. Coba nanti kita singgahi pas lebih sepi supaya makin cihuy.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan late celebration ultah kamu kakaa, next time pas sepi ya kesana lagi hehehe

      Hapus
    2. Iya kakaaa, mamaci loh kakaaa.. Hooh biar bisa pepotoan lebih leluasa,hihihi.

      Hapus
  11. Ada es jadul ya, penasaran pengen nyobain. Catet ah kalo lagi ke ibukota.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, jangan lupa mampir kesini ya pas lagi di Jakarta :)

      Hapus
  12. Makasih reviewnya Aiee, jadi nambah referensi klo buat pacaran sama suamik nihh.. hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masama anin, selamat ngedate cantik manis manjah bareng suamik :)

      Hapus
  13. waahh keceh ya tempatnya udah gitu makanannya free dari msg lagi.. kereen jadi penasaran mau nyobain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sok atuh dicoba bumil hehhehem jangan lupa poto2 ya :)

      Hapus
  14. Dulu pernah ikut workshop craft disini. Jadi ketagihan kepengen hang out lagi disini. Mau nemenin ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau.. eh...nanya aie ya? hahahah

      Hapus
    2. Mauuuu lah Desy ku sayang, kangen kamuh anet!!! *cium jauh*

      Hapus
  15. deket rumahhh. oiya kalo ribet parkirannya aku biasanya parkir di Menteng Huis trus nyebrang ke Kedai Tjikini hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Parkirannya kurang memadai emang ya, listia rumahnya cikini?

      Hapus
  16. ajakin lagi aku ke siniii... enak kok, aku nyaman berada di situ. udah gitu makanan yg aku peseenn enaakk. aku lupa pesen apa. haha

    BalasHapus
  17. Semoga baby friendly yaaa... Jadi pengen kesini deh, blogger horey pada ngeracun sih posting barengan :)))

    BalasHapus
  18. Baru ngeh ada cafe ini..padahal kantor disekitarn cikini... kapan2 mau melipir ah

    BalasHapus
  19. Wah dapet rekomendasi tempat makan lagi nih

    BalasHapus
  20. Sering banget kalau ketemu ama klien (ehem) janjiannya di Kedai Tjikini. Tempatnya strategis soalnya. Hehheh

    BalasHapus