Senin, 14 Januari 2019

Ditantang Seharian Transaksi Pakai Debit BCA & Cash

“Yaelah mba, era digital kayak gini masa transaksi apa aja masih pake debit & cash. Manfaatin dong teknologi payment online!” --- obrolan macem gini sering banget nih disampein sama temen kantorku yang notabene millenials semua beb. Sedangkan akyu? Millenials pinggiran.. jelas.. hahahha.


Entahlah, kenapa aku tuh agak kurang ‘genah’ transaksi menggunakan teknologi payment online. Menggunakan Go-Pay untuk bayar abang Gojek aja baru beberapa bulan ini aku imani. Sebelumnya mah, serba cash. Padahal pasti banyak promo dan diskonan yang ditawarkan dari teknologi payment online. Sebut aja, potongan harga hingga sekian rupiah, beli satu dapat dua, bayar setengah harga dan lain sebagainya.


Meski ngiler tapi tetep dong eike merasa kok ya transaksi pembayaran menggunakan Debit BCA atau Cash itu jauh lebih nyaman. Macem pacaran udah tahunan, kelewat nyaman gimana sih beb rasanya. Makanya pas ditantang buat transaksi pakai Debit BCA & Cash seharian, gak takut aku tuh. Songong mode on XD

Okay, dimulai dari pagi ini, as usual aku pasti biasanya tuh suka beli kopi kekinian trus ngerjain beberapa update kerjaan di warung kopi dengan icon putri duyung berwarna hijau, sebut aja Starbucks. Melipir ke warung kopi kekinian ini emang udah jadi agenda rutinku setiap ada update kerjaan. Bukan apa beb, AC di kantor tuh kelewat dingin, ku tak kuasa menahannya *renta aku tuh*. Dan kebetulan saat itu lagi ada promo buy one get one with any payment. Salah satunya pembayaran dengan menggunakan Debit BCA. Okay, nice offer kan?


Orderanku udah pasti Iced Triple Grande Latte with One Sachet Equals, ini favorit aku banget. Selain ngilangin waktu tapi juga bisa bikin otakku ngegas buat berpikir keras. And it works, like almost sih. Saat ditanya sama Baristanya, “pembayarannya menggunakan apa mba?” Kujawab dengan lantang, “Debit BCA mas”. 

Harap maklum, kusudah jadi nasabah BCA jauh sebelum kerja kantoran begini. Dari jaman-jaman kuliah, ku udah buka rekening BCA. Keperluannya sih buat transferan fee part-timer job di Starbucks. Iya, aku tuh mantan Barista lho, back in 2005 until 2007.


Karena pembayaran fee sebagai part-time Barista tuh dilakukan via Bank BCA, jadi udah fardhu ain hukumnya ku punya rekening BCA deh. Kalo kamu liat ATMku itu, udah buluk beb, saking seringnya dipake gesek sana sini buat belanja ataupun transaksi lainnya. 

Malah ya, garis putih di belakang kartu Debit BCAku pun sudah memudar, layaknya usia sang kartu yang udah menginjak hampir 10 tahun. Ah gila sih, males banget aku ganti kartu ATM Debit BCA ya.


Okeh balik lagi ke cerita transaksi di Starbucks pagi itu, setelah kujawab dan memberikan Debit BCAku sama mas Barista, ia pun menggesekkan Debit BCAku dan minta aku buat pijet PIN. Tidak berapa lama ada tulisan APPROVED di EDC BCA dan keluarlah struk receipt berwarna putih dengan suara khas mesin EDC.

Waktu menunjukkan pukul 12 lewat 30 menit, setelah beberapa pekerjaan berhasil diselesaikan ada video call masuk dari si anak bujang, Darell Adhibrata yang minta dibeliin minuman botol, agak banyak sih ini jumlahnya, buat aktivitas di sekolah. 

Jadi tuh ya, Darell lagi belajar tentang nominal uang dan penggunaannya. Lalu, Ibu Guru kelas Darell bikin semacam simulasi transaksi penggunaan uang di kehidupan sehari-hari.

Sudahlah aku meluncur ke minimarket sekitar, dan terdekat adalah Alfamart. Setelah ditimbang-timbang akhirnya pilihanku jatuh pada minuman botol teh manis buat jadi jualannya Darell di sekolahan nanti. Mumpung lagi di minimarket kan ye, gak lengkap kayaknya kalo gak jajan. Kebiasaan emang.




Setelah selesai pilih-pilih jajanan aku pun menuju kasir dan melakukan pembayaran menggunakan Debit BCA. Prosesnya sama aja dengan pembayaran di Starbucks hanya yang aku suka dari pembayaran menggunakan Debit BCA yaitu tidak ada minimum payment. Maksudnya, dua puluh ribu, tiga puluh ribu rupiah aja boleh lho gesek Debit BCA di minimarket maupun di store-store lainnya.
Menariknya lagi, kalo mau ambil cash tuh bisa dimana aja. Karena ATM BCA tersebar merata dan mudah buat didapatkan dimana aja. Jadinya memudahkan aku disaat-saat pelik butuh uang tunai. Dan juga ya, aku bisa ambil tunai di minimarket seperti Alfamart misalnya dengan minimum pembelanjaan dua puluh lima ribu rupiah aja.


Ahh senangnya menjadi nasabah BCA, transaksi apapun dan dimanapun dimudahkan lho. Sebagai #TeamWallet sejati dan cukup sering bertransaksi menggunakan Debit BCA ataupun Cash yang aku ambil di mesin ATM BCA benar-benar termudahkan dengan pelayanan yang diberikah oleh Bank BCA. 
Nah, kalo kamu gimana? Lebih suka transaksi menggunakan Debit BCA/Cash atau menggunakan payment online? Boleh lho sharing di kolom komentar J 

30 komentar:

  1. waah menurutku sih lebih nyaman bayar pake online sih mba karena lebih praktis dan banyak promo..hehe

    BalasHapus
  2. Iyaaa emang aku lebih seneng bayar apapun cash less mba..di dompet kalau bisa ga lebih dari 200rb hehe...apa2 bayarnya pake kartu atau pake transfer

    BalasHapus
  3. Saya pun sukanya pake debet. Lebih aman dan praktis. Sekarang udah jarang pegang uang cash. Dan debet BCA ini andalancuuu...

    BalasHapus
  4. Ahhhh, i love BCA. Ada dimana - mana dan transaksinya mudah plus aman. Semua senanggggg.

    BalasHapus
  5. Aku kalau belanja lebih suka cashless, kalau enggak online ya gesek debet. Alasannya karna dengan begitu tiap bulan bisa liat print out mutasi rekening jadi ketauan duitnya kmana aja wkwkwkkw

    BalasHapus
  6. meski udah mulai banyak vendor pembayaran via onlen, kek O*O dan sejenisnya itu. Yang bahkan mereka gencar dengan promo cashback'nya. Ntah kenapa akupun masih setia pakai debut BCA mbak hahaha, tanda tangan oun sampai pudar saking seringnya dipake gesek.

    BalasHapus
  7. saya sih pake debit bca jg. online pake jg. tergantung saldo sih wkwk

    BalasHapus
  8. tergantung situasi sih mbak kalau aku. Kalau beli offline ya pilih pakai debit. kalau belanja online baru pakai mboilebanking

    BalasHapus
  9. Aku pengguna setia BCA, aku punya 4 ATM BCA bahaha... Emang enak aja sih pakai BCA, terutama pakai yang Xplore adminnya kecil pula :D

    BalasHapus
  10. sebagai pengguna Debit BCA apalagi yang versi terbaru udah bisa dipake world wide bener2 memudahkan dan BCA terkenal akan keamanannya yang terjamin.

    BalasHapus
  11. Debit BCA ini andalan bangeeet. Menemani transaksi selama bertahun-tahun. Dari belanja, ke rumah sakit sampai bayar restoran. Pakai cashless kayak gopay baru beberapa bulan ini. Seringnya pakai BCA. Nasabah sejak th 1990 kelas satu SMP meski dah ganti rek BCA 3 kali.

    BalasHapus
  12. Hidup cashless! Hahaha.. Tapi ttp butuh dompet buat ambil duit belanja si mbak, hahaha.

    BalasHapus
  13. Aku juga suka pake cashless. Meringankan beban dompet halagh. Bahkan kalo di luar itu menurutkuending bawa debit deh daripada nuker ke mata uang negara sana. Kursnya jelek soalnya kalo beli di Indonesia

    BalasHapus
  14. Saya lebih suka cashless mba, tapi lebih suka yang pake pembayaran kartu. Online payment suka males top upnya, beda sama kartu debit yang ngga usah ribet-ribet top up karena masuk rekening payroll hahaha

    BalasHapus
  15. Aku cashless terus haha kecuali pengen jajan cilok huhuhu ku harap semua pembelian dantransaksi bisa cashless yah hehe

    BalasHapus
  16. Seringan pake debit heheh.. payment online baru dipake untuk beli2 online ajah. Buat Ojol pun masih seringan bayar cash.. wkwkk

    BalasHapus
  17. Lebih mudah lebih simple ya mba..

    BalasHapus
  18. Wah baca artikel ini plus komentar2nya aku kok jd malu. Krn masih dalam golongan yg ga cashless. Haha. Type emak2 yg jarang keluar n cm belanja di pasar tradisional. Heu.

    BalasHapus
  19. Aku juga suka banget bayar inih onoh pake kartu debet. BCA emang yang paling luwes dan banyak sekali merchant yang menyediakan piranti utk transaksi menggunakan BCA card.

    BalasHapus
  20. Ahhh, aku pun lop BCA, sedari SMA punya, mulai sengaja dari ga pake ATM sampe sekarang yang belanja tinggal gesek, butuh tarik tunai tinggal gesek di mini market. Berasa tenang ya Aie, pas giliran parkir ga dan makan cuanki lupaaa ga bisa debit eeaa...

    BalasHapus
  21. Aku geng #cashgariskeras sebenernya. Cuma beberapa saat ini berasa kalau cashless itu lumayan irit.
    Dan iya pake BCA ini enak banget deh, semua merchant/toko tempat aku bebelian hampir ada semua. Jadi nyaman bgt

    BalasHapus
  22. Dududuuwww aku kepincut dengan diskon di struk Starbuck 🤣 aku juga pakai BCA, Mak. Enaknya pakai BCA klo ada transferan gak kena potong. Trus iya banget ini Debit BCA paling fleksibel dibanding bank lain. Klo belanja ke minimarket/supermarket selalu gesek debit.

    BalasHapus
  23. Aku juga baru beberapa bulan ini mainan transaksi digital lagi. Dulu, zaman masih kerja ya he eh,begitu off aku mainannya cash lagi.Tapi kalau pakek BCA emang fleksibel banget. Udah ngerasain banget kemudahan pembayaran pakek kartu bank yg satu ini

    BalasHapus
  24. Mba keduanya sering aku pake hahahah, karena online butuh untuk dagangan offline debitnya untuk belanja kebutuhan di supermarket eheheh simple ga butuh bawa duit tinggal gesek. Percis punyaku BCA mu mba

    BalasHapus
  25. Kalau aku sesuai kebutuhan, Mbak
    Kalau beli makan seringnya pakai aplikasi online karena ada cashback
    Kalau debit BCA seringnya kalau layanan outlet ga kerja sama dengan itu

    BalasHapus
  26. Aku juga sekarang lebih sering belanja pake debit BCA. Trus seneng lagi pake m-banking krn ga usah repot ke atm. Mau bayar2 apa tinggal debet.,terutama pas belanja online, wkwkwk

    BalasHapus
  27. Kalo pake hp atau dompet digital hp mati..ga bisa bayar..
    Kalo pake kartu debit lebih simpel n leluasa.. tanpa ribet topup

    BalasHapus
  28. Aku lebih suka pakai payment online. Terutama GOPAY. Isi GOPAY-nya kuambil dari IPOTPAY. Sengaja uangku kutaruh di IPOTPAY karena kalau duitnya nganggur di IPOTPAY, bisa diubah jadi reksadana otomatis.
    Sedangkan kalau duitnya ditaruh di tabungan BCA doang yang bisa ditarik pakai kartu debit, nggak akan berubah jadi apa-apa selain cuman dapet bunga yang menurutku masih sedikit.

    Itu menurutku lho yaa.

    BalasHapus

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisanku ini, bahagia deh rasanya kalo kamu bisa berkomentar baik tanpa ngasih link apapun dan enggak SPAM. :)