Jumat, 04 Januari 2019

YUMAJU Coffee, Bandung: Good Place, Good Service & Great Coffee


Minum kopi di cafe kekinian kayaknya sekarang udah jadi lifestyle ya. Eh iya gak sih? Kalo jaman-jaman aku masih jadi barista dulu, awal tahun 2005 sampe 2007, saat itu warung kopi kayaknya gak terlalu banyak. Cmiiw. Jadi agak rugi mau beli kopi, baik yang original brewed ataupun diracik dengan susu dan ‘flavor’ lainnya, seharga 30k-50k per cup.



Kalo sekarang mah, udah banyak banget warung kopi dengan konsep-gak hanya menyajikan kopi yang unik sesuai ‘origin’ atau asalnya langsung. Tapi juga bener-bener diperhatiin dari segi desain interior warung kopi tersebut. Duh, awal pembukaan tulisan ini udah agak gimana gitu ya.

Sebenernya sih aku cuman mau sharing, betapa bangga dan bahagianya aku karena sekarang ini udah banyak pilihan warung kopi kekinian yang gak hanya provide kopi yang enak tapi juga memikirkan kenyamanan konsumen dari segi desain interiornya.

Dan, peran baristanya yang gak kaku gitu, emang dari dulu sih warung kopi terkesan warm & friendly sama konsumennya. Hanya kalo sekarang ini, para barista itu pembawaannya lebih keren, kekinian, dan seru kalo diajakin ngobrol sesuatu. Coba deh kamu cek, udah berapa kali aku mengulang kata ‘kekinian’? XD


Salah satu warung kopi jaman now yang menurut aku nih ya, super stylish dan cukup terkenal di kalangan anak gaul kota Bandung, terutama mahasiswanya, yaitu Yumaju. Jangan-jangan kamu udah pernah mampir ke sini beb? Dan aku telat review-nya XD gapapa deh ya telat daripada telat trus positif, eh gimana?

Aku pun tau Yumaju ini dari postingan salah satu hijabers yang juga selebgram, Ayu Aryuli, dari postingannya. Emang ya, Teh Ayu itu sangat friendly dan cukup sering share tempat buat ngopi endeus di akun instagram-nya, karena kebetulan dia pecinta kopi juga kayak aku. Jadi merasa tertolong ketika lagi di Bandung dan pengen icip kopi enak dengan konsep kece. Melipirlah aku ke Yumaju.

Setibanya aku di Yumaju, kaget juga sih, karena ternyata tempatnya gak terlalu luas. Ya, hanya bisa menampung sekitar 50 orang, 20 orang di dalam ruangan dan sisanya di luar ruangan atau smoking area. Posisinya yang memanjang dan pengaturan tempat duduk yang sangat baik, jadi memungkinkan Yumaju sediain tempat duduk yang lumayan banyak dengan space yang tidak terlalu luas.






Kekurangannya, gak bisa naro barang bahkan laptop karena mejanya yang keciiill banget, tapi ada sih beberapa meja berbentuk kotak yang bisa kamu manfaatin buat buka laptop. Jangan tanya tentang wifi-nya ya, setau aku sih ada, hanya gak sempet buat ngerasain aja. Gak lama aku di sana, sekitar setengah jam deh. Karena kebetulan aku dateng pas malem hari di malam minggu, dan mampir ke sana sambil nunggu Papih tiba di Bandung. FYI, saat itu Papih nyusul ke Bandung pake travel.


Buat rasa kopinya sih, menurut aku ‘strong’ banget, padahal aku nyobain signature coffee yang dingin. Tetep lho berasa banget kopinya. Sedangkan dari segi harga bisa dibilang menengah untuk standar harga kopi di Bandung ya.




Overall, aku cukup puas dengan pelayanan, rasa kopi dan ambience di Yumaju. Nah, buat kamu yang mungkin lagi di Bandung atau emang suka eksplor warung kopi, boleh lho mampir ke sini:

YUMAJU
Jl. Maulana Yusuf No. 10, Bandung
0896-5555-0199
Instagram: @yumajucoffee
Operasional hours: 07:00 AM – 10.00 PM



40 komentar:

  1. Mungkin sengaja Kali ya mejanya kecil, biar pelanggan gak lama-lama main laptop, xixixi...

    Namanya lucu, Yumaju, mbanya gak bikin coffee shop competitor, Yumundur 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wwwkkkwkk ...
      Bisa aja sih mas Hendra :D !

      Lalu, setelah ada komoetitor Yumundur bakalan ada nama komoetitor apa lagi ... ?

      Yumajumundursyantik ?

      Hahaha ..


      Tapi memang unik kok ya namanya , pemilihan nama coffeeshopnya mudah diingat

      Hapus
  2. Wifinya kenceng gak nih? Kebetuhan pokok sekarant wifi soalnya wkwk

    BalasHapus
  3. memang abndung mah gudanya kuliner enak

    BalasHapus
  4. aku suka kopi..hrs nyobbain nih kalau k bandung

    BalasHapus
  5. Bisnis kuliner kopi nampaknya semakin banyak diminati ya.. ngga hanya dibandung yang memang kota wisata.. di tempat saya tinggal di depok juga menjamur bisnis kopi.. tinggal kualitas serta keunikan saja sih yang bisa bertahan.. serta dukungan wifi dan spot instagramable.. nice review kakak

    BalasHapus
  6. Sama seperti di Makassar, cafe-cafe kayak gini tumbuh bak jamur di musim hujan. Sekedar tempat nongkrong.

    Tapi bagus tuh kalo gak ada wifi, jadi orang bisa tetap saling komunikasi langsung, bertatap muka.

    BalasHapus
  7. Wah keren banget deh ini tempatnya...pas banget buat nongkrong pas lagi di bandung....

    BalasHapus
  8. Tempatnya tidak terlalu besar tapi terkesan hangat ya.

    BalasHapus
  9. Wah. Ada referensi coffee shop baru .Next aku coba ahhhh.

    BalasHapus
  10. Waaah, baru tahu kalau Mamih dulu sempat jadi Barista. Kalau Mamih bilang setrong berarti beneran strong ni kopinya....

    BalasHapus
  11. Mungkin sengaja ya supaya di sana buat ngobrol aja jangan kerjaaaa, hahaha. Wah klo setrong gini kucocok nih kaaak..

    BalasHapus
  12. Interior Yumaju terasa homey dan kekinian ya. Mejanya imut banget, jadi buat nongkrong bareng aja, kurang leluasa buat taruh laptop buat kerja.

    BalasHapus
  13. mood ku itu tergantung bangetttt ama kopi. kalo pagi ga sentuh kopi, biasanya aku ga fokus dan ga semangat kerja. makanya paling seneng kalo bareng temen nyobain kafe2 kopi yg baru. bandung ama jogja yg aku perhatiin kafe kopinya banyaaak banget dan menjamur yaaa :D. temoatnya lucuk2 pulaaaa.

    BalasHapus
  14. Ih aku baru tau kalo Ai pernah jadi barista ...keren banget!

    aku pecinta kopi banget, terutama kopi hitam tanpa gula. Jadi pingin suatu hari nanti belajar jadi barista deh.

    BalasHapus
  15. Daya tarik sendiri meja kecil biar ngobrol berdua nggak sibuk kerja

    BalasHapus
  16. Sekarang tempat ngopi udah bagus bagus, di desapun warkopnya udah dibangun sekeren mungkin dan instagramable hehe.

    BalasHapus
  17. Uah.. Mini banget ya mba mejanya. Aku jarang ngopi diluar sih jadi gak terlalu tau sm tempat ngopi apa rata2 begini ya (kurang gaul anaknya). Btw, namanya bagus ya.. Yumaju. Kayak jejepangan tp sebenarnya indonesia hehe

    BalasHapus
  18. Hmmm lezatoo, aku suka banget krim busanya lembut.

    BalasHapus
  19. Ya ya yaaaa... Eh Ai, tempat favorit ngopiku selain Maxx adalah Biji Kopie dan Sellie Coffee Yogya .

    Recommended!

    BalasHapus
  20. sebagai pecinta kopi, kapan2 kalo ke Bandung bisa aku cobain kopi yg satu ini..

    BalasHapus
  21. Aduh aduuuh, aku lemaaahhh kalo udah ketemu kopi.
    Mauuuk buangeett!
    Kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus
  22. Hahahahaha..sengaja itu biar ga onlen ngeblog di sanaa, cukup ngobrol2 dan ngopi syantik.
    Ada di toko you, lebih jahaad ga ada colokan dan wifi, trus ada semacam tulisan yg menampar diri utk menyimpan henpon dan nikmati ngobrol hahahaha, kusukaaa suasananya

    BalasHapus
  23. ooh di Maulana Yusuf. Ini jalan rameee banget, susah cari parkir. Eh gimana tempat parkirnya kalau bawa mobil?

    BalasHapus
  24. Kalau ke Bandung, mampir ke sini juga ah. Siapa tau kita bisa kopdar ya mba Andiyani. ^_^

    BalasHapus
  25. aku pernah niy ngopi disini, udah lama... waktu itu sekalian mampir ke SMA aku dahuluuuuuuu deket banget situ.

    BalasHapus
  26. Ada menu makkanannya juga ga mba Ai. Pasti enak banget nih. Mampir ah pas ke Bandung

    BalasHapus
  27. Untuk kopi yang strong biasanya nampol banget bikin aku melek mbak. Hehehe..

    BalasHapus
  28. Aku sewaktu ke Bandung malah ngopinya di JCO hihi, ntar kapan-kapan mau juga nih nongkrong di Yumaju.

    BalasHapus
  29. Surprised pas tau ternyata dirimu pernah jadi barista, Mba. Keren! Sejujurnya aku bukan penikmat kopi tapi sering nongkrong di kedai kopi nemenin suami ngopi hihi. Dan menurutku ambience kedai kopi yang enak bikin kita betah berlama-lama di sana, ya. Dan menghirup aroma kopi memang bikin rileks. Nambah lagi referensi kedai kopi di Bandung. Semoga kapan-kapan aku bisa mampir kalau pas ke Bandung ;).

    BalasHapus
  30. sepertinya warung kopi kekinian itu sudah menjadi trend dimana-mana ya mbak. seantero negeri ada warkop kekinian yang sering ditongkrongi anak-anak milenial. kalau aku sih sesekali aja kesana, untuk sekadar tahu saja ada apa aja di sana

    BalasHapus
  31. tempatnya kayaknya cozy juga nih.. mayan buat ngupi cantik sambil kerja

    BalasHapus
  32. Menurutku sih nih tempat memang cuma asyik buat nongkrong, kongkow2 gitu... tapi kurang rekomend buat 'kerja' hehehehe...

    bdw, sekarang warung kopi memang menjamur, di daerahku juga banyak nih bermunculan warung kopi

    BalasHapus
  33. Yumcezz banget ka Aie.. penggemar kopi pasti ngga akan melewatkan tempat kopi yang cozy dan tentunya kopi yang memiliki ciri khas. minum kopi dingin tapi kopinya tetap strong.. ini nih yang kadang jarang aku temuin.. entah kenapa.. akutuh lebih sering nemu tempat kopi asik tapi kopi dinginnya ngga rasa kopi.. lebih banyak rasa es batunya hiks

    BalasHapus
  34. Padahal ngopi sambil ngerjain deadline di depan laptop kayaknya enak, ya. Tapi, kalau sekecil itu mejanya ya susah. Berarti memang nyaman untuk ngobrol kalau ngopi di sini

    BalasHapus
  35. Aku bukan pengopi. Kalau mood aja bikin kopi. Rasanya kalau seharian jalan2 ke Bandung kok ya pas juga capek terus mampir sini ya...

    BalasHapus
  36. Makasih infonya mbak AI, next ke Bandung mampir kesini ah cobain langsung.

    BalasHapus
  37. Aku tuh pengen ya ada warung kopi gini deket rumahku. Apa buka sendiri aja kali ya? Hahaha

    BalasHapus
  38. Perhatian terhadap desain interior berbanding lurus dengan penggunaan instagram kali ya mbak. Cihuy nih jadi tempang nongkrong.

    BalasHapus
  39. Ngopi ganteng bisa dwonk disitu...kayaknya nyaman

    BalasHapus

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisanku ini, bahagia deh rasanya kalo kamu bisa berkomentar baik tanpa ngasih link apapun dan enggak SPAM. :)