My Polyvore Set



Sabtu, 09 Juni 2018

Puasa Bebas Panas Dalam dengan Cap Kaki Tiga

Ngomongin masalah puasa mah emang enggak jauh-jauh dari yang namanya bibir kering dan pecah-pecah, tenggorokan panas dan panasdalam. Selama berpuasa kan emang kita enggak makan dan minum, kalo cuacanya panas tentu bisa memicu dehidrasi yang berujung panas dalam.



Belum lagi kebiasaan masyarakat Indonesia kalo berbuka itu enggak hanya dengan yang manis tapi juga sama gorengan dan sambal. Beuh! Nikmat banget itu beb. Buat aku yang domisili di Jakarta, udah umum banget ngeliat penjual-penjual takjil dadakan di setiap sudut jalan yang mostly jualannya itu gorengan, mulai dari bihun goreng, risol, tahu goreng, pastel, tempe goreng, you name it deh beb. Semuanya ada.

Aku kan kerja di sekitar Thamrin City ya, nah kalo mau beli takjil itu biasanya jalan ke area Kebon Kacang. Itu lho yang disampingnya Plaza Indonesia. Wah beb, di sana lengkaaapp semua jajanan takjil favorit dah. Mulai dari cilok, cimol. seblak, mie ayam, bakwan malang, bakso, gorengan, tempe mendoan, es kepal, cendol durian, apalagi ya? Banyak dah pokoknya. Siap-siap kalap kalo melipir beli takjil di sana.



Beda lagi kalo di rumah, biasanya tuh banyak penjual takjil setipe kayak di area Kebon Kacang, cuman nih ya, di dekat rumah tuh ada yang jual sate kikil bumbu kacang, kerupuk kulit sama lontong yang isinya wortel dan oncom. Nikmat dan enak semua itu. Jadi biasanya pas berbuka di rumah gorengan sama sambal udah pasti enggak ketinggalan dah.


Sehari, dua hari, tiga hari sih masih aman tuh kondisi badan, bibir dan kerongkongan dihajar sama gorengan dan sambal. Lewat seminggu, mulai deh berasa agak enggak enak badan. Mana, pas sahur enggak gitu selera buat makan kany a. Eh seleradeng, selama lauk pauknya pedas a.k.a ada sambalnya. XD samaaje! Trus minumnya kudu yang air dingin atau pake es batu. 

Kadang ya aku suka mikir, kok tega banget giniin badan sendiri. Abis gimana dong beb, enak soalnya XD Bener aja kan, lewat dari seminggu mulai deh tuh bibir pecah-pecah, kerongkongan panas dan yes, akhirnya panas dalam. Panik? Tentunya enggak dong, karena aku udah siapin Larutan Cap Kaki Tiga buat dikonsumsi sekeluarga, termasuk si anak bujang yang memang lagi belajar puasa sampai magrib.




Panas dalam dapat dialami kapan dan siapa saja, tanpa memandang usia dan cuaca. Hanya aja di bulan Ramadan ini, risiko mengalami gejala panas dalam meningkat. Panas dalam mengacu padap enyakit di mana tubuh sedikit lebih sensitif terhadap panas, tenggorokan sakit, dan selalu haus. 

Sebagian masyarakat yang mengeluhkan panas dalam kadang mengalami sariawan, tidak nyaman di pencernaan, dan bibir pecah-pecah. Terlebih saat puasa, asupan cairan berkurang terutama di siang hari. Apalagi jika saat sahur dan berbuka kurang minum. 

Panas dalam memang dapat disebabkan oleh tidak seimbangnya asupan makanan dan minuman, terutama yang bersifat panas dan dingin. Selain minum cukup, saat berbuka sebaiknya hindari gorengan yang mengandung banyak minyak, yang mana makanan ini harus banget dihindari ketika sakit tenggorokan agar sakit yang dirasa tidak bertambah parah.



Jadi ya beb, Larutan Cap Kaki Tiga ini emang udah dipercaya selama puluhan tahun. Lah wong dari jaman aku SD aja nenekku nyuruhnya minum Larutan Cap Kaki Tiga kalo panas dalam. Hal ini karena, Larutan Cap Kaki Tiga adalah minuman tradisional yang ngebantu ringanin panas dalam yang mengandung mineral alami Gypsum Fibrosum dan Calcitum.  Tentunya berkhasiat buat ngebantu redain gejalapanas di tubuh, seperti sariawan, bibir kering dan sembelit.


Tenang beb, Larutan Cap Kaki Tiga udah ada sertifikat MUI dan resmi terdaftar di BPOM RI. Jadinya ekstra nyaman dan aman buat dikonsumsi sekeluarga deh. Makanya aku enggak gitu panik terkena panas dalam saat berpuasa, meski setiap buka puasa pasti makannya gorengan. Karena buka puasa tanpa makan gorengan tuh rasanya kurang afdol. Apalagi buat si anak bujang yang maunya makanan berminyak buat berbuka.


Alhasil, aku sebagai Bundanya kudu extra pintar & cerdas buat ngakalin supaya kita sekeluarga terhindar dari panas dalam. Selain makangoreng-gorengan, saat berbuka puasa yang enggal boleh absen itu makanan pedas. Iya, aku selalu makan yang pedas-pedas. Harap maklum, makanan pedas is my life. Apalagi nih ya, perpaduan gorengan & sambel itu semacam "true love" yang tak bisa dipisahkan. Kalo udah gini nih, tenggorokan perih dan berujung panas dalam bisa-bisa hinggap ditubuhku.

Makanya saat buka puasa dimanapun, aku selalu sediaLarutan Cap Kaki Tiga yang udah dipercaya turun temurun buat ngatasin panas dalam. Biasanya nih, aku minum Larutan Cap Kaki Tiga saat sahur 1 botol ukuran 200ml dan saat berbuka puasa 1 botolu kuran 200ml, yang udah dikenal selama puluhan tahun dari jaman aku kecil hingga sekarang sebagai #ahlinyapanasdalam


So, beb, #pastikanyangbenarbuatredakangejalapanas di tubuh, seperti sariawan, bibir kering dan sembelit dengan minum Larutan Cap Kaki Tiga setiap hari, 1 botol saat sahurdan 1 botol saat berbuka ya. Buat anak-anak juga ada kok. :)

9 komentar:

  1. Wah iya ini memang handalan babget buat keluarga

    BalasHapus
  2. Wah dari jaman mba Aie SD udah ada ya Cap Kaki Tiga... mantaaapp!!

    BalasHapus
  3. Minuman wajib aaakoooh nih.. bisa ngeredain tenggorokan yang seret dan sakit :)

    BalasHapus
  4. Alhamdulillah sudah ada solusi utk panas dalam ya mba Ayie

    BalasHapus
  5. Produk keren untuk atasi panas dalam, murah regane dahsyat kerjane ..

    BalasHapus
  6. Cilok, cimol itu koq sungguh menggoda ya beb....Darel pinter ya puasanya.....

    BalasHapus
  7. makan tanpa pedes itu hambar banget buat aku hahaha, jadi pasti selalu pake pedes2.. akibatnya ya gitu deh, panas dalam sakit tenggorokan, solusinya.. nyetok cap kaki tiga biar cegah panas dalam :D

    BalasHapus
  8. Aman ternyata yak neski diminum tiap hari. kayaknya patut dicoba.

    BalasHapus