Jumat, 07 Desember 2018

Part 1: Akhirnya Pulang Kampung ke Makassar!


Banyak yang ngira kalo aku tuh orang Sunda asli atau Betawi, padahal gak ada setetes pun darah Sunda dan Betawi di tubuhku ini. Seriusan beb! 

Kalo boleh cerita dikit ae nih ya, bokap tuh keturunan Bugis - Makassar - Pakistan sedangkan nyokap dari Yogyakarta. And yes, aku itu orang Bugis-Makassar-Pakistan-Yogyakarta. 


Tapi gak keliatan ya beb, apalagi di bagian idung hahahha, gak ada mancung-mancungnya kayak orang Pakistan. Nyokap bilang gini, "untungnya bapak kamu kulitnya putih Aie, jadi ketolong deh bisa cakep dikit", elah emak w sadis uga ya kalo komen. XD

Oke, udahin nostalgianya di sini karena kali ini aku mau ceritain tentang pengalaman aku-si anak Bugis-Makassar ini yang akhirnya bisa pulang kampung ke Makassar. Setelah berpuluh-puluh tahun lamanya, aku pun berkunjung ke Makassar. 

Cerita dimulai dari outing kantor yang rutin diadakan setiap tahun, entah kenapa tahun ini outingnya agak jauhan lewatin pulau. Biasanya mah di sekitaran pulau Jawa atau yang deket ama pulau Jawa, kayak Bali gitu. Kali ini berbeda, kantor memutuskan untuk memboyong seluruh karyawannya berkunjung ke Pulau Sulawesi tepatnya ke Makassar, Kampoeng Karts Rammang-Rammang dan Tanjung Bira.


Di sini akan aku ceritain gimana exciting-nya aku si anak gadis Bugis-Makassar ini akhirnya bia menginjakkan kaki di Makassar aja ya beb. Buat cerita Kampoeng Rammang-Rammang dan Tanjung Bira akan aku tulis terpisah. 

Saat bokap tau aku akan traveling ke Makassar, betapa bahagianya beliau, langsung deh semua saudara di sana dihubungi dan saat itu juga aku dimasukkin ke group keluarga Makassar. Bokap mulai sibuk masalah oleh-oleh yang dia mau bawa kayak ikan sunu, bakso khas Makassar dan jalang kote'. Oh ada sih satu lagi sebenernya, bokap minta peci songko dan nyokap rekues kain khas Makassar. 

Kebetulan, alat transportasi yang dipilih buat ke Makassar itu adalah pesawat, yaiyalah, kalo naik kapal laut lama beb nyampenya. Dipilihlah keberangkatan pertama sekitar jam 6 kalo gak salah, jadinya pada ngumpul di bandara Soetta itu sekitar jam 4an udah di sana. 

Aku sih nyaranin panitia buat beli tiketnya di pegipegi.com alasannya karena:
1. Jalan-jalan jadi lebih mudah dan murah
2. Hotel dan tiket pesawat termurah dalam satu tempat
3. Banyak pilihan pembayaran
4. Layanan pelanggan terbaik
5. Tiket pesawat termurah setiap hari





Kurang apa lagi coba? 

Sekitar pukul 6.30 pesawat kami take off dari Bandara Soekarna Hatta menuju Makassar dengan perjalanan yang memakan waktu sekitar 2 jaman. Ada rasa penasaran, seneng tapi juga semangat karena pengen tau Makassar tuh kayak gimana ya. 

Biasanya aku tuh makan makanan khas Sulawesi Selatan karena dimasakin nyokap, orangtuanya bokap atau sodara yang dari Makassar. Jadi kan penasaran pengen ngerasain juga makan Coto Makassar, Jalang Kote, Pisang Ijo, Es Pala Buntu di Makassar langsung. 

Saat tiba di Makassar ternyata hujan beb, gerimis-gerimis manja gitu, trus yang kurasakan emang kayak pulang ke kampung halaman. Ternyata Makassar itu bisa dibilang kota yang cukup metropolis. Mirip-mirip sedikit sama Jakarta. Hanya, beda logat dan bahasanya sedikit. 


Bus yang berisi rombongan outing dari kantor ini pun melaju ke hotel yang posisinya dekat sekali dengan Pantai Losari. Tapi, sayangnya, karena waktu yang mepet dan jadwal yang padat merayap, aku gak sempet tuh foto-foto di sana. 

Sesampainya di hotel, masing-masing dari kami dibagiin kunci hotel untuk istirahat sebentar, mandi dan ganti baju. Cuma sejam kalo gak salah dikasih waktunya, abis itu ngumpul di bus lagi dan meluncur ke Kampoeng Rammang-Rammang. MasyaAllah, Kampoeng Rammang-Rammang itu indah sekali beb. Sayangnya pas aku ke sana udah kesorean dan hujan pulak. Tapi gak ngurangin keindahannya sama sekali. Aku kasih liat poto2nya aja ya beb. Nanti ceritanya menyusul .... :) 










17 komentar:

  1. Makassar ternyata banyak destinasi ya mba...aku dulu cuma sempat ke Toraja aja. Dari hotel jauh nggak Kampung rammang-ramang? Hotelnya namanya apa mba?

    BalasHapus
  2. wuah aku belum pernah menginjakkan kaki di Sulawesi, Makassar nih mbak. Kemarin sempet berandai-andai dengan suami, pengen gitu maen ke Makassar. Apalagi suami sempat 4 tahun tinggal di sana.

    Dan pertama ngeliat namanya Andiyani, aku trus teringat penyanyi Andi Meriam Matalata yg asli Makassar itu. Dan sepertinya nama Andi ini di sekelilingku identik dengan orang Bugis-Makassar :)

    BalasHapus
  3. Udah kayak Obama dong yaa. ... Pulang Kampung, hehehee. Selamat menikmati destinasi di Makassar dan jangan lupa puas-puasin kulineran.

    BalasHapus
  4. Mamaku pernah lama tinggal di makasar juga. Sekolahnya di sana. Walopun dia asli batak. Tp jadi tau kulinernya kayak jalang kote, coto dan konro. Makanya pas outing bbrp thn lalu kantorku juga ke makassar, akupun seneng mbaaaa.. Apalagi setelah kulinernya, enak2 semua. Trmasuk pisang ijo, dan seafood. Tp wisatanya kantorku milih ke samalona dan malino. Jd kita ga ke rammang2nya. Pdhl aku lbh milih rammang2 sih drpd samalona

    BalasHapus
  5. Pulang kampung, nih! Hihi aku rencana mudik Makassar 2019 aamiin!

    BalasHapus
  6. Asikkk ke Makassar....banyak yg ngira sunda karena cantik ama kalem kak..hehe..btw aku belom pernah ke Makasar..semoga nanti bisa kesana amin

    BalasHapus
  7. wow bugis makasar pakistan yogyakarta?
    uda campur aduk macem gado-gado ya mba aie, untung rasanya enak ya :D
    *apaan sih* hehehe...

    BalasHapus
  8. Mbak, aku envy lho, lebaran kemaren batal pulang ke makassar karena pak pelaut cuti berlayar last minute menjelang lebaran dsn tiket udah keburu tinggi, belum kenal pegigegi.com kemaren, nyesel deh, tahun depan harus berburu tiket di pegipegi.com biar bisa nemenin pak pelaut bugis bone pulkam hahaha

    BalasHapus
  9. Ya ampun beb, ku pikir dirimu orang betawi hahaha nepu banget ya. Tapi kalo diliat-liat ada miripnya sama Pakistan, bentuk mukanya panjang pake jilbab apa aja cakep deh.

    BalasHapus
  10. Kirain saya suaminya kak Aie yg orang makassar gitu jd liat kak aie sering ke makassar itu jenguk mertua kiranya hahahahah ternyata kak aie nya yg orang makassar.

    Pankapam kalo mudik lagi berkabar dong kk kita meetup-an dan pefotoan biar ikutan hits di sosmed kak aie hueheheh

    BalasHapus
  11. Oalah.. Orang Makassar toh! Koq gak ngabarin waktu datang? Saya siap temenin jalan-jalan.

    BalasHapus
  12. Dulu pernah sempat dapat tiket promo ke Makasar tapi karna satu hal akhirnya batal dan tiketnya hangus, sedih hiks. Tapi pas baca ini duh jadi pengen kembali hunting tiket ke Makasar nih

    BalasHapus
  13. Ya ampun aku gak nyangka kalau dirimu orang Makassar lho, mbak
    Tau gitu kalau kita ketemu ngobrolnya pakai logat sulawesi aja, yak hahahaha

    BalasHapus
  14. Yang paling berkesan dari kunjungan ke Makassar adalah cotto dan buriknya. Kelezatannya masih nempel sampai sekarang.eaa...

    BalasHapus
  15. Kok burik sih,buras maksudnya. Baru ngeh setelah publish.hahaha

    BalasHapus
  16. Dari semua kulinernya makassar, paling suka sama yang namanya otak-otak. Apapun lah itu merknya. Ince nurdin n dll, semua otak-otak itu enak di lidah saya hahaha. Rasa otak-otak & saus cocolannya khas banget. Pernah lho pas hamil anak ketiga saya ngidam otak-otak makassar. Rezeki my baby, sahabat saya yang tinggal di makassar titipin ke temennya yang kebetulan nge-trip ke lombok. Wkwkwwk...air terjun bantimurung sama taman purba leang-leang juga kece lhooooo

    BalasHapus