Senin, 13 April 2020

(Akhirnya) Aie ke Jepang: Tiba di Jepang, Nyobain Naik Shinkansen!


Perjalanan ke Jepang kali ini cukup membuat keluarga, sahabat, dan teman dekat khawatir karena adanya pandemic covid19 yang saat itu memang pemberitaannya belum ada korban di Indonesia. Ketika briefing dengan pihak client, aku pun menanyakan perihal tersebut, namun mereka mengatakan selama di sana kami semua akan dibekali perlindungan diri seperti masker, anti-virus, hingga hand sanitizer yang disediakan.



Oia, akhirnya aku memutuskan membawa 1 koper cabin dan 1 koper yang cukup besar (isinya baju OOTD sih kebanyakan hahaha harap maklum, total 5 hari di sana dengan itinerary yang cukup, maasyaAllah membahagiakan sekali), sama 1 sling bag yang isinya barang-barang penting seperti dokumen, dompet, alat makeup, hand sanitizer, masker, pulpen, parfum travel size, powerbank, headset, dan chargeran.

Kami berangkat pukul 23.55 WIB, last flight menggunakan pesawat Garuda Indonesia direct to Haneda Airport, Japan. Hanya, ngumpulnya jam 21.30 di check in point keberangkatan Bandara Soekarno Hatta. Senengnya tuh, aku berangkat bareng Ola Aswandi atau nama panggungnya Olanatics, jadi ya alhamdulillah banget karena kami cukup kenal satu sama lain. Dan, super happy-nya lagi ada symbiosis mutualisme, saling motoin gitu hahhahaa.



Saking semangatnya nih, jam 8an aku udah sampai di Bandara Soekarno Hatta dong, dianterian sama Papih dan Darell. Setelah kumpul semuanya, kami pun check in trus sambil nunggu panggilan keberangkatan makan dulu ya di Marugame Udon. Mayan buat bekal perut selama di pesawat nanti.

Ini kali kedua penerbangan last flight buat aku, mana cuacanya lagi sering hujan kan ya, jadi aku perbanyak doa aja. Trus juga pengalaman pertama ke Jepang pula, fix sih aku bakalan norak senorak-noraknya, terutama saat liat & pegang salju secara langsung.

Waktu menunjukkan pukul 23.50 WIB, panggilan untuk boarding pun terdengar, duh bismillah ya, aman aman aman, itu aja doanya aku selama di perjalanan ke Jepang kali ini. Rencananya aku tiba di bandara Haneda Jepang pukul 8:50 waktu Jepang. Selama perjalanan ke Jepang, di pesawat tuh aku susah tidur beb hahaha padahal aku udah minum herbal dari Ola yang bisa buat deep sleep gitu, tapi tetep aja tidur tidur ayam. Malah udah kelar nonton 3 film dan 1 series hahhaha.



Akhirnya tiba juga di Haneda Airport, siap-siap ambil koper, tapi sebelumnya isi data-data berupa kartu embarkasi, siapin passport juga. Setelah urusan birokrasi selesai, kami pun dijemput oleh tim dari JNTO termasuk travel guide-nya: Mr. Majed dari JNTO, Mr. Kazunari Kurosawan dan Mas Didik Lutfi (yang kebetulan orang Indonesia juga beb).

Dari sana kami dibagikan wifi dan powerbank buat keperluan komunikasi dan postingan konten di media sosial tentunya. Yes, pengabdi konten di Instagram ya beb. Hahaha! Setelah perkenalan, kami langsung bergerak menuju stasiun Tokyo dengan menggunakan kereta dari Haneda Airport lalu lanjut ke Karuizawa (Kagayaki559) dengan menggunakan kereta cepat yang terkenal di Jepang, iya Shinkansen!



Jadwal Perjalanan 2 Maret 2020
08:50               Tiba di Haneda Airport
09:50 – 10:20 Menuju stasiun Tokyo menggunakan kereta
10:32 – 11:39 Menuju Karuizawa menggunakan Shinkansen dari stasiun Tokyo
12:00 13:30     Tiba di Karuizawa Shopping Plaza, lunch, dan shalat
13:30 – 15:00  It’s shopping time at Karuizawa Shopping Plaza
16:30               Menuju Hotel Takagawa
18:00 – 19:30  Dinner Kamakura Pot dining di Ryuoo Ski Park (ramah untuk muslim)

Selama perjalanan dari Haneda Airport dengan 2 koper dan sling bag, jujur aku cukup kewalahan hahaha… kisah geret-geret koper akan kembali terjadi, hanya ini di Jepang aja hahahaa.. alhamdulillah tim dari JNTO sangat membantu buat bawain koper aku dan Ola yang banyak banget bawaannya.


Wah aku amazed banget sama kehidupan di Tokyo, terutama di stasiun kereta, bener-bener kayak di pilem-pilem ya beb, semua orang jalannya cepet, gak ada tuh sambil ngemil, insta story, poto-poto, main game, semuanya fokus bergerak menuju ke lorong stasiun kereta sesuai tujuan.

Alhamdulillahnya lagi nih, aku dan Ola sempet pepotoan di stasiun kereta sambil menunggu Shinkansen tujuan Karuizawa datang. Oia, mengenai harga tiketnya, beli di mana, jujur aku kurang paham beb, karena udah disiapin semua oleh tim JNTO.



Kurang lebih 20-30 menit, kami tiba di Karuizawa yang ternyata berkabut parah beb, maasyaallah kabut semua, kabut putih gitu, trus juga dingin, dingin sekali, ada angin juga. Sepertinya sih dibawah 10 derajat celcius suhunya. Langsung lah aku keluarin handphone bikin video norak, senorak mungkin lah ya, buat di post di insta story. Monmaap, baru kali ini liat kabut tebal banget dan ke daerah yang suhunya dibawah 10 derajat celcius.



Dari stasiun Kagayaki menuju Karuizawa Prince Shopping Plaza sangat dekat, kamu hanya perlu berjalan kaki udah sampai di sana. Jaraknya paling 500 meteran beb. Ada apa aja di Karuizawa Prince Shopping Plaza? Ngapain aja aku, Ola dan tim dari media? Bersambung ya beb ke tulisan berikutnya. 😊

74 komentar:

  1. Wah serunya... shinkansen tahun 2017 sekitar 1.5juta dari kyoto ke tokyo beibbb... BeAjaSih yakk heheehe

    BalasHapus
  2. Kangeeeeennyaaaa Ama jepang ;D. Aku msh keinget suara musik di shinkansen tiap kali udh mendekati stasiun mba. Saking pgn balik kesana hahahaha. Makanya kalo ke Jepang aku pasti beli jR pass, supaya puas juga naik shinkansen dari ujung Utara Ampe selatan :D.

    Kita sama nih, aku kalo tidur di pesawat jg susaaah banget. Ga bisa bener2 nyenyak. Mau minum Antimo kek, ttp aja ga ngantuk :D.

    BalasHapus
  3. Wah jadi teteup nggak bisa tdr ya di pesawat. Mungkin saking nggak sabar mau cpt sampe ya 😀 seru2an

    BalasHapus
  4. wahh senenngya sempat ke jepang tanpa kendala ya. ditunggu hasil foto ootdnya. pasti kece2 :)

    BalasHapus
  5. Perjalanan ke Jepang tuh memorable banget ya Mba. Semua perjalanan pasti memorable sih. Tapi ntah kenapa perjalanan ke Jepang tuh beda. Klo ak pribadi mungkin karena rasanya gak mungkin banget bisa bawa krucils kesana. Tapi alhamdulillah dengan keras kepalanya aku, bisa juga. Hehehe.

    BalasHapus
  6. wih seru banget yaa, ke jepang nyobain naik shinkansen. Saya pernah ke Saitama dari Utsunomiya naik shikansen, baru duduk udah nyampe haha untung aja gak kelewat, bisa sesat ke nigata deh haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Sri waktu itu tinggalnya di Utsonomiya ya mbak? Kebayang sekarang waktunya sakura mekar ya, kalau tak salah di sana sering ada festival sakuranya. Skrng kyknya stop semua, sad :(

      Hapus
  7. Masyaa Allah, semoga ada rejeki bisa jalan-jalan ke Jepang kayak mbak andiyani, Aamiin. Itu pas kondisi belum carut-marut karna pandemi seperti saat ini ya mbak?

    BalasHapus
  8. Cerita Ke Jepangnya beneran bisa jadi racun ini, jadi semakin nagrep bisa main ke negeri sakura ini, siapa tahu bisa ketemu OShin juga di sana ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk... lihat Jepang jadi inget drama Oshin, Mbak. Itu juga film favorit saya.
      Ketemu Oshinnya sambil main salju ya ...

      Hapus
  9. Wah seru pastinya nyobain shinkansen. Gak divideoin mbak Aie?
    Saljunya masih lumayan tebel ya karena awal tahun. Eh Mr. Majed yang org JNTO itu org mana mbak?

    BalasHapus
  10. Pasti deg-degan banget ya mba, pelesiran ke luar saat Pandemi. (ahhh semoga masalah ini segera berlalu)
    Bersyukur nya semua berjalan baik selama disana hingga tiba kembali
    Tentu perjalanan ini tak hanya berkesan tapi juga jadi momen yang tak terlupakan

    BalasHapus
  11. Wah yang berkabut itu keknya paling seru banget, pantaslah norak norak bergembira. Aku pun kalo pas di sana akan melakukan hal yang sama Aie hahaaa..

    BalasHapus
  12. Pasti dingin banget ya mbk disana, aku sempat lihat igs mu mbk pas jalan jalan bareng mbk Ola. Jadi pingin banget ke Jepang, penasaran sama Shinkansen

    BalasHapus
  13. Secara influencer tetap nggak lupa OOTD ya :)
    Kemarin saat lihat foto-fotomu di Instagram serasa diajak jalan-jalan ke Jepang.

    BalasHapus
  14. Wiiih serunya...

    Aku ga sempet nyobain sinkansen nih mba aie waktu ke Jepang
    Photo aja pas kereta ya lewat hahahaha...

    BalasHapus
  15. Shinkansen selama ini baru liat di instagram orang orang huhu, Alhamdulillah ya ka aie akhirnya ke jepang dan bisa merasakan shinkansen yang menjadi salah satu hal wajib untuk dinaiki saat berada di jepang.. gpp sih ka norak dikit, kan emang baru pertama kali kesana ye kan.. doakan aku segera kesana juga ka

    BalasHapus
  16. Asik banget. Itu kereta ter amajing buat para kereta mania

    BalasHapus
  17. Ya Allah semoga bisa main ke Jepang juga kayak dirimu say, pengen main salju..semoga ada rezekinya aamiin

    BalasHapus
  18. Pasti seru banget ya... Pengen ih ke jepang dan nyobain naik shinkansen...

    BalasHapus
  19. Rejeki banget ya Aie bisa ke Jepang free. Bersyukur bgt ya. Alhamdulillahnya sampai ke Indonesia jg dlm keadaan selamat dan sehat juga ya Aie, meski kondisi lg masa2 Covid.

    Doakan aku juga bs kesana ya

    BalasHapus
  20. Seru banget ya mba aie jalan jalannya ini ah aku jadi pengen jalan jalan juga tapi kapan yaa

    BalasHapus
  21. Lihat kabut yang tebal seperti itu, jadi kebayang suhu di sana. Brrr...dingin sekali pastinya
    Asyiknya kalau jalan-jalan bareng temen itu bisa saling foto ya, Mbak.

    BalasHapus
  22. Pasti aku juga norak kayak gitu deh kalau pertama kali ke jepang, emang harus sigap mengabadikan moment mbak karena jepang itu jauh dari Indo, hahaha. Senang banget deh, kutunggu lanjutan kisahnya mbak

    BalasHapus
  23. Seneng mba aie udh k Jepang akupun next mau kesana mudah2an coved ini segera berlalu jd rencana travelling yg tertunda bisa jalan y

    BalasHapus
  24. Alhamdulilah ikut seneng bacanya mba, btw di pesawat ga tidur kuatan mba sampe 3 film dan 1 series wkk aku sih udah pasti tidorrr kalau di pesawat mba...asik ditunggu cerita selanjutnya nih..

    BalasHapus
  25. Eh...foto terakhir itu taxi Jepangkah?
    Hihi...seru yaah...
    Travelling bersama teman yang asik itu adalah kebahagiaan yang hqq.
    Aku ngikutin insta-storynya kak Ai doonk...

    Happy banget bisa liat kabut yang tebel dan merasakan dinginnya Jepang di bawah 10 derajat celcius.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kepengen guling-guling di salju gak, kak Aie...?
      Hehehe...tapi gak perlu guling-guling, dingin banget hawanya yaa..?
      Sempat minus gak..suhunya?

      Hapus
    2. Happy lihat wajah kak Ai yang cerah ceria.
      Memang di Jepang pas musim dingin, gak bikin capek yaah..meski dorong-dorong koper, hehehe..

      Hapus
  26. wah bisa ke jepang mah asyik ya, aku penasaran sih akrean dua anakku suka banget semau tentang jepang dan mereka sudah ke sana

    BalasHapus
  27. What a great experience kak! Bakal jadi moment mengenangkan yah. Salah satu impian aku bisa ke Jepang juga someday, amiinn...

    BalasHapus
  28. Aku paling suka lihat foto Aie yang di taman taman bunga, di pegunungan. Sumpah, bikin pemgen wujudkan mimpi jalan jalan ke Jepang deh

    BalasHapus
  29. Kalau baru pertama kali ke negeri orang itu pasti norak-norak bergembira ya, Mba. Niatku juga Jepang jadi list fam travelku nih. Pengennya jalan-jalan ke negara Asia Timur. Mau bernorak-norak bergembira juga kayak Mba Aie.. xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Idem Jepang jd wish list juga, malah pengennya merasakan kursus atau sekolah bahasa di sana, 3 bulan atau setahun barangkali :D
      Pengen belajar budayanya juga.

      Hapus
  30. Masya Allah bahagianaya mbak Andiyani bisa ke Jepang :) Suamiku 2 tahun lalu dinas dari kantor beberapa hari ke Jepang dan naik Shinkansen juga. Ada paket seminggu kan itu tiket keretanya. Ga sabar nunggu kelanjutan cerita selama mbak di Negeri Sakura nih hehehe :D

    BalasHapus
  31. Banyak juga ya mba perjalanan 5 hari dengan 2 koper dan sling bag. Seru baca ceritanya. Semoga nanti saya juga berkesempatan jalan jalan ke Jepang

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya kalau pergi kayak Mba Aie di musim dingin pasti kopernya nggak cukup 1 ya, Mba. Padahal cuma bawa 5 stel baju itu.. xixixixi

      Hapus
  32. beruntung bgt perginya sebelum jepang lockdown. tapi pasti deg-degan ya. btw udah karantina mandiri blom sepulang dari sana? :)

    BalasHapus
  33. Duh ini happy banget deh, terlihat jelas diwajahmu kak Aie. Aku pun termasuk orang yang nanyain kamu saat pergi kesana, hahahahaa... Kan aku khawatir sama temanku mau pergi ke negara yang juga sedang ada wabahnya. Gpp, yang penting kak Aie pulang kemarin dalam keadaan sehat.

    BalasHapus
  34. Wah serunya ya Teh kerja sambil jalan-jakan ke Jepang. Jadi pengen aku. Semoga bawah virus corona segera berakhir ya biar kita bisa jalan-jalan lagi dengan bebas seperti dulu. Amin ya Allah

    BalasHapus
  35. Lihat 2 foto terakhir. Suasanya mendung seperti itu berasa syahdu, ya. Ditunggu cerita berikutnya :)

    BalasHapus
  36. Wah pengalaman pertama selalu bikin nggak bisa tidur kayaknya, hahhaaa
    SEneng ya dek bisa berkunjung ke Jepan, apalagi ada barengannya. Jadi bisa saling motret gitu.
    Menanti cerita selanjutnya yaaa

    BalasHapus
  37. Duh, enggak kebayang gimana dinginnya di sana...
    Penasaran nunggu cerita selanjutnya nih...

    BalasHapus
  38. Hasik nih ceritanya dipotong2...jadi berasa nungguin serial ^-^

    ditunggu cerita selanjutnya :)

    BalasHapus
  39. Beneran ya orang-orang sana jalannya pada cepat he he.

    Asyik ya, Mbak dapat teman seperjalanan yang sehati dan saling simbiosis mutualisme. 😁

    BalasHapus
  40. Aku ada inginan ke Jepang. Lihat ini tambah senang, hahaha

    Nanti mungkin milih bukan yang waktu dingin. Pas musim semi, enak kali ya

    BalasHapus
  41. Serunyaaaaaa!!
    Duh, aku juga mauukkk naik shinkansen, tiketnya mehooong ya Mbaaaa
    Kalo gretongan, jelas makin hepi naik shinkansen-nya

    BalasHapus
  42. Jadi ingat lagu, "... norak-norak bergembira, bergembira semua. Hahaha.

    Aku dulu waktu pertama kali ke Osaka, tahun 2014, pakai Garuda juga berangkatnya tengah malam. Dulu itu bulan September, menuju musim dingin.
    Jadi cuaca masih kurleb di Indonesia.

    Semoga bisa naik shinkanzen, suatu hari nanti :)

    BalasHapus
  43. Bisa dibayangkan Bagaimana repotnya membawa 2 koper tapi banyak amat ya Mbak bawaannya itu cover pas pulang beranak enggak sih bakalan

    BalasHapus
  44. Alhamdulillah ya Mbak Andi bisa ke Jepang. Eh berarti penerbangan ke sana masih ada ya walaupun di tengah pandemi Covid 19 begini?

    BalasHapus
  45. Duuhh seneng banget ke Jepang. Tapi ke Jepang pas lagi wbah Corona gitu, ada aturan2 khusus nggak mbak yang ditetapkan pemerintah jepang? Pengen tau aja, kalau disana gimana gitu.

    BalasHapus
  46. kereta cepat yg pengen saya naiki, beb. waaah lucu deh moncongnya. gemes... senangnya udah sanoau di negeri sakura

    BalasHapus
  47. Seru banget mba..aku ikutin Instagram Storynya juga waktu itu. Ditunggu cerita selanjutnya ya Mba.

    BalasHapus
  48. Masya Allah keren banget Mbk, aku pun kalau naik Shinkansen dan ke Jepang pasti bakal norak deh bikin IGS haha... ditunggu cerita selanjutnya ya.

    BalasHapus
  49. Berkabut tebal gitu berarti dingin banget dong ya, cuacanya. Rasanya naik kereta di san apa sama dengan LRT? 😆

    BalasHapus
  50. Semoga setelah corona ini kelar, ada rezeki buat seluruh pembaca blog ini untuk ngetrip ke Jepang
    Kalo bisa gratisan jugak :) Yeayyy
    Aaamiiiin

    BalasHapus
  51. wahh dari dulu hanya bisa melihat shinkansen lewat anime, pengen ngerasain langsung jadinya

    BalasHapus
  52. Kepoooo mau tau lanjutannya nih. Duh 10 jam di pesawat justru jadi berasa produktif (((produktif))) bisa nonton gitu dibanding tidur doang. Hebat euy, ga ngantuk. Aku mah dah teler aja sih kayaknya hahaha

    BalasHapus
  53. Gpp norak, tapi seru kok, Kak. Hehehe. AKu pun kalau ke Jepun pasti super norak, secara impian banget, heheheh. Btw ditunggu lanjutannya. Seru ih, pengin lihat pas megang salju untuk yang pertama, meskipun kayaknya aku ngikutin postingannya di IG, hihihi.

    BalasHapus
  54. Hahahaa... koper oh koper, pengabdi OOTD memang penuh perjuangan ya Aie kudu geret koper kemana-mana. Oke, ga sabar nungguin postingan berikutnya nih.

    BalasHapus
  55. Untuk pengalaman seberharga ini, gak norak sih, siapapun yang dari Indonesia dan pertama kali mendapatkan pengalaman seru seperti kabut dan suhu di bawah 10 derajat bakal melakukannya. 😍

    BalasHapus
  56. wah.. Masya Allah pengalaman ke Jepangnya ya ka Ai, semoga aku bisa kesana juga nih kapan2, jadi mupeng baca cerita dan liat foto2nya..

    BalasHapus
  57. Kebayang keseruannya...tapi memang menurutku naik pesawat itu mengerikan..hihi...yang ada hanya pasrah dan banyak doa...😅

    BalasHapus
  58. Senengnya teh Aie bisa naik Shinkansen di Jepang. Wishlist aku banget nih. Nggak sabar nunggu lanjutan ceritanya. Hehe.

    BalasHapus
  59. Waktu ke Jepang belum icip-icip shinkansen, eui.
    Semoga bisa ke sana lagi.
    Pengennya pas musim gugur atau musim semi.
    Insya Allah :)

    BalasHapus
  60. Membayangkan bawa dua koper dan sling bag, dan geret sendiri sepanjang stasiun gitu yaaa
    Menanti cerita selanjutnya ya Aie

    BalasHapus
  61. Aku pas tau dirimu ke sana liat ig loh ndak papa tah? Kan ada covid. Syukurlah mba sehat2 lancar ya selama perjalanan. Jadi cerita menghibur dirimu yang sedih waktu itu 😘

    BalasHapus
  62. kapan yaa aku bisa ke jepang beneran. baru suami aja yg ke sana. itu pun karena dinas. coba boleh bawa anak istri hihihi

    BalasHapus
  63. Pengalaman yang menyenangkan banget kak. semoga aku juga punya kesempatan jalan2 ke Jepang.. Aminnnn

    BalasHapus
  64. seru bangeeeet mak aie. alhamdulillah ya bisa ke jepang.. lagi sesaljuan gitu pula yaaaaa.. indah banget mak aie.. semoga aku juga bisa ikutan ke jepang deh someday. hihi. aamiin..

    BalasHapus
  65. Nha, mba nya gimana pas di stasiun, bikin IG Story ngak, hahaha. Tapi aku ngak percaya deh, pasti adalah yang diam2 bikin story atu update stutus, hahaha. senang banget ya bisa ke Jepang

    BalasHapus
  66. Aaah ... Mbak Aie bentar banget ceritanya. Aku kan penasaran kek mana di Jepang pas covid gini.
    Trus balik Indonesia langsung self-quarantine? Segera yaa dilanjutin ceritanya.

    BalasHapus
  67. Ngeri-ngeri sedap ya ke Jepang pas pandemi. Untungnya pas berangkat itu keadaannya belum separah sekarang ya. Jadi bisa menikmati liburannya.

    BalasHapus
  68. Alhamdulillah, sampai tujuan dengan selamat, ya, Mbak. Ih, jadi penasaran dengan tulisan berikutnya. Ngapain aja di sana? Jadi kepo, deh.

    BalasHapus

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisanku ini, bahagia deh rasanya kalo kamu bisa berkomentar baik tanpa ngasih link apapun dan enggak SPAM. :)