Senin, 11 Februari 2019

Part 4: 200 km Jarak Tempuh & 7 Jam Perjalanan Darat Menuju Tanjung Bira, Ngapain Aja Ya?

Setelah 30 menit di Benteng Fort Rotterdam cuman buat pepotoan, bus kami pun menuju ke Tanjung Bira yang  berjarak kurang lebih 200km dari Makassar dan membutuhkan waktu sekitar 7 jam perjalanan darat via Jl. Hasanuddin. Yes baby, it’s gonna be a long long journey ever! Trus ngapain aja ya sepanjang perjalanan?


Yang jelas aku udah download beberapa lagu yang bisa boost my mood ataupun enak buat dijadiin pengantar tidur. Loh kok kenapa gak pake Spotify atau berlangganan Spotify aja? Pertama, perjalanan ke Tanjung Bira diperkirakan akan susah sinyal beb. Meski aku pakai 2 provider si biru dan si merah, tetep aja suka lost signal. Kenapa gak berlangganan? Kudu milih antara Netflix atau Spotify, irit bin pelit emang aku mah beb. Hahahah

FYI, ini kali pertamanya aku ke Tanjung Bira, meski nenek dan kakek buyutku berasal dari Bulu Kumba, tetep aja beb eike belonan pernah menginjakkan kaki di Tanjung Bira. Ngebayangin perjalanan darat lebih dari 6 jam aja w udah lemah dan pengecut beb, gak tau dah kalo dijalanin. Nah, berhubung ini perginya bareng teman-teman kantor dan merupakan suatu keharusan karena acara outing tahunan, jadi mau gak mau dan gak ada pilihan kudu ngikut. Daripada menolak dan jadi bulan-bulanan karena gak ikut outing di kantor ye kan.



Segala persiapan udah sempurna dilakukan, mulai dari download lagu-lagu hingga bawa dua powerbank dan camilan semua udah tersedia di dalam tas dan kresekan. Oia, bantal leher buat tidur jangan sampai ketinggalan juga ya, beb.

Sepanjang perjalanan, akutuh cuman tidur 2x masing-masing sekitar 30 menitan keknyah, sisanya ngapain? Berikut kegiatan yang aku lakukan di sepanjang perjalanan darat ke Tanjung Bira, yang harus kutempuh sekitar 200km dan 7 jam waktu perjalanan tersebut.

Dengerin musik asyik favorit

Harus banget nih biar mood tetep okeh beb, lagu-lagunya kudu yang enak banget. Penasaran gak sama playlist lagu-lagu pilihanku?


Stalking akun gosip, selebgram, selebritis yang bikin penasaran di Instagram

Yang ini sih jangan dicontoh sebenernya beb, meski udah sekuat tenaga menghindari akun gosip tapi dalam kondisi begini kubutuh yang greget-greget gitu kan ye. *lame excuse*

Post instagram story sampe bentuk jelujur hingga titik-titik

Kalo kamu ngeh akun instagram pas ke Makassar kemarin pasti merasa males dan rada gak penting isi postingan instagram story aku di sepanjang perjalanan deh. Meski ya, akhirnya aku bikinin highlight juga sih buat trip ke Makassar ini.



Bikin stok foto dan video buat keperluan blog & laporan ke pak suami serta Darell

Emang beb skill fotografi aku seadanya aja, tapi kumerasa tetap harus ngumpulin stok foto buat nantinya keperluan isi blog. Mayan kan beb, cerita selama trip ke Makassar ini dijadiin tulisan blog. Kali aja gitu, kali aja lho, ada yang ngajakin kerjasama ye kan. Ngarep.com

Kalo video mah emang buat keperluan laporan sama pak suami & Darell aja di WhatsApp. Kamu yang udah berkeluarga gitu juga gak sih?

Nonton Youtube

Naini mayan jadi hiburan aku di sepanjang perjalanan darat menuju Tanjung Bira, apalagi konten tentang bersihin jerawat dan komedo. Beuh, paling juara sih bisa bikin aku terhibur. Oia, sama konten tentang Chiropractic, ini sih bikin aku ngayal seakan badan aku sendiri yang di treatment sama Chiropractor beb. Halu emang ye

Nonton NetFlix

Hahhaha kalo yang ini, juga sih, tapi berhubung aku daftarnya pake provider si biru yang sinyalnya cukup kembang kempis sepanjang perjalanan darat menuju Tanjung Bira. Jadi, nonton NetFlixnya pun gak sepanjang perjalanan. Hanya pas sinyal lagi kenceng aja.


Ngemil & ngopi

Stok cemilan dan kopi cukup banyak aku siapin spesial buat trip Tanjung Bira ini. Meski ya, ketika mampir ke pom bensin atau rest area yang ada Alfamart atau Indomaretnya buat pipis, tetep aja beli cemilan dan minuman dingin lagi. Rasanya ada yang kurang aja kalo gak beli ya beb.

Tidur

Harus, kudu, mesti, wajib sih... kalo gak tidur berasa banget capeknya beb. Betul kan?

Ngobrol dan curhat sama temen sebangku di bus

Beda tipis ya  beb antara beneran curhat sama ghibahin orang hahahaha.. nah berhubung aku duduk sama temen cowok jadi jatuhnya mah dengerin curhatan murni. Bukan ghibah XD


Video call & chat Darell ataupun papih di WhatsApp
Lebih banyak chat-nya sih ketimbang video call kalo sama Papih, tapi kalo sama Darell udah pasti video call. Secara itu anak lanang bujang agak posesif juga sih, kalo gak di video call-in bisa ngambeg.

Lumayan lho itu 7 jam waktu tempuh perjalanan darat ke Tanjung Bira, sempet mabok sih, apalagi kalo jalanannya berliku-liku bisa bikin pencernaan terkoyak lunglai beb.

Sebelum tiba di Tanjung Bira, kami pun sempat mampir ke Tana Beru, tanah pembuat perahu Pinisi di Bulukumba. Nah buat cerita yang ini nanti kulanjutin di blog setelah ini ya. Part 5 nya gitu beb.




Kalo kamu sendiri biasanya ngapain aja sih buat ngabisin waktu sepanjang perjalanan darat yang memakan waktu lebih dari 5 jam? Boleh lho ceritain di komentar, kali aja bisa jadi ide menarik kalo aku ada perjalanan darat yang memakan waktu cukup lama :) 

50 komentar:

  1. seru yaa.. gw seneng deh jalan jauh2 gitu dan ngabisin waktu buat ngelamun sambil cari ide. Trakhir pas ke Sangatta, KalTim naik elf yg nyaman banget selama 8 jam, cuma dengerin musik, bikin catetan ide2, dan ngobrol..

    BalasHapus
  2. Aku pingin banget ke Tanjung Bira ini... Masih cari waktu yang sesuai, mudah-mudahan bisa segera ketemu dan berangkat ke sana :D

    BalasHapus
  3. Wah asik banget halan2nya liat pemandangan indah. Kalo aku perjalanan lama bisanya nyemil or tidur abis kalo baca or pegamg hp pusing 😆

    BalasHapus
  4. Seru kalo jalan2 ke pantai. Suka sama laut biru & pasir putihnya

    BalasHapus
  5. nah iya tuh, mungkin ga dua kali kalau pun dua kali mungkin bakal lama balik lagi kalau perjalanan jauh. Harus nyetok foto hihi..

    BalasHapus
  6. pengen banget ke Makassar wiskul dari iga konro, coto makassar ampe es pisang ijo. Dan, tentunya ke objek wisata. Nah, dua kali ke Makassar aku mah kerja dan kerja jadi belum sempet kemana-mana. Nah, si fort Roterdam dan Ranjung Bira ini pgn bgt gue kunjungin sama BuluKumba.

    Btw, thanks for the tips untuk ngisi waktu luangnya di perjalanan. Kalo aku mah suka bawa novel, kartu dan scrabble. Hahha Nerd bgt ya bawaannya.

    BalasHapus
  7. Kalo perjalanan darat lebih dari 5 jam ini tergantung kondisinya. Kalo nyaman bisa pules tidur. Kalo gak nyaman, biasanya main hp. foto2 pemandangan luar jendela. atau dengerin musik. oh ya, kalo lagi niat bawa buku, saya biasanya baca bukunya. duh, itu enak banget kalo bisa baca buku dan akhirnya ketiduran.

    BalasHapus
  8. wah 7 jam ya... kalo di perjalanan pasti tidur lagi tidur lagi

    BalasHapus
  9. Perjalanan yang lengkap selama 7 jam ya hahaha, aku kalau dijalan kadang tidur secukupnya aja habis sayang kalau melewatkan pemandangan pemandangan gitu mba ai

    BalasHapus
  10. haha namanya blogger ya mba, wajib ngumpulin stock foto banyak-banyak buat bahan postingan blog. Perjalanan 7 jam enaknya dengerin musik, menikmati pemandangan atau tidur deh kalo aku, soalnya kalo buka hp atau baca buku saat dalam kendaraan, kepala jadi pusing hehe.

    BalasHapus
  11. Hasil fotonya keren2 itu lho mbak, asli

    7 jam kalau sudah merasa berat diawal pasti bakal berasa lamaaaaa banget ya mbak? Ehehehe, kalau saya jalan sendiri di perjalanan paling cuma denger musik, main hp, kalau situasi mendukung baca buku, selebihnya tidur 😁

    BalasHapus
  12. Koq sampe 7 jam perjalanan? Perasaan Makassar - Bira cuman 4 jam deh.
    Apa karena banyak singgahnya ya?

    BalasHapus
  13. Kalau aku gak bisa banget berkegiatan yang berhubungan dengan smartphone kalau lagi perjalanan darat mbak. Bisa mabok sampe muntah deh, makanya suka mati gaya kalau perjalanan panjang kayak gitu dan pasti harus minum antimo biar bisa tidur nyenyak, haha

    BalasHapus
  14. Petualangan sekali perjalananannya mba Ai. 7 jam yang penuh faedah juga sih. Pengen euyy rasain ke Tanjung Bira.

    BalasHapus
  15. Aku kalau ngebus lama biasanya tidur. Sesekali buka hp tap gak nonton. Kadang agak gimana gitu kalau nonton lalu ditonton orang, hahaha. Blm pernah ke Tanjung Bira. Siapin hati kali ya karena susah sinyal

    BalasHapus
  16. ini nih "bali"-nya sulses. btw jauh juga yaa 200km dari kota makassar, butuh waktu jg utk kesana,, aku tertarik melihat pembuatan pinisinya.. akkk keren

    BalasHapus
  17. aku ga bisa nonton or matanya liatin layar hp di sepanjang jalan. suka pusing.
    waktu jalan-jalan ke bali dari mobil pp, di mobil ya aku tidur kalo ga ngemil. hp dipake buat dengerin streaming radio favorit :D

    BalasHapus
  18. Kalo aku udah pasti buat tidur mbak. Biarpun sebenarnya sayang banget waktunya bisa dipake buat rapelan nonton drakor, tapi perjalanan darat bikin kepalaku pusing kalo lama2 pegang smartphone, hwehe

    BalasHapus
  19. Jadi inget waktu suami tugas ke Bulukumba n tanjung bira. Gara2 sinyal, aku ya rungsing nungguin kabar di rumah, eh ternyata si dia mah lagi menikmati perjalanan dan gak masalah sama sekali dgn susah sinyal 😅

    BalasHapus
  20. Kalo perjalanan darat mata saya fokus ke jalanan Mbak. Takut nyasar. Wakakka

    BalasHapus
  21. Bikin stok foto sih teteup ya mbak. hihihi. Sama kayak yg di komen oleh yg lainnya, saya juga biasanya suka baca buku :3
    Atau tidur ._.

    BalasHapus
  22. Sekarang lagi ngurangin dengerin lagu mbak. Sekarang buat nambah hapalan jadinya kalo lama dengerin muratal beberapa surat biar sekalian nambah2 hapalan. Klo udah mulai jenuh paling tidur

    BalasHapus
  23. Klo punya hobi nulis kyk mba pastinya banyak hal yg bs dilakuin ya mba. Gak bakal deh melongo aja. Hehe. Selama sinyal oke gak bakal bete.

    BalasHapus
  24. perjalanan jauh ditemani musik favorit sih bakal gak kerasa yah. tahu2 nyampai. paling yg pegel sopirnya, wkwkwk. cuma gak tahu kenapa meski cum duduk dan tiduran, tetep pegel. mungkin karena posisi punggung gak bisa tegak lurus ma kaki yah, peredaran darahnya kurang lancar. mungkin...

    BalasHapus
  25. siapin kuota berapa GB Mbak Aie sampai bisa nontong, chatting, dsb selama 7 jam?
    kalau traveling di Sulawesi memang kudu santai menikmati perjalanan. Aku pernah dari Palu ke Luwuk yang sama-sama di Sulteng tapi ujung ke ujung, itu sampai 12 jam lebih baru sampai.

    BalasHapus
  26. Kapan aku ada waktu jalan2 sendiri gini...pengen si..tp anak gmn...pemandangannya bagus sangat

    BalasHapus
  27. 7 jam perjalanan jalan darat terbayarkan dengan indahnya pemandangan alam tanjung bira ya.. bikin envy aja nih ka Aie.. InshaAllah ya semoga aku bisa juga merasakan keindahan alam tanjung bira.. aamin

    BalasHapus
  28. Keren pantai, pinisi dan cantiiik modelnya..
    Kalau aku sekian jam di jalan apa ya...nonton film sampai dapat berpa judul gitu (ini pernah pas di pesawat belasan jam)
    Atau denger musik juga dan tiduuur pastinya :)

    BalasHapus
  29. Wah kalo perjuangan 7 jam di jalanan bisa bertemu view kece gini sih no problemo ya dek. Aku sih sering perjalanan darat 7 jam gitu, dan emang sih paling asik tuh stalking akun Instagram

    BalasHapus
  30. Smoga dimudahkan langkah ke Tanjung Bira Amin

    BalasHapus
  31. Lama banget gak pernah ke Tanjung Bira lagi. Kangen suasana sepanjang jalan dan suasana pantainya yang bikin rileks mood.

    BalasHapus
  32. Kita kapan dong ngumpul sambil bikin stok foto 😋. Kapan-kapan pengen juga deh bikin instastory kaya jelujuran gitu wkwwkkw

    BalasHapus
  33. Wah, bagus banget ya lautnya. Kelihatan bersih dan terawat. Tapi ngga kebayang panasnya itu gimana mba Ai hihihi. Bisa matengggggg deh.

    BalasHapus
  34. Tanjung bira bagus banget yaa.. Tapi ya ampun perjalanan jauh syekalii. Bener deh ini harus stok flim dan lagu banyak ya mba

    BalasHapus
  35. Hpaku juga pakai 2 provider nih :-D. AKu pilih langganan Netflix aja soalnay suka nonton, eh tapi suamiku langganan spotify jadi aku bisa pinjem juga hihihi.

    Allhamdulillah bisa mengunjungi kampung halaman buyutnya, ke Tanjung Bira deh ya.

    BalasHapus
  36. Jauhnyaaa...
    Dan panas gak siih, kak?

    Aku kalo perjalanan jauh biasanya nadalan dengerin musik sambil ngemil.
    Pernah sambil nonton malah pusing..apalagi sambil baca buku.

    Padahal duluuu...
    Jaman nak-kanak, kalau disambi baca, enak-enak aja..

    BalasHapus
  37. Ajak dong kak Ai main ke Bira? Kalau aku nih tipe yang pergi kemanapun kudu nyetok foto ootd dwong. Belum lagi untuk keperluan konten yakhaaaannnnn...

    BalasHapus
  38. Astaga bikin story sampai titik2 wkwkwkwk. Akutu kalau di jalan nggak bisa sambil ngetik2. Ntar nggak sadar tau2 melayang pusing. Aku lebih suka scroll akun gosip & twitwar.

    BalasHapus
  39. perjalanan darat apalagi pakai bus atau mobil, biasanya aku fokus lihatin kaca depan..salah satu cara biar nggak mabok

    BalasHapus
  40. Kalo aku sih hobi ngobrol sepanjang perjalanan. Soalnya kalau diem saja dan tidur, yang ada malah mual banget. Hahahaa...berisik emang gw orangnya :))

    BalasHapus
  41. Aku akuuuuu, 3 hari 2 malem di bus. Isinya cuma baca buku, denger musik, tidur. Begitu terus diulang. Sampe muak. Hahahah

    BalasHapus
  42. Aku kok jd merasa ikut perjalanan darat Mbak Ai ya hahahaha. Kebetulan ada keluarga di tanjung bira, ke sana lewat darat jadi ada gambaran nih. Makasih mbak Ai cerita perjalanannya

    BalasHapus
  43. Seru banget mba perjalannnya. Kalau aku biasanya nonton drakor mba, tapi powerbank harus full biar aman hehe.

    BalasHapus
  44. Duh sayangnya saya ga bisa ikutan ke Tanjung Bira nanti saat rombongan ke sana. Lagi ga enak badan dan diminta bedrest...

    BalasHapus
  45. Menanti ceritanya di Tanjung Bira yg udh ditempuh 200 kilometer ngapain mba di sana? Kereeenn energinya yaaa.

    BalasHapus
  46. aku biasanya bekel buku mba Ai jadi perjalanan panjang bisa habisin buku hahaha (dimakan kali ni buku :p)

    BalasHapus
  47. Kalau mpo selama lima jam perjalanan paling suka lihatin jalanan aja.

    Atau main game sama sepupu Mpo sambil ngadu ketangkasan.

    BalasHapus
  48. Daku belum pernah ke port Roterdam. Pengen banget

    BalasHapus
  49. Zaman pulang ke Aceh via darat, 4 hari 3 malam, ya kalau gak ngobrol, baca buku en ghibah hahahahaha

    Aku baru tau Aie ada darah Makassar.ya juga....

    BalasHapus
  50. wah lumayan lama juga ya perjalanan darat menuju Tanjung Bira tapi puas kan setelah sampe di lokasi?

    BalasHapus

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisanku ini, bahagia deh rasanya kalo kamu bisa berkomentar baik tanpa ngasih link apapun dan enggak SPAM. :)