Selasa, 19 Februari 2019

Part 5: Tanah Beru, Tanah Pembuat Perahu Pinisi di Bulukumba

Sekitar 20 menit lagi tiba di Tanjung Bira setelah perjalanan panjang berjam-jam, kami pun mampir ke suatu tempat yang dikenal dengan nama Tanah Beru, sebagai salah satu pusat pembuatan perahu Pinisi, perahu khas Bugis – Makassar.





Siapa yang tak kenal dengan perahu Pinisi? Perahu kebanggaan Indonesia yang sudah terkenal di seluruh dunia. Perahu ini udah ada sejak jaman nenek moyang orang Indonesia. Perahu ini juga yang ngebuktiin Indonesia dahulu adalah negara maritim yang besar dengan budaya pelaut dan pembuat kapal yang tangguh.

FYI, bokap pelaut lho, iya beliau hijrah dari Palopo ke Jakarta buat belajar di akademi pelayaran Indonesia. Bahkan gelarnya adalah Captain Zaenal Abidin Achmad. Set dah, keren amatan kan? Jadi ada cerita dikit nih tentang bokap. Saking seringnya berlayar dan jarang pulang, pernah suatu ketika kami, anak-anaknya, manggil dia dengan panggilan “Om” dong. Hahahha. Se-gak dikenal gitu si bokap sama anak-anaknya.




Tapi, di tahun 1994, bokap terakhir berlayar karena ada insiden yang mengharuskan beliau menetap di darat. Iya, bokap jatuh dan berpengaruh pada kondisi kesehatannya yang tidak lagi prima seperti sedia kala. Wah, kalo denger cerita bokap saat berlayar, tuh ngerasa, buset bokap gue “Popeye” nih. Alias pelaut yang kayak Popeye. Hahaha. Apalagi ada cerita pas berlayar dia sempet kesulitan buat makan makanan halal.


Bayangin aja minimal berlayar itu setahun, rutenya pun cukup wow. FYI lagi, bokap pengalaman bawa beberapa kapal. Mulai dari kapal penumpang, kapal barang, sampai kapal minyak dan batu bara. Nah, kalo bawa kapal barang tuh, katanya, susah banget buat makan makanan halal. Karena banyak yang makan makanan non-halal, termasuk alat makannya.




Bhaikk, kita balik lagi ke perahu Pinisi ya. Dari beberapa artikel dan berbekal ilmu sejarah di masa sekolah dulu. Awalnya tuh ya, perahu Pinisi pelaut Indonesia hanya ngandelin angin buat ngedorong laju perahu. Makanya, perahu Pinisi jaman dulu pakai layar di bagian depan dan belakang.

Perahu Pinisi ini umumnya memiliki dua tiang layar utama dan tujuh layar, yaitu tiga di ujung depan, dua di depan, dan dua di belakang. Perahu Pinisi biasanya digunakan buat pengangkutan barang antar pulau. Menariknya ini, dua tiang layar utama tersebut berdasarkan 2 kalimat syahadat dan tujuh buah layar merupakan jumlah dari surat Al-Fatihah. MasyaAllah, tabarakallah.




Konon awal pembuatan perahu Pinisi pertama dibuat di Desa Ara lalu dikembangkan di wilayah Tanah Beru Kecamatan Bontobahari. Ukuran perahu Pinisi bermacam-macam beb, biasanya bisa by request dari sang pembeli. Kebetulan banget pas berkunjung ke Tanah Beru, aku bertemu secara langsung sama 3 orang penduduk lokal yang sedang nyelesaiin orderan perahu di sana. Kepolah aku buat nanya-nanya. Mikirnya sih, ini bisa dijadiin bahan tulisan di blog beb.

Untuk perahu Pinisi ukuran 35 GT atau sekitar 20 x 1,5 meter proses pembuatannya butuh 50 kubik kayu. Nah, jenis kayu yang digunakan yaitu kayu besi untuk lunas, lambung kapal tinggi, linggi kapal dan penindis kapal. Sedangkan buat dek kapal dan kabin menggunakan kayu jati asli beb atau kayu maranti. Trus,  buat tulang kapal sendiri menggunakan kayu bitti atau kayu pude dan kayu jati.




Proses pembuatan satu unit perahu Pinisi bisa memakan waktu hingga 6 bulan beb, wow, aku kurang paham sih ini termasuk yang cepat atau lama atau standar dan ini tergantung ukuran kapan yang dipesan itu sendiri. Lalu, buat harga tentu disesuaiin sama model dan ukuran, buat ukuran 35 GT aja bisa ditaksir 1,5 miliar rupiah beb!

Peminat perahu Pinisi gak hanya dari Indonesia aja lho, beb! Malah ya salah satu kapal yang aku liat dan foto-foto ini pesanan dari konsumen luar negeri. Masya Allah, ternyata ya, di area yang menurut aku cukup jauh dengan perjalanan darat, tetap bisa menghasilkan sesuatu yang membanggakan Indonesia.






Sekedar informasi tambahan beb, negara-negara yang cukup sering melakukan pemesanan perahu Pinisi di tempat ini yaitu dari negara-negara Eropa dan Asia seperti Belanda, Swiss, Austria, Inggris, Jepang, Tiongkok, Filipina dan Malaysia. Alasan konsumen luar negeri ini cukup rutin pesan perahu Pinisi di Tanah Beru karena modelnya yang unik dan kualitas yang bagus tentunya. Bahkan nih ya, dalam setahun setidaknya terjual dua hingga lima unit perahu, lho.

Sejujurnya kami mampir di Tanah Beru ini cuman sebentaran aja beb, sekedar buat nambah-nambah wawasan dan informasi tentang Bulukumba yang ternyata salah satu kecamatannya sebagai pembuat perahu Pinisi ternama hingga ke mancanegara. Dari Tanah Beru ini udah keliatan indahnya tepi pantai di Bulukumba. Sambil nunggu yang lain, aku pun foto-foto sama teman di tepi pantai. Berhubung mendekati waktu senja, jadi harapannya hasil foto nanti siluet gitu beb. Meski badan ini tak bagus-bagus banget di siluetin sih. Hahahha!




Trus kapan sampe di Tanjung Biranya? Well beb, cerita di Tanjung Bira akan aku lanjut di part 6 ya. Masih mau nungguin kan cerita perjalanan si gadis Bugis pulang kampung ke Makassar?






57 komentar:

  1. Perahu pinisi ini memang sudah terkenal sampai ke seluruh dunia. Semoga gemerasi muda di tempat asalnya bisa terus melestarikan pembuatan perahu ini sebagai warisan dari nenek moyang yg luar biasa ini

    BalasHapus
  2. Wahh baru tau kalo Aie orang Makassar dan bokap itu pelaut.
    Baru tau juga perahu Pinishi itu perahu khas Bugis :)

    BalasHapus
  3. wahh jadi disini tempat pembuatan perahu pinisi yang tangguh itu ya mbak. keren

    BalasHapus
  4. Yuhuuu, ga sabar nunggu postingan jalan2 berikutnya mbaaa
    aku berasa lagi ikutan mbak Andiyani ngetrip niiih
    Kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus
  5. Kalau liat di darat itu kapal ternyata gede pisan nyak teh . Kok aku nggak liat kak Leonardo nyak. Hahaha

    BalasHapus
  6. Aku lospokus sama foto-foto yang terakhir. Bias mataharinya ailaf!
    Aku liat pinisi pas main ke Komodo. Ganteng banget sumpah, aku sampai peluk-peluk kayunya saking kerennya itu kapal.

    BalasHapus
  7. ini dia salahnsatu destinasi yg pengen banget aku kunjungin, Bulukumba. Dan, pengen kapal pinisiiii ... ah kak.aie kamu bikin ngiriiiii deeeeh

    BalasHapus
  8. ini dia salahnsatu destinasi yg pengen banget aku kunjungin, Bulukumba. Dan, pengen kapal pinisiiii ... ah kak.aie kamu bikin ngiriiiii deeeeh

    BalasHapus
  9. Perahu pinisi legendaris banget nih

    BalasHapus
  10. Ish keren bangeett seru ya kak kamu punya banyak cerita pastinya dr bapakndan bs jd bahan dongeng utk anak dr cerita pelayaran bapak

    BalasHapus
  11. Perahu legendari nih Pinisi. Ketangguhannya udah banyak yang mengakui

    BalasHapus
  12. Ah seru banget sih mbak AI, kebetulan adek iparku juga orang makassar jadi pengen main-main kesana deh lihat langsung pembuatan perahunya.

    BalasHapus
  13. Kok seru banget sih itu jalan-jalannya kak Aie, duh itu gayanya macam di kapal Titanic ya sih. Jadi tau juga ya pembuatan kapal Pinisi seperti apa, seru ini kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi kak Aie kapan ingin mengajakku ke Bulukumba? I need holidaaayyyy

      Hapus
  14. keren bangetttt Aieee... gw kok jadi spt berkelana ke masa lalu ya, pelajaran sejarah soal kapal pinisi, heheh

    BalasHapus
  15. Hebat ya prang jaman dulu bikin perahu gede begini. Keren. Jadi pengen tahu langsung cara pembuatannya.

    BalasHapus
  16. Filosofi pembuatan kapal pinisi ternyata dalem banget ya, mbak. Agamis banget. Masya Allah.
    Jadi nggak sekadar bikin kapal doang. Ada makna yang terkandung di dalamnya.

    BalasHapus
  17. liat mbak Aie jalan-jalan mulu kok saya jadi pengen liburan huhuhuuu :( udha lama nggak liburan

    BalasHapus
  18. Ku jadi ingin menyaksikan langsung membuat perahu nya deh, seru kayaknya.

    BalasHapus
  19. Wahh yg aku suka lihat perahu pinisi itu beneran handmade ya.. aku cuma liat perahu ini di Puncak wkt itu kalo gak salah..bener2 gedeeee..

    BalasHapus
  20. Ku jadi pengen naik perahu pinisi kayak apa ya di dalam nya.. btw anak teman ku juga ada yang manggil papa nya om karena pelaut heheehe

    BalasHapus
  21. wah baru tau kalo papanya mba ai pelaut. trus aku ngakak pas bagian papanya dipanggil 'om' saking jarang pulangnya yaa. lho kayak bang toyib hihi. anyway keren yaa perahu pinisi ini

    BalasHapus
  22. hahah sampe panggil om gara2 jrng pulang 😂😂 blum prnah kesana, bgus jg yah buat nambah2 ilmu ttg kapal

    BalasHapus
  23. Ini keren banget ya perahu Pinisi nya, apalagi kalau liat pembuatannya secara langsung makin kagum deh jadinya

    BalasHapus
  24. Baca ini jadi banyak tau hal hal baru, bahkan aku baru tau loh nama perahunya, btw terakhir bapaknya berlayar pas tahun lahir ku mbak hehe

    BalasHapus
  25. aku belum pernah naik kapal layar.. kapal layar yg beneran kayak gitu yah, klo kapal2an yg suka ada di wisata sih pernah XD

    BalasHapus
  26. Wah kayaknya seru banget nih sampa bakalan ada part 6, berarti kudu baca dari part 1 nya dong mba Ai :0

    Btw aku baru tau kalo Pinisi itu nama perahu, yang aku Pinisi itu semacam nama wahana bermain anak hiksss

    Makasih mba AI, jadi nanti ak nggak malu2 amat lagi udah tau kalo Pinisi itu adalah sebutan kapal lol

    BalasHapus
  27. Sering dengar tentang kapal pinisi, jadi disini pembuatannya. Luar biasa ya, bangga aku liatnya....

    BalasHapus
  28. Aq sering liat ini di tv. Pngn banget dateng ksna dan liat langsung tempat pembuatan perahu bersejarah ini.

    BalasHapus
  29. Hua keren, aku suka sejarah di balik itu. Tapi yg lebih keren, kakak yg udh biasa ditinggal papanya. Sampe setahun dooooong

    BalasHapus
  30. Wah luar biasa ya para istri pelaut. Tahan dtinggal suami, bahkan anak-anak pun manggil bapaknya "om." Menambah wawasan banget nih baca tulisan mba Ai tentang pinisi.

    BalasHapus
  31. Wah keren banget nih pembuat perahu segede gt, pemandanganya indah indah banget ya disana, 😍

    BalasHapus
  32. Aku seumur-umur belum pernah naik Perahu Pinisi jadi agak takjub gitu. Jadi pengen ngerasain live on board sekali-kali

    BalasHapus
  33. Selalu takjub sama para pembuat perahu.. itu turun temurun yaaaa.. bikinnya telaten dan penuh ketelitian

    BalasHapus
  34. Perahu pinisi buatan Indonesia emang mantap jaya, sampe dipesan manca negara gituuu, jadi harusnya orang Indonesia bangga akan ploduk2 dalam negeri, jangan malah malu kl ploduk negeri sendiri yaaa :D

    BalasHapus
  35. Jadi pengen nyanyi, "Nenek moyangku seorang pelaut." Negara kita memang dikelilingi lautan. Nenek moyang masyarakat Indonesia juga banyak yang menjadi nelayan. Gak heran kalau ada masyarakat kita yang mampu membuat perahu kayu dengan kualitas bagus banget

    BalasHapus
  36. Woah... lama juga ya membuat satu kapal sampai 6 bulanan. Tak kira 3 hari bisa selese. Hehe... pikiran orang awwam.

    BalasHapus
  37. Phinisi itu legend banget sih buat aku ya Ai. Hebat bokap seorang pelaut. Pelaut itu kan dituntut hidup sehat kuat jasmani rohani ya.

    Semoga phinisi ini bisa terus mengharumkan nama Indonesia.

    BalasHapus
  38. Perahu PINISI, pernah anak cucu beberapa tahun yl ke Replika Perahu Pinisi. Bagus dan mampu bikin anak2 ketagihan gak mau turun, di blok M plaza sih kapan ya?

    BalasHapus
  39. Selalu bangga sama hasil karya anak bangsa. Btw, selalunya orang jaman dulu bikin sesuatu ada maknanya ya mbak, seperti 2 tiang dan 7 layar. Jalan2nya selalu seru, bikin mupeng beeebbb 😂

    BalasHapus
  40. ternyata anak kapten yg malah dulu dipanggil, 'om' ya. wkwkwk. saya dulu pny mantan anak perkapalan, maju mundur nikah sama dia karena ntar anak saya panggil 'om' saking jarangnya pulang. ternyata beneran ada toh kisahnya

    BalasHapus
  41. Kapal pinisi memang selalu dikagumi oleh para pelaut mancanegara. Desainnya yang bagus dan bahan bakunya yang kokoh bikin pihak luar negeri selalu tertarik untuk memesannya. Indonesia memang menyimpan banyak potensi produksi yang menakjubkan.

    BalasHapus
  42. Walah, makai kayunya banyak banget ya, sampai 50 kubik untuk tipe 35 GT. Terus enggak makai kayu sembarangan juga ya, ada kayu jatinya.

    Saya jadi penen naik kapal lagi...

    BalasHapus
  43. Wah mbak Aie orang sanaa.. asyik banget pulkam. Jadi bokap popeye ya dulunya. Aku punya sahabat dulu pas sd, bapaknya popeye jg, terus pada diajak ikut ke lampung.. seruu
    Ternyata makanan halal saat berlayar susah jg ya

    BalasHapus
  44. Seandainya saya ada di sana, saya bakalan banyak melongo dan takjub lihat pembuatan perahu yang begitu besar.
    Dan saya jadi tahu, ternyata untuk membuat sebuah kapal, dibutuhkan berbagai macam jenis kayu. Kirain hanya semacam saja hihihi

    BalasHapus
  45. Kualitas kayu dan kemahiran pengrajin perahu yang bikin harganya fantastis. Dan saya pernah baca juga di salah satu majalah, kalo pemesanan perahu Phinisi ini antri nya panjaaaang

    BalasHapus
  46. Wah lumayan banyak tahu tentang kehidupan di laut dong mbak. Bwt gak mudah berarti ya membuat sebuah kapal dan biayanya juga lumayan.

    BalasHapus
  47. Waaa asikya jalan2 pakai perahu. Btw kalau aku suka ngeri2 gimana gt naik perahu apalagi di laut. Cemen emang nih.. huhu

    BalasHapus
  48. Perahu pinisi ini terkenal banget ya mba. Sering tuh dipake juga miniaturnya buat pameran-pameran. Keren sih. Gagah gitu bentuknya :)

    BalasHapus
  49. Jadi ingat waktu SD, belajar kapal, pasti Pinisi yang dijadikan contoh.
    Pinisi memang, legenda!
    Bahkan masih dipesan sampai sekarang ya, mba?
    Oleh manca negara pula...?



    BalasHapus
  50. Saya baru tahu Mbak kalau dua tiang layar utama perahu Pinisi berdasarkan 2 kalimat syahadat dan tujuh buah layar merupakan jumlah dari surat Al-Fatihah. Takjub..Masya Allah

    BalasHapus
  51. Pantesan pinisi kuat banget dan desainnya oke yaa.. dibuat handmade satu2 gitu. Aku belum pernah ke makasar, apalagi sampai bulukumba, semoga suatu saat bisa mampir :)

    BalasHapus
  52. Perahu Pinisi emang udah lama banget yah mbak. Alhamdulillah bisa tetap dilestarikan hingga sekarang. Semoga generasi selanjutnya dapat melestarikan pembuatan Perahu Pinisi nya
    Itu mungkin kalau ukurannya lebih besar dari 20m memakan waktu lebih dari 6 bulan yah mbak
    Aku kira tuh, paling cepet ya setahun kurang gitulah prosesnya hheee....
    Baru tahu juga kalau Ayahnya Mbak.e seorang Pelaut 😍😍😍

    BalasHapus
  53. Knp kalau denger Bulukumba aku ingetnya siapa tu penyanyi dangdut, Evi Masamba atau siapa gtu haha lupa.
    Wah luar biasa bikin pinisi sampai diekspor ke luar negeri gtu ya mbak :D
    6 bulan waktu pengerjaan, pastinya hasilnya bagus, mahakarya, sebanding sih harganya :D

    BalasHapus
  54. Perahu Pinisi sebagai perahau khas Indonesia ya.
    Hihihi sebutan Om buat papanya sendiri itu pernah terjadi di temen aku loh, karena jarangnya ketemu mungkin ya.
    Papanya suka makan bayam juga gak kaya popeye? :)

    BalasHapus
  55. Harganya termasuk mahal karena memang membutuhkan keahlian dan ketelitian tinggi untuk bisa menghasilkan perahu seperti ini :). Keren nih smog aaku ya bisa lihat langsung

    BalasHapus
  56. Baca ini jadi terharu dan makin bangga jadi warga negara Indonesia. Pelaut dan pembuat kapal tangguh.

    Selama ini taunya tanjung bira itu terkenal dengan keindahan pantainya aja, ternyata pusatnya pembuatan kapal pinissi juga

    BalasHapus

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisanku ini, bahagia deh rasanya kalo kamu bisa berkomentar baik tanpa ngasih link apapun dan enggak SPAM. :)