Jumat, 26 Juli 2019

Penting Gak Sih Anak Tahu Pekerjaan Orang Tuanya?

“Bun, Darell mau main lagi ke kantor Bunda lagi dong.”

Iya, aku cukup sering mengajak Darell main ke kantorku, dari sekedar jemput hingga nemenin Bundanya kerja. Awalnya sih karena gak sengaja, berhubung Neneknya berhalangan buat jagain Darell sepulang sekolah. Jadi mau gak mau aku ajak Darell ke kantor deh. Tentu setelah persetujuan dari HR, User, dan Team. 

Awalnya agak ragu ajak Darell ke kantorku, khawatir aja ganggu teman-teman yang lain. Selain itu, biasanya Darell kan suka teriak-teriak ya di rumah kalo main. Alhamdulillah kantorku memberikan keleluasan buat karyawannya yang punya anak dan membawa ke kantor. Ibaratnya nih, kantorku itu children friendly lah.

Nah, berawal dari seringnya aku membawa Darell ke kantor, timbullah banyak pertanyaan dari dia. Mulai dari, “Bunda kerjanya ngapain sih?”, “Bunda, kok buka laptop sampai pagi?”, “Bunda kok kerjanya sampai malam?”, “Bunda kok main hape terus”, dan lain sebagainya. 

Dari sini barulah aku perkenalkan pada Darell apa pekerjaanku sesungguhnya. Meski dengan bahasa sederhana supaya dia bisa mengerti. Dan ternyata, Darell sungguh bangga dengan pekerjaan Bundanya lho. Karena aku pernah gak sengaja dengar dia ngomong ke teman-temannya. Dia bilang gini, “Bundaku kerjaannya dong main hape terus, enak deh.” Hahahah yasudahlah ya. Dia mengertinya emang begitu. 


Dari beberapa artikel yang aku baca, faktanya mengenalkan profesi orang tua pada anak sedini mungkin adalah hal yang sangat penting. Kenapa? Alasannya karena anak-anak akan lebih memahami pekerjaan orang tua dan mengerti konsekuensi akibat pekerjaan itu. Salah satunya, akan berkurang waktu bersama anak-anak karena 12 jam dihabiskan di kantor. Selain itu, anak-anak akan bisa menghargai pekerjaan orang tuanya dan orang lain. Dengan begini, anak-anak akan memiliki orientasi profesi apa yang diinginkannya kelak mereka dewasa. 

Keuntungan lainnya, anak-anak tidak akan rewel atau mungkin merengek ketika orang tuanya berangkat kerja. Ya at least gak setiap harinya lah ya. Karena mereka udah paham betul mengapa orang tuanya harus bekerja. Terutama pada anak yang ibunya bekerja, seperti aku ini. Meski pernah dan nantinya akan timbul rasa baper, galau dan sebagainya, Darell ikhlas menerima kondisi aku untuk bekerja setiap hari. Toh di malam hari aku masih menyempatkan untuk makan bersama dengan Papihnya, sambil cerita-cerita kegiatannya seharian ngapain aja. 


Oia, satu hal yang aku rasakan setelah mengenalkan Darell dengan pekerjaanku dan mengajaknya main ke kantorku yaitu melatih keberanian, kemandirian, percaya diri, serta komunikasinya. Darell jadi lebih komunikatif, gak malu bertemu dan berbicara dengan orang dewasa, serta jadi lebih terbuka wawasannya. 

Duh aku jadi ingat nih, dalam rangka Hari Anak Nasional 2019, Sinar Mas membuat  video antara karyawan dan anaknya untuk menjelaskan apa sih pekerjaan orang tuanya. Tonton keseruan video tersebut di sini:


30 komentar:

  1. Penting mom anak tau pekerjaan orang tua kita.. Hehehe biar dia bisa paham.. Emaknya ngapain

    BalasHapus
  2. iya mba aku setuju. penting buat anak tahu pekerjaan orangtuanya ya. tinggal bagaimana sebagai orangtua menjelaskan ke anak dengan bahasa yang mudah dipahami sm anak tentang kerjaan orangtuanya

    BalasHapus
  3. Anakku pasti tahu kerjaan aku krn dr umur satu tahun udh ditinggal liputan jauh. Jdi inget film night at the museum, anaknya bangga bapaknya jaga museum sampe jd bahan persentasi di kelas.

    BalasHapus
  4. Bener juga sih mba.. kadang anak jd bisa lebih paham gimana pekerjan org tua yaa dr kecil ya..

    BalasHapus
  5. wah anakku sih tak bawa ngajar saat belum sekolah,

    BalasHapus
  6. Beruntung bgt kak kerja di perusahaan yang children friendly kaya gitu. Jadi, bisa kerja sambil jaga anak juga ya.

    BalasHapus
  7. penting dong, biar anak tahu bagaimana orang tua dari mana memenuhi kebutuhannya dan jadi contoh baik juga, kalau hidup itu harus berusaha

    BalasHapus
  8. Mau ah aku ikutan kegiatan ini. Seru juga menjelaskan pekerjaan anak dengan cara yang berbeda

    BalasHapus
  9. aku juga bakal bingung sih kalau jelasin pekerjaan aku ke anakku kelak wkwk.. eh nikah aja belum ding, masih harus memusingkan hal lain XD

    BalasHapus
  10. Penting banget kalau menurutku kak Aie, jadi inget sama Kelvin deh. Waktu di sekolah gurunya nanya sama dia “mas Kelvin pekerjaan bunda apa?” Dengan lantang dia bilang “moto-moto” hahahahaaa... Lalu ditanya kerjaan ayah apa? “Ayah kerjanya di Kokas”. Kebetulan memang lagi mengenalkan prefesi kepada anak-anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi kapan kita playdate dengan memberikan kuis kepada anak-anak tentang pekerjaan orang tua?

      Hapus
  11. Yap dg tahu profesi kita, anak jd gak marah atau kesal kenapa kok sering ditinggal kerja. Tapi asyik banget kalau kantor ramah anak yaaa... Hubungan ibu anak jd makin dekat

    BalasHapus
  12. Kerjaan bunda main hape terus sih hehehe. Paling tidak membuat dia paham apa yang kita kerjakan ya ceu.

    BalasHapus
  13. Menurutku penting supaya anak lbh menghargai kerja keras ortu dan juga kalau gede tu dia paham kondisi ekonomi ortunya. Plus bisa jg bikin anak jd punya cita2 kelak mau jd apa

    BalasHapus
  14. sama kak, aku juga sering bawa anakku ke kantor kalau lagi libur sekolah, biar dia tahu apa sih pekerjaan mamanya, dan ngapain aja di kantor LKami percaya bahwa kemajuan bangsa Indonesia sangat bergantung pada prestasi sumber daya manusia :) jadi kalau di tanya miss jawabannya? kerjaan mami ngitung uang yang banyak wkwkwkk

    BalasHapus
  15. Iya mba penting banget anak-anak tahu pekerjaan orgtua nya. Menurut aku selain mereka merasa tenang juga jadi tahu perjuangan orgtua nya seperti apa untuk menghidupi keluarga..

    BalasHapus
  16. Wah inj keren sih. Jadi tau apa yang harus aku lakuin besok kalo udah punya anak. Makasih infonya bunda. Semangat terus darrel n bunda.

    BalasHapus
  17. Penting bangetlah anak tahu kerjaan ibunya. Anakku nih, ditanya apa kerjaan mama, jawabnya tukang main laptop dan tukang main hape. :))))

    BalasHapus
  18. Aiman juga sering ikut ke tempat papa-nya kerja. Dia tahu kalau papanya kerja di tempat yang banyak buku dan mengetik artikel dan berita acara kantor papanya di komputer

    BalasHapus
  19. Pekerjaan Kita emang enak ya Mba. Main hape terus wkwk.. anakku juga sering bilang gitu. Mamah main hape terus.

    BalasHapus
  20. iya mbak penting banget ya buat memperkenalkan ke buah hati emaknya kerjanya dimana dan biar ngerti gitu dari kecil

    BalasHapus
  21. Penting banget nih, untuk memperkenalkan pekerjaan ortu ke anak-anak. Biar mereka belajar dan mau mengerti

    BalasHapus
  22. Wah senang sekali bisa membawa si kecil ke kantor dan mengenalkan pekerjaan kita. Semoga anaknya makin mengerti kalau cari duit itu susah banget wkwkwk

    BalasHapus
  23. dulu anak ku heran waktu aku freelance ditanya guru kerja dimana, bingung, akhirnya jawab di internet. Skrg sudah kerja "kantoran" lagi tp anak sudah mayan gede ga mau diajak2 hehe..

    BalasHapus
  24. Waktu kecil, saya seneng banget lho kalau diajak ma orang tua ke kantor. Selain tau kerjaan orang tua, juga rasanya bangga aja gitu. Berkesan ma saya sampai sekarang.

    Saya pun pernah berniat pengen ajak anak ke kantor. Tetapi, keburu resign sebelum menikah hehehe.

    Meskipun begitu, saya tetap mengenalkan aktivitas yang saya jalankan sekarang. Biar anak-anak paham dan gak terus mikir kalau ibunya sehari-hari cuma main internet aja.

    BalasHapus
  25. Penting sekali ya memperkenalkan profesi orang tua kepada anak. Jadi, anak tidak hanya skedar tau jika kerjaan orang tuanya "main laptop / hp" saja

    BalasHapus
  26. Penting banget si mengenalkan pekerjaan orang tua ke anak.Biar anak tau dan kalau ditanya gurunya mamah/papah kerja apa jadi udah punya jawaban sendiri heheh.

    BalasHapus
  27. Memang penting banget ya, mengenalkan pekerjaan pada anak. Jadi anak tau dan lebih menghargai apa yang dilakukan orang tuanya...

    BalasHapus
  28. Hahahahha, penting banget.
    Anakku kalau ditanya kerjaan ibunya apa, jawabnya "ngetik di komputer" :))

    BalasHapus
  29. Iih anak main ke kantor. Tapi boleh ya mba!! Bagus nih, jadinya anak2 g ngeluh kalau ortunya ga di rumah.

    BalasHapus

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisanku ini, bahagia deh rasanya kalo kamu bisa berkomentar baik tanpa ngasih link apapun dan enggak SPAM. :)