Rabu, 16 Oktober 2019

Anak Bisa Stres?

Iya beb, anak-anak bisa juga dilanda stress sama halnya dengan orang dewasa. Sebabnya beraneka ragam mulai dari masalah keluarga, kegiatan di sekolah yang padat merayap, tugas sekolah yang menumpuk, berantem sama teman, atau mungkin merasa minder dengan pergaulan yang ada.



Beberapa tanda anak stres dan depresi sudah aku share di insta story kemarin, atau cek highlights #1001CaraBicara ya beb. Nah, setelah orangtua mengetahui tanda-tanda stres dan depresi pada anak, di postingan ini aku mau share tips gimana sih cara bantu mengatasinya, tentu sesuai dengan pengalaman aku menghadapi #DarellAdhibrata yang sempet stres di awal masuk SD.

Ajakin anak ngobrol

Kalo ditanyain pasti dia gak akan mau ngaku, apalagi anak SD kan ya, mana dia ngerti dan paham arti dari kata stres. Jadi aku ajakin ngobrol aja sambil makan di luar, nonton film atau main. 

Jadi pendengar yang baik

Biasanya kan ya buibu kalo denger anaknya sedih atau disakiti sama orang lain bawaannya udah esmosi. Tahan bu, tahaaann…. Alhamdulillah banget sang anak mau curhat kan ya, daripada emosi mending jadi pendengar yang baik. Dengerin semua keluh kesah anak layaknya sahabat. Meski ya kadang aku juga kurang ngerti sama kalimat-kalimat yang keluar dari mulut Darell. Tapi ku tetap dengerin semua keluh kesah dia.


Pahami perasaannya

Setelah dengerin semua keluh kesah Darell, akutuh coba posisikan diri jadi dia, gimana dia ngerasain semua hal tersebut. Mungkin ada rasa kecewa, kesal yang dia rasain, nah aku kasih semangat deh, kalo yang namanya hidup gak selamanya indah dan bahagia terus. Kadang suka diuji, kasih pemahaman dengan Bahasa yang bisa dia ngertiin. Belajar buat banyak bersyukur.

Cari solusi bareng-bareng

Tanyain ke anak, setelah cerita dia maunya gimana, kita cari jalan tengah bareng yang emang bikin anak lebih nyaman. Kalo misal si anak sedih dan mau nangis, biarin aja dia nangis, kasih waktu buat dia luapin emosinya. Kalo pun mau marah karena gak terima, salurin ke hal lain kayak misalnya ajakin dia main di luar sambil makan dan jajan enak.

Sebagai orangtua, kita harus bisa jaga komunikasi sama anak. Karena komunikasi dua arah dengan anak sangatlah penting, supaya gak ada miskom nantinya. Selain itu, anak juga jadi lebih nyaman buat sharing apapun dengan orangtuanya tanpa asumsi yang gak jelas. Mau dapatkan informasi lengkap tentang hubungan anak dan orangtua, cek di @skata_id ya 😊

Selain itu, buat orangtua yang anaknya sudah masuk usia pra remaja dan remaja ataupun belum, bisa lho download e-book 1001 Cara Bicara di sini sebagai panduan komunikasi dua arah antara anak dan orangtua serta berbagi tips seputar pola asuh anak.  

46 komentar:

  1. save dulu ah mak, bermanfaat neh tulisannya

    BalasHapus
  2. Bener banget, mom. komunikasi dua arah dengan anak itu manfaatnya banyak banget.Jadi salah satu PR terberat ortu itu bisa menjadi sahabat anak buat curhat.

    BalasHapus
  3. Duhh, orang dewasa jika stress terkadang bisa bahaya jika terus di abaikan, apalagi anak-anak ya mba
    Memang sebagai orang tua jangan selalu minta didengar, tapi ada baiknya anak juga didengarkan apa keinginan nya
    Asal masih batas wajar

    BalasHapus
  4. komunikasi memang sangat penting kak, apalagi anak suka kepengen tahu tentang masalah yang ada disekitar kita, jadi harus ada komunikasi dua arah

    BalasHapus
  5. Yao harus mendengarkan keluh kesah anak itu penting banget. Anak juga jadi nyaman cerita ke kita

    BalasHapus
  6. MAlah anak generasi sekarang menurut saya cenderung lebih mudah stress. Kalau lihat pelajaran sekolahnya aja udah minta ampun. Belum lagi lainnya. Memang bagus banget kalau orang tua mau mengerti, merangkul, dna banyak berkomunikasi dengan anak

    BalasHapus
  7. Bener ya mba untuk mnjadi temen terutama harus banyak mndengar terlebih dulu sblkm brkata jangan,, nti Cari solusi bersama

    BalasHapus
  8. okedeh kalau begitu aku coba stalking ke akunnya @skata_id yaa.. ini bagus banget tema nya, komunikasi orangtua dengan anak. makasii tipsnya ya mbak, kalau anak stress itu kita sebagai orangtua harus bagaimana

    BalasHapus
  9. Maka dengan bercengkerama atau we time bisa meningkatkan komunikasi antara orangtua dan anak. Dengarkan ceritanya dan keluh kesannya ya

    BalasHapus
  10. Bener banget, kadang suka lupa deh memahami perasaan anak, padahal anak juga manusia punya perasaan, Thanks sharingnya mbak.,

    BalasHapus
  11. Betul banget mbaa aku selalu mwmbiasakan anak untuk saling bercerita jadi kita senagai orang tua tahu apa yg dijalani anak setiap harinya

    BalasHapus
  12. Jadi orang tua itu memang harus terus belajar, terutama menjadi pendengar. Soalnya kadang sebagain orang tua maunya didengerin hehehe... Cus ah ke skata.id :)

    BalasHapus
  13. Saluut niih...sama kak Ai.
    Tetep fokus sama pertumbuhan anak walau bekerja.
    Uwuwuwu~
    Darrel jadi nyaman banget ya...curhat ama Bunda.

    BalasHapus
  14. Mantap banget bundanya Darell :*
    Hal yang sulit ketika anak curhat itu memang ... menahan diri. Kalo di-bully (pengalaman pada anak saya), rasanya pengen banget nampol anak orang itu tapi untungnya masih berpikir waras sebagai orang dewasa. Harus ingat, akan ada anak yang mencontoh dan akan ada lebih banyak yang terluka dan lebih sakit lukanya kalau salah mengambil sikap.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, bisa untuk catatan ini ya Mba Nia, anak akan mencontoh sikap yang kita tunjukkan dalam keseharian. Masih sering kurang bisa kontrol emosi nih, duuuhh PR banget.

      Hapus
  15. Kalo masih kecil, anak relatif gampang diajak ngobrol dan cerita apaaaaa aja.
    Begitu masuk pre-teen dan remaja, Dhuaaarrrrr, dia jadi sosok yg bedaaaa bgt, dan remaja rentan stres sih ya
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  16. Sebagai manusia yg punya perasaan wajar juga ya klo anak bisa stres..

    Klo pemyebab stres anak yg paling dominan apa ya mbak?

    Biar bs antisipasi

    BalasHapus
  17. Bisa banget kok emang mbak. Yah, anak kan juga manusia yaa. Justru malah rentan stress karna mereka belum bisa mengungkapkan perasaannya dg baik. Bener banget harus sering diajak ngobrol salah satunya.

    BalasHapus
  18. wah ternyata anak-anak bisa stress juga ya. sebagai ibu baiknya kita memang tahu ya tanda-tanda anak stress

    BalasHapus
  19. Betul mbak, ternyata anak juga bisa stres. Dari cara-cara di atas yang sering saya lakukan itu ngajak ngbrol, dan mendengarkan apa yang mau dia cerita. Saya juga suka bertanya tentang harinya, apa yang ia rasakan. Semoga anak-anak kita terhidar dari stres, ya.

    BalasHapus
  20. Komunikasi dua arah ini kelihatannya sepele tapi ngelakoninya nggak segampang itu juga ya. Kadang sebagai orang tua, kita suka ga bs empati sama anak. jadi bikin komunikasi berjarak.

    BalasHapus
  21. Alhamdullillah, itulah yang aku lakukan dengan putriku Yasmin.
    Memahami perasaan dan mencari solusi bersama-sama, kala stress/masalah melanda

    BalasHapus
  22. Bener y mba mnjadi teman langkah awal menghargai anak agar terhindar stress awal aplg mnjadi pndengar terbaiknya

    BalasHapus
  23. Komunikasi dengan anak adalah koentji ya mba. Aku pun merasakan, semakin anak besar, semakin jarang mau diajak ngobrol seintens waktu masih kecil dulu. Maka harus meluangkan waktu untuk ngobrol lebih intens nih..

    BalasHapus
  24. Iya, anak emang bisa stress juga ya. Cuma gak bs bilang aja ke kita orgtuanya. Dan aku setuju sih, kita sbg orgtua kudu jd pendengar yg baik. Yeah wlpn terkadang kita suka capek, pinter2nya kita maintain fisik and emosi kita ya.

    BalasHapus
  25. Nah, ini yang pernah terjadi kemarin. Anak-anak bisa stress, apalagi pas patah hati. Aku jadi belajar dari masalah remaja kemarin ini.

    BalasHapus
  26. Anak juga manusia ya mbak, sama seperti orangtua yang terkadang juga sering stres, apalagi kalau kita sebagai orangtua menuntut banyak hal kepada anak

    BalasHapus
  27. Ini nih masih PR banget buat aku. Terkadang nggak paham kalau anak dalam kondisi stress. Tak pikir hanya lagi bad mood saja. Aku harus belajar jadi pendengar yang baik nih buat anak-anak.

    BalasHapus
  28. Anak-anak udah punya beban berat sekarang di sekolah kalau di rumah gak happy bis astress juga. Perlu banget orangtua melakukan pendekatan ya supaya anak gak mengalami stress

    BalasHapus
  29. Seringnya orangtua tuh udah buru-buru kasih nasihat ini itu padahal anak belum selesai bicara. Akhirnya anak jadi males bicara lagi. Nah ini PR banget buat aku yang sering sok tau banget saat bicara dengan anak-anakku huhuuu... maafkan ibu ya Nak :(

    BalasHapus
  30. Jadi inget keponakan aku nih mbak
    Kalau terjadi hal2 tertentu gitu, aku mesti ajak dia komunikasi langsung dan kasih penyelesaian jika butuh penyelesaian juga mbak. Dan saat diajak komunikasi gitu, ngobrol, setelahnya bisa lebih enjoy
    Ternyata bukan cuma org dewasa aja yg bisa stress bahkan anak juga ya mbak

    BalasHapus
  31. Iya anakku juga seeing bilang Stess Chila Bund. Kenapa Nak? PRnya banyak, huhuhu... Lalu dia nangis. Kasihan banget lihatnya. Tapi pelan-pelan saya ajak ngobrol dan mencari solusi. Alhamdulillah PRnya selesai semua.

    BalasHapus
  32. Aku selalu berusaha untuk mengajak anak ngobrol dari hati ke hati mba. Menuruku memang ada seseuatu yang mungkin membuat dia kepikiran termasuk mata pelajaran. Jadinya ya harus diselesaikan bareng

    BalasHapus
  33. Kecil ku dulu aku pernah ngalamin juga kak, kerasa sih makin naik kelas, makin banyak tuntutan misal tambahan mata pelajaran dan les.

    BalasHapus
  34. Noted banget nih, harus kupelajari sedini mungkin jangan sampai nanti aku telat sadar atau bahkan gak peka sama sekali saat Anak memerlukan teman bicara secara serius yang mau denger dan syukur-syukur bisa kasih solusi. Kesehatan Psikis memang sangat krusial terutama di masa pertumbahannya ya.

    BalasHapus
  35. Alhamdulillah, sama dengan perlakuan aku ke Naeema nih. Apalagi si kaka itu kan punya perasaan yang halus banget. Aku selalu nguatin dia, dan ngga mau intervensi banget di setiap masalah yang dihadapi.

    BalasHapus
  36. Bermanfaat banget beb informasinya, aku emang belum punya anak sih sekarang, tapi ini bisa jadi bahan pembelajaran aku saat udah punya anak nanti. Thanks for sharing :)

    BalasHapus
  37. nah iya ajakin bicara dan sharing ya mba jadi komunikasi memang penting dan sebagai ortu harus aware juga, aku aja ga lantas ceramahi anak sulung yang cerita kalau dia suka kakak kelsnya sampe ketawa ga berhenti2 pas cerita rasanya pasti sedih kalau aku responnya malah marah ntar malah ga cerita hahaha

    BalasHapus
  38. apalagi sekarang detil mata pelajarannya kompleks banget dari sekolah, sebagai orang tua kudu pintar2 bagi waktu untuk bisa selalu sharing komunikasi 2 arah

    BalasHapus
  39. Bener bangeet.. anak - anak itu punya tingkat stress tersendiri ya.. musti rajin diajakin ngomong

    BalasHapus
  40. Bisa bangeet.. sebagai ortu memang kita kudu lebih sadar dan hadir dalam menemani dan memberi atensi ya mbak.

    BalasHapus
  41. Anakku udah bisa protes dan jawab kalau diomelin, katanya Bunda gak dengerin aku hahaha. Emang komunikasi penting plus jg gak membebani anak dengan target yg terlalu tinggi supaya anaknya gak setres ya mbak.

    BalasHapus
  42. Ternyata anak juga bisa stress ya. Jadi ortu juga kudu perhatian soal ini nih, karena bahaya juga kalau anak stress. Orang tua aja klu stress rawan apalagi yang masih anak kecil so thanks share tipsnya Mbak.

    BalasHapus
  43. Sebagai orangtua emang kudu extra sabar Dan mendengarkan si kecil maunya apa

    BalasHapus
  44. Makasih mak tips2nya...anak sy masuk masa remaja penting banget nih lebih sering ngobrol

    BalasHapus
  45. Dengan mendegarkan ceritanya, ibunya jadi lebih memahami perasaan anak, mudah2an sampe gede yaa kak komunikasi sama anaknya tetap terjaga

    BalasHapus

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisanku ini, bahagia deh rasanya kalo kamu bisa berkomentar baik tanpa ngasih link apapun dan enggak SPAM. :)