Kamis, 26 November 2020

Persiapan Trekking ke Curug Ciburial, Curug Kembar, & Curug Hordeng

What? Gak bisa dipercaya sih kok ya aku akhirnya trekking ke bukit dan mengunjungi curug lagi beb. Wow... 1st Trekking in 2020 with founder & volunteer Indonesian Hijab Bloggr (IHB) ✨

Trekking di Sentul

And yes, pilihan tepat ketika Ola ngajakin bikin #ihbouting Trekking ke Curug di Bogor, tentu ini jadi pengalaman super seru 8 emak-emak kaum rebahan yang biasa urus anak & suami, trekking dengan medan yang terjal berliku, mendaki, berkelok, turunan licin, bermodalkan niat & tekad yang bulat (kayak badan gue 🙊)

Tanpa pikir panjang, aku bilang, "Okay I'm in!" hahahha abis itu mulai panik duh udah lama banget gak melakukan kegiatan outdoor yang cukup menantang dan merasakan indahnya alam 💕 Jadi aku ngikutin trekking ini hanya dengan MODAL NEKAT & TEKAD YANG BULAT 🔥

Btw, kalo aku bilang dulu pernah jadi remaja pecinta alam pada percaya gak? 🙈😆

Trekking di Sentul
Photo Credit: Desy Yusnita

Ini bukan halu apalagi hoax, pas SMA aku tuh ikutan ekskul pecinta alam. Alasannya karena ikut-ikutan temen aja (emang anaknya gak punya pendirian apa kata temen diikutin 😅) padahal bukan aku banget sih, aseli. Biasa ekskul basket, nari, dance, sama paduan suara eh banting setir jadi pecinta alam. Masa-masa SMA emang gitu kali ya, teman adalah segalanya 😁

Selama gabung jadi anggota pecinta alam tentu hamba digembleng abis-abisan, latihan fisik seminggu bisa dua kali, belajar ilmu survival di hutan/gunung, latian manjat dinding, ape lagi yak, banyak dah yang berbau kegiatan alam. Sampe dilantik eike jadi anggota loh, eh pengurus juga deng 💪🏻

Trus lulus SMA udahlah ya, punya dunia baru dan balik ke habitat awal. Gak ada tuh latihan fisik dan lain sebagainya. Ampe nikah, dan bentukan kayak sekarang udah jarang beut yang namanya ke hutan, camping dll.

Trekking di Sentul
Photo Credit: dari Guide What Travel Trekking Club

Alhamdulillah, pencapaian trekking + sedikit hiking bareng IHB bisa terealisasi hanya dengan bermodalkan nekad + tekad bulat kayak badan aku inih 🤣 jompo? Wah bukan lagi, paha, betis, bokong, pergelangan kaki rasanya panas, pedes, dan pegel-pegel. Tapi, terbayar dengan bisa nyium harumnya udara segar, daun dll. Ngeliat hamparan langit yang biru bersih, pepohonan yang hijau seger menyatu menjadi pemandangan yang maasyaallah luarbiasa menyentuh & takjub akan kebesaran Allah. 🥰

Kebetulan suamik mantan anak pecinta alam juga kan ye, cuman dia masih lebih oke lah dari gue dan ngajakin buat trekking di Bandung. Insyaallah, semoga Allah ijinkan dan diberi kesehatan selalu biar bisa cuss ajakin Darell sekalian 💕

Jadi persiapannya apa aja sih buat trekking ke Sentul buat pemula? Well aku rangkumin ya beb, semoga sih bermanfaat, so let's we start shall we...

1. Persiapan Mental
Ini penting banget, apalagi saat ini masa pandemi dimana kebanyakan waktu kita habis di dalam rumah bersama keluarga, terutama suami dan anak-anak. Kayak aku ini yang selama pandemi lebih sering ketemu keluarga, komunikasi kebanyakan sama keluarga juga jadi rasanya agak gimana ya kalo menghabiskan waktu sama selain keluarga meski udah kenal ya, hanya pasti mentalnya akan sedikit low. 

Trekking di Sentul

Khawatir aja jadi mikir yang aneh, atau merasa aneh, atau khawatir khawatir berpikiran orang yang kita temui bakal mikir aneh tentang aku. 

2. Gunakan Pakaian yang Nyaman
Nah ini yang penting, apalagi kalo kamu berhijab kayak aku dimana berpakaian buat olahraga or trekking sangat menjadi concern. Biasanya pakai baju seadanya yang ada di rumah dan memang belum beli pakaian olahraga yang khusus untuk hijab syari'. Alhasil last minute aku beli di salah satu ecommerce rok celana yang aku kira bahannya ringan. Meski nyaman ternyata bahannya sangat berat, apalagi kalo kena air. 

So, ladies it's better untuk menggunakan pakaian yang gak hanya nyaman tapi juga ketika kamu nyebur ke air di curug gak jadi berat tapi juga tetap syari'. Banyak loh pakaian olahraga syari' yang bagus kualitasnya dan tetap syari'.

Trekking di Sentul
Photo Credit: Suci Utami

3. Sepatu & Kaos Kaki yang Tepat
Tentu kalo mau trekking harus menggunakan sepatu dan kaos kaki yang nyaman tapi harus juga yang tepat untuk kegiatan outdoor ya beb. Bisa menggunakan sepatu running ataupun spesial buat hiking & trekking. Alasannya biar pijakannya pas dan gak licin. 

4. Pilih Ransel yang Gak Terlalu Besar
Ini juga gak kalah penting, apalagi buat yang gak bawa mobil yang ke lokasi trekking. Sebaiknya pilih ransel yang pas buat membawa perlengkapan trekking 1 hari seperti baju ganti, camilan yang mengenyangkan, botol minum, obat-obatan, sabun pembersih, dan plastik buat simpan baju kotor abis nyemplung di dalam curug. 

5. Latihan Fisik
Maasyaallah, ini sangat penting buat menjaga fisik agar tetap prima, nafas kuat dan gak jompo-jompo banget. Nah, salahnya nih aku gak melakukan latihan fisik yang layak, jadi cuma naik turun tangga, bebenah rumah, dan urus kerjaan rumah tangga aja. Harusnya aku tuh jalan kaki, sepedaan, atau olahraga ringan seperti senam online. 

6. Tongkat Penopang atau Trekking Pole
Alhamdulillah pihak travel yang dipilih oleh IHB sudah memfasilitasi trekking pole yang layak dan kualitasnya baik. Jadi, kalo kamu mau trekking secara group bisa pilih travel yang digunakan oleh IHB, namanya What Travel Trekking Club. Mereka tidak hanya memberikan fasilitas trekking pole tapi juga ada new normal starter kit seperti masker, sanitizer & obat-obatan. 

Trekking di Sentul
Photo Credit: Ola Aswandi

What Travel Trekking Club juga memberikan guide yang sangat kompeten dan berpengalaman, lebih dari itu mereka sangat menguasai medan trekking yang dipilih. 

Kalo kamu udah menikah ada baiknya minta ijin sama suamik ya, ini penting banget lho biar selama perjalanan trekking lancar dan dilindungi oleh Allah SWT. 

Abis blog ini kayaknya aku akan tulis cerita tentang pengalaman pertama kali Trekking di tahun 2020 bersama IHB. 

13 komentar:

  1. wah jadi kangen kayak gini lagi, terakhir jaman kuliah

    BalasHapus
  2. Mas ariev waktu itu udah ngajakin aku dan alumni trip Korea utara buat trekking barang whatravel trekking, tapi banyak yg msh raguuuu hahahaha. Padahl aku pengen sih mba. Seru kayaknya, apalagi kalo liat Ig story mas ariev kalo LG bawa rombongan trekking :p. Keren sih, aku mau ajak suami ntr. Tapi sepertinya yg rute beginner dulu mba wkwkwkwkwk

    BalasHapus
  3. Keren ka. Semoga lain waktu aku bisa gabung juga ikutan kegiatan bareng Ihb. Yang sepedaan juga blm bisa ikutan ih. Seru ka eeruuuuuu

    BalasHapus
  4. Mantul sih ini ibu-ibu tangguh bisa menyempatkan trekking di tengah kesibukan. Tapi teh worth it banget capek trekking disuguhi pemandangan yang indah. Subhanallah..

    BalasHapus
  5. Dulu pernah ke curug pelangi, karena jalurnya sudah dibuat jadi tangga pas turun asyik-asyik aja, pas pulang baru ngos-ngosan. Kangen ke curug jadinya

    BalasHapus
  6. mba Aie, i feel you, ini juga aku sempet pucat pasi tuh kak Gina sama kak Elly saksi matanya haaha krn ga prepare latihan fisik dulu sih sebelum trekking jadi lumayan ngos-ngosan hahahha

    BalasHapus
  7. Keren sekali mamak-mamak ini. Bisa treking ke curug dan dapet pemandangan yang subhanallah indahnya.

    Hadiah banget ya kak, setelah beberapa bulan di rumah aja. Akhirnya bisa menghirup "udara bebas" lagi

    BalasHapus
  8. Ngidam Trekking pole nyaaaa. KArena di MAlang ini banyak trekking yang udah jadi incaran kami. Ehhh tapi kapan hai trekking pakai batang kayu yang ada di pinggiran jalan sih. wkwkwk

    BalasHapus
  9. Keren sekali mamak-mamak ini. Bisa treking ke curug dan dapet pemandangan yang subhanallah indahnya.

    Hadiah banget ya kak, setelah beberapa bulan di rumah aja. Akhirnya bisa menghirup "udara bebas" lagi

    BalasHapus
  10. masyaa Allah seger bgt sih ya kalo maen ke alam gini apalagi rame2, tapi agak was2 ya kalo musim ujan harus pinter2 prediksi jdnya biar siap siaga hehe

    BalasHapus
  11. ya ampun kakk seru banget, inget jaman kecil ku, kampung ku di kaki gunung ciremai, sama kaya gini viewnya, ada curug juga.

    BalasHapus
  12. Wah seru banget mbak. Sejujurnya belum pernah nih treking hehehe. Anaknya suka mageran dan males jalan jauh. Wkwkw. Tapi boleh dicoba lah yaaa kapan kapan.

    BalasHapus
  13. Tempatnya bagus ya ,jadi pengin ke tempat curug biar fresh gtu hehe

    BalasHapus

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisanku ini, bahagia deh rasanya kalo kamu bisa berkomentar baik tanpa ngasih link apapun dan enggak SPAM. :)