Kamis, 07 Januari 2021

Trekking ke Curug Ciburial, Curug Kembar, & Curug Hordeng Saat Pandemi

Mana pernah terpikirkan bisa melakukan trekking di saat pandemi pulak, well it happen beb. Alhamdulillah ada kesempatan yang diberikan oleh Komunitas IHB (Indonesian Hijab Blogger) untuk trekking ke area Sentul dan langsung mengunjungi 3 curug sekaligus. Yes baby, inilah cerita trekking ke Curug Ciburial, Curug Kembar, & Curug Hordeng saat pandemi bulan November kemarin. Shall we start now... 

Trekking Sentul

Menuju Meeting Point - Sirkuit Sentul

Sebelumnya aku tulis cerita tentang persiapan trekking ke Curug Ciburial, Curug Kembar, & Curug Hordeng saat pandemi. Kamu bisa baca di sini ya beb:  Persiapan Trekking ke Curug di Sentul 

Trekking bersama IHB ini meeting point-nya di Sirkuit Sentul jam 6 pagi, rada ngaret sedikit sih. Harap maklum ini eyang ikutan trekking emak-emak semua, telat dikit mah gapapa ya. Kan kudu ijin sama suami dan anak-anak di rumah. 

Aku berangkat dari rumah jam 5.15 WIB dianterin suami ke meeting point, sempet mampir isi bensin + isi flazz dulu baru cuss deh. Trus ternyata tol jatikarya udah dibuka jadi aksesnya lebih mudah dan lebih cepat ke meeting point. 

Sambil nunggu teman-teman yang lain, aku nunggu di mobil buat ngumpulin mental ketemu sama manusia lain selain keluarga. Selama pandemi, aku memang lebih banyak bertatap muka dengan keluarga di rumah. Kalo ketemu orang lain suka gimana gitu.

Setelah pamit dan minta doa biar selamat melakukan trekking ke suami, baru deh aku bertemu teman-teman yang lain. Eh ternyata angkot yang anter kami ke titik awal trekking sudah standby dari tadi, setelah kumpul semua kami pun pecah kongsi jadi 2 angkot dan siap berangkat.

Trekking Sentul

Perjalanan Menuju Curug Ciburial

Butuh sekitar hampir 1 jam perjalanan dari meeting poin ke titik awal trekking, kami pun tiba dan siap untuk trekking. Eits, sebelumnya briefing dulu dari tim What Travel Trekking Club, pemberian fasilitas seperti trekking pole dan new normal kit. 

Perjalanan yang ditempuh cukup menantang nih beb, beneran mendaki gunung lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudera dah ah ini judulnya. Dan gak cuma bermodalkan nekad hahaha gak ada tuh latihan fisik, alhamdulillah pulang dalam keadaan sehat. 

Rute yang dilalui terjal beb, hahahha dengan membawa bobot tubuh sekarang ini wah bener-bener deh effortnya luarbiasa. Tapi aku bangga sama diri sendiri yang mampu melewati batasan-batasan diri untuk terus jalan melalui rute menuju Curug Ciburial di pemberhentian pertama.

Trekking Sentul

Trekking Sentul

Trekking Sentul

Trekking Sentul

 

Saat mendengar bunyi aliran air dan makin terlihat penampakan Curug Ciburial rasanya wow mantap pisan deh pokoknya. Bawaannya pengen langsung nyebur di derasnya air terjun Curug Ciburial dan airnya bersih, biru kehijauan plus dingin beb. 

Kebetulan aku memang bisa berenang lah ya dikit-dikit, jadi mau langsung nyelem aja berenang di beningnyaair yang ada di kolam Curug Ciburial ini. Hanya ada sedikit kejadian yang bikin aku shock dan cukup beruntung karena masih diberikan kesempatan oleh Allah hidup lagi. Wah ceritanya sangat menguras emosi deh pokoknya. 

Next Stop Curug Kembar

Puas bermain air, makan indomie rebus dan berenang plus foto-foto tentunya, kami pun melanjutkan perjalanan ke Curug Kembar yang jaraknya cukup dekat dari Curug Ciburial. Hanya memang medan yang ditempuh menanjak dan curam ya bund. Hahahah!

Ternyata beda banget ya antara Curug Ciburial dan Curug Kembar, karena ternyata lebih ramai di Curug Kembar ini. Jadinya kami harus menunggu sampai pengunjung sebelumnya selesai dan mau berbesar hati melipir dulu buat kami pepotoan dan merasakan keindahan Curug Kembar. 


Trekking Sentul

Trekking Sentul
iye dah ah.. mirip si buta dari goa hantu

Trekking Sentul
iya iya, eika udah kayak si buta dari goa hantu kan ye hahahah

Trekking Sentul

Setelah puas pepotoan, kami pun lanjut ke curug selanjutnya yaituuu...

Final Destination - Curug Hordeng

Sempat kepo sih kenapa ya namanya Curug Hordeng, oh ternyata penampakan curugnya memang mirip hordeng gitu bund. Pemandangan dan kebersihan airnya gak kalah deh sama curug-curug sebelumnya. Di sana ada yang berenang lagi, mencoba lompat dan tentu bikin konten dong. 

Lumayan lama kami di sana, sebenernya sih yang bikin lama karena aku dan beberapa teman lainnya seperti Ola, Desy, dan Elly yang betah foto sana sini buat keperluan konten semata. Setelah puas pepotoan dan bikin video, kami pun ganti baju karena khawatir akan turun hujan. 

Selesai ganti baju dan istirahat sebentar, perjalanan pulang ke titik kumpul trekking awal pun dimulai. Rute yang dilalui gak jauh berbeda sih sama rute awal, hanya ini lebih sedikit penanjakannya dan melewati hutan-hutan gitu. 

Trekking Sentul
bund bund... girang banget bund

Trekking Sentul

Trekking Sentul
monmaap sama background yang kami tak kuasa untuk menghindari hehehhe

Belanja Tanaman Sepanjang Rute Pulang 

Memang dasar emak-emak yang lagi kegilaan sama namanya tanaman, plus ada Talitha yang hafal semua tanaman bahkan nama aslinya pun tau beserta detail-detail lainnya, lho. Daebak lah Talitha ini! 

Sepanjang rute pulang, teman-teman pada 'belanja tanaman' buat dibawa pulang beb. Beuh udah macam di supermarket aja, liat yang diincar cuss metik bawa pulang. Kami numpang-numpang juga sih dan nanya ke trekking guide-nya dan ternyata gapapa juga. Yaudah, ada yang borong tanaman, ada yang bawa yang dibutuhin aja, berasa lagi study tour sama anak IPB akutuh. 

Oia, total perjalanan pulang pergi dari titik awal trekking PP kurang lebih 5-6 jam, lumayanlah beb bikin ini betis, paha pada tegang dan biru. Again, ini suatu pencapaian luarbiasa buat diri sendiri sebagai tim mager rebahan di rumah ketimbang olahraga bisa melalu perjalanan trekking dengan rute wow mantap! 

Trekking Sentul

Trekking Sentul

Trekking Sentul


Kesimpulan

Banyak hal yang aku rasakan selama melakukan trekking bersama teman-teman dari IHB, kami semua berasa saudara sekandung yang saling peduli satu sama lain, saling mengingatkan, saling membantu, wah ukhuwah islamiyah-nya berasa deh bund. Terharu banget, karena udah lama gak ngerasain hal ini. Bahkan aku ngerasa kayak lebih dekat aja sama mereka hehehe, kalo sayang? Udah sayang belum ya?? ;p

Well, inilah cerita trekking ke Curug Ciburial, Curug Kembar, & Curug Hordeng bersama teman-teman IHB di masa pandemi ini. Kalo kamu udah pernah trekking jugakah? Ceritain yuk di kolom komentar :)

36 komentar:

  1. kebayang serunya main air sama temen2 kak <3 aku kangen kayak gitu huhuhuu udah nyaris setahun nggak bersosialisasi nih

    BalasHapus
  2. seru banget ini acara trekkingnya, setelah berbulan-bulan terkurung di rumah ya bund akhirnya bisa menikmati alam juga nih

    BalasHapus
  3. hua seru banget mba Ai udah bisa jalan-jalan euy, aku masih worry mau keluar rumah, masih betah stay at home aja deh, bagus tempatnya mau ke sana ah tar kalau udah aman

    BalasHapus
  4. Duh liat foto diair terjunnya seru dan seger banget gitu ya, jadi pengen main kesitu juga.

    BalasHapus
  5. seru banget mbak main ke curug. aku penasaran di sana ada tempat ganti bajunya gak?

    BalasHapus
  6. Seruuu banget Mb Aiii bisa trekking bareng komunitas dan temen2 yg kece, pluss bisa sekalian mengunjungi curug ya. Foto2 dan santuy dong pasti, meski lelah tapi puas main air ya mba hehe

    BalasHapus
  7. di kalangan orang2 jakarta kayanya ngetren banget yaa main ke curug pas pandemi. cari seger2 yah biar gak suntuk di rumah terus hihi

    BalasHapus
  8. Yg curug hordeng itu namanya unik bgt haha ternyta krn emg mirip hordeng curug nya

    BalasHapus
  9. Aku pengen banget deh ikutan yang bareng IHB besok tanggal 25 itu tapi belum dapat ijin dari pak suami kalau untuk trekking. Semoga nanti bisa kesini entah sama siapa, hehehee

    BalasHapus
  10. Ini yang bagian foto siapa kak Aie?
    Hihii...seru banget pasti trekking ke alam bersama sahabat tersayang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Main air begini...berasa jadi bidadari, kak Aie.
      Hihii...ati-ati sama bajunya yaa...jangan sampai hanyut.

      Hapus
  11. Aaakkk, akuuu lihat poto curug-nya aja udah berasa segerrr bangeett
    apalagi kak Aie yang langsung on the spot.
    Pastinya cihuuyyy bangett :D
    Moga2 bulan depan aku ada kesempatan buat trip tipis2 giniiii

    BalasHapus
  12. Duh, kalo lagi trekking denger suara gerujugan air, tandanya sudah dekaaat ya Aie, langsung nyebur .
    Bikin happy, menyatu dengan suasana alam apalagi bareng sahabat2 yaa.

    Aku baru minggu lalu trekking ke hutan pinus di The LOdge Maribaya. Seruu, yuk ke Bandung pankapan trekkingnya.

    BalasHapus
  13. Aku suka banget aktovitas alam kaya gini, ih mau ikutan atuh hihihi. Seru ya trekingnya ke curug bisa main air pula

    BalasHapus
  14. Ngakak yg soal background mba. Padahal kalo ga disebut juga ga kenotis mba 🤭

    BalasHapus
  15. Ya ampun tetep ya kacamata item nggak ketinggalan hahaha
    gemes deh mba, jadi pengen ikutan nyemplung diriku di situ.

    BalasHapus
  16. Asik banget nih trekkingnya. Seger dong ya sempet berendam di air terjun. Kadang pikiran dan fisik juga perlu refreshing lah ke alam terbuka.

    BalasHapus
  17. Ayayayayyaayyyy seruuuuu!

    Senangnya lihat kalian cantik cantik gini,naik gunung tapi kok yoo tetep trendy loh yaaa gemoy!

    BalasHapus
  18. Puas banget trekking nya, aku juga oktober lalu ditengah pandemi jalan ke curug gini lumayan ngilangin rasa jenuh di rumah aja dan jadi lebih fresh melihat alam terbuka

    BalasHapus
  19. Asik banget mba jalan2 gini. Sejenak keluar melepas lelah ya mba spy gak jenuh jg n jiwa jd happy. Nanti klo bs kluar rmh pengen deh kesini

    BalasHapus
  20. ya Allah asyik banget ini
    seger main air di curug
    pasti hepi dan refresh banget ya mbk jalan jalan ke curug
    di daerah rumahku curug paling banyak di daerah coban , malang

    BalasHapus
  21. Di sana ganti bajunya di mana, Mbak? Ada toilet umum, ya? Sejak pandemi saya belum trekking lagi. Desember lalu sempat kepengen. Tetapi, batal karena bawa keluarga yang sikonnya gak memungkinkan

    BalasHapus
  22. Tau ngga sih, aku pun mau bikin postingan soal trekking ini udah lama ada di draft belum selesai-selesai hahaha.

    BalasHapus
  23. Pastinya seru sekali bisa main ke alam bareng temen-temen. Badan lelah selama trekking pastinya langsung lenyap setelah lihat pemandangan yang indah dan menyegarkan, ya, Mbak. Penting banget tuh ambil foto sebanyak-banyaknya, demi konten kaan...hihihi

    BalasHapus
  24. Seru banget mbak jalan2nya, dari curug lanhut trekking. Sehat dan menyegarkan badan plus refreshing yaa..

    BalasHapus
  25. Duh, Mba Ai.. saya jadi kangen main ke curug liat postingan mba ai. Apalagi sama temen2 gitu yaaa.. l3pas penat rasanya.

    BalasHapus
  26. Alhamdulillah ya bisa menikmati trecking bersama teman-teman. Akupun masih agak deg degan gimana ya, saat harus bertemu degnan orang lain. Bertemu keluarga besarku juga belum Mbak, hiks. Semangat.

    Sudah lama banget aku gak terjun ke jalan trecking. Terakhir itu tahun berapa ya, sebelum menikah, saat BB masih empat puluhan. And now dah enam puluhan. Tapis eru yaaa, beradu deeengan alam dan suara suara alam itu bikin nyees di dada.

    BalasHapus
  27. Curugnya kecil tapi cantik dan aman buat berendam ya nak seru banget bisa piknik bareng sobat begini, lepas kangen banget...

    BalasHapus
  28. kalau curugnya ga dalem dan mini kayak gini, aku ga takut juga buat nyebur, seger benerrr liatnya

    BalasHapus
  29. Wah, ini refreshingnya plus plus ya mbk. Sekali trekking dapet banyak tujuan. Air mancurnya nggak tinggi banget ya mbk. Aduh, jadi kangen main air dan basah basahan dibawah air terjun

    BalasHapus
  30. Aku juga ingin trekking kesini kayak kalian, tapi aku belum berani kak tapi sudah ingin sekali. Heheheee...

    BalasHapus
  31. Duh, bikin mupeng deh ih bisa trekking ke curug gitu. Aku kangeeen banget sama curug. Di sini juga banyak. Sayangnya tempatnya masih pada penuh. Susah buat jaga jarak. Mana pengennya bisa bawa anak-anak. Mungkin nanti deh kalo udah aman.

    BalasHapus
  32. Wah anak2ku seneng banget kalau maen aer gini mbak
    tapi pasti menantang di trekkingnya ya hahahaa
    bisa-bisa salah satu minta gendong deh :D

    BalasHapus
  33. Wow keren, lumayan ya 5 sampai 6 jam an pp, saya kuat gak ya? Btw saya di bogor tapi belum pernah kesini nih, ntar mau kesana ah😍

    BalasHapus
  34. Sekedar cerita, boleh ya Mbak Aie. Saya dulu itu gak ngerti kalau yg di sebut curug itu air terjun. Bayangan saya, curug itu semacam gua.

    Btw, treking ke air terjun memang penuh sensasi Mbak. Terakhir kali saya main ke curug, saya diceburin ke air padahal di saku celana saya ada HP. BIsa ditebak, HP saya mati total dan harus opname beberapa hari deh, tapi itu tdk mengurangi keseruan treking ke curug kok

    BalasHapus
  35. waaaa serunyaaa, sesekali me time ya mba, menikmati keindahan alamNya sejenak untk melupakan kekhawatiran pandemi ya mba.

    BalasHapus

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisanku ini, bahagia deh rasanya kalo kamu bisa berkomentar baik tanpa ngasih link apapun dan enggak SPAM. :)