Jumat, 25 Desember 2020

Pengalaman Cabut Gigi di Klinik Gigi OMDC Saat Pandemi

Kalo bukan karena ini gigi geraham patah dan sisa akarnya aja yang udah goyang, kayaknya aku gak bakalan berani buat cabut gigi geraham sekaligus scalling deh. Well, biar ada kenang-kenangan aku tulis aja ah pengalaman cabut gigi di klinik gigi OMDC saat pandemi. Baiklah, mari kita mulai ya beb....

Cabut Gigi Saat Pandemi

Sebenarnya memang aku udah ngelewatin jadwal scalling gigi yang harusnya dilakukan di bulan April kemarin, tapi kan itu lagi PSBB ketat dan semua aktivitas dilakukan di rumah. Yoweslah ya tahan-tahanin gak scalling sampai kondisi memungkinkan. 

Setelah lebaran ada kabar baik bahwa beberapa tempat dan fasilitas umum sudah dibuka, termasuk klinik gigi kesayangan yang sekarang udah expand menjadi health care, yes, OMDC. Sebelumnya aku booking buat program promo, namun karena satu dan lain hal aku memilih untuk tidak menggunakan promo tersebut tapi tetap melanjutkan scalling dan cabut gigi di sana. 

Akhirnya kami dapat jadwal di tanggal 22 Desember kemarin, pas banget hari Ibu ya? Tapi sama aja sih rasanya dengan hari-hari lain. Oia, kenapa aku bilang "kami"? Karena aku mengajak suamik buat ikut scalling di sana. Dan ini jadi momen pertama dia scalling seumur hidupnya, kebayang gak tuh? 

Jadwal kami itu memang tanggal 22 Desember jam 12 siang, tapi kami sampai di sana telat banget karena ada urusan mendadak. Alhamdulillah masih dikasih slot meski harus menunggu beberapa antrian, ya salah sendiri telat yak hehehe.

Cabut Gigi Saat Pandemi

Oia aku belum kasih tau ya klinik OMDC yang mana, jadi aku ke OMDC Mampang karena memang biasanya di sana buat urusan scalling. Jadi merasa nyaman aja, dan dari postingan di instagramnya cukup aman melakukan perawatan gigi mulai dari scalling, penambalan, hingga cabut gigi. Eh ternyata bener juga, sampai di sana aku langsung naik ke lantai dua buat bertemu sama frontliner. Setelah cek suhu dan menggunakan hand sanitizer, frontliner pun menjelaskan tata tertib melakukan perawatan gigi di sana. 

Berhubung suamiku belum terdaftar di OMDC, jadinya prosesnya beliau cukup panjang sampai akhirnya diberikan satu paket APD untuk digunakan selama proses cabut gigi dan scalling. Semua pasien yang hendak melakukan tindakan perawatan gigi memang harus menggunakan APD dari kepala sampai ke kaki. Lengkaplah pokoknya..

Dari yang aku liat sih semua peralatan yang digunakan dokter sudah disterilisasikan termasuk tempat duduk pasien. Bahkan dokter, perawat, frontliner, hingga OB semuanya menggunakan APD dengan lengkap. Insyaaallah aman lah ya, tadinya mau sekalian sama Darell tapi ternyata jadwal dokter anak itu bukan hari Selasa melainkan hari Kamis dan hari apa lagi ya.

Ketika namaku dipanggil duh deg-degan karena melakukan scalling dan cabut gigi di masa pandemi seperti sekarang ini. Alhamdulillah dokter dan perawat di sana sangat welcome, friendly, & informatif juga menggunakan APD lengkap berlapis-lapis. 

Sebelum cabut gigi, proses perawatan gigi yang aku lakukan terlebih dahulu yaitu scalling. Bayangin dah tuh gigi lebih dari 6 bulan belum di scalling langsung rontok seketika. Rasanya itu enaaaak banget. Aku gak kebayang sih gimana suamik yang baru pertama kali scalling. 

Cabut Gigi Saat Pandemi

Setelah bersih sampai seluruh ujung sela-sela gigi, barulah proses pencabutan gigi geraham dimulai. Pertama kali ini aku cabut gigi geraham, di masa pandemi pula kan ya. Dokternya nenangin gitu, katanya udah santai aja jangan dibikin kaku nanti ototnya juga kaku. Baiklah dok.. berusahalah aku buat tenang. Aku ngebayangin lagi liburan bareng keluarga di Jepang sambil megang salju, hahaha, sumpah random banget deh. Doain aja ya biar terealisasi, aamiin.

Aku kira suami udah selesai saat aku keluar dari ruangan tindakan, eh ternyata belum beb, gak lama aku lepas APD barulah nama dia dipanggil. Yakin sih aku pasti dia ada rasa deg-degan dan takut, karena baru pertama kali melakukan perawatan gigi, scalling pulak. Butuh waktu lama untuk merontokkan semua plak di gigi suamik, Darell udah mulai cranky minta makan soalnya beb. Keluarlah suamik trus minta foto sambil nyengir lengkap dengan APDnya. 

Alhamdulillah semuanya lancar, aman, dan nyaman selama proses perawatan gigi di OMDC. Suamik juga merasakan hal yang sama. Overall biaya aku untuk melakukan cabut gigi Rp. 614,000 dan scalling Rp. 489,000) belum biaya APD nya. Kalo gak salah biaya APD nya itu 110,000/org. 

Cabut Gigi Saat Pandemi

Dari tulisan ini sebenarnya aku mau info kalo gak perlu khawatir melakukan perawatan gigi di masa pandemi, sejauh ini sih klinik yang aku datangi sangat tertib dan disiplin dengan 3M. Sebelum melakukan perawatan gigi, aku sarankan cek dan riset dulu, kalo perlu telpon tanyakan semua secara detail, ya. 

Itulah cerita pengalamanku cabut gigi di klinik gigi OMDC saat pandemi, jadi kapan nih kamu scalling beb?

35 komentar:

  1. sesuai banget dengan harganya ya mbk, syukurlah badan jadi sehat, gigi sudah teratasi, selamat ya Mbk.

    BalasHapus
  2. sama kak aku juga suka banget sensasi gigi bersih abis di-scalling.. tapi semenjak lepas behel & covid jadi belum pernah scalling lagi :(

    BalasHapus
  3. April lalu saya pernah ke dokter minta cabut gigi, tapi dokter menolak. Katanya hanya melayani pemberian obat. Sejak itu saya gak pernah lagi ke dokter gigi. Untung dibantu obat kumur lastrin. Sakit gigi saya hilang. selamat malam, Mbak Andiyani. Salam kenal dari saya. Nenek-nenek baru belajar ngeblog.

    BalasHapus
  4. Saya terakhir scalling tuh Maret 2020 Mba, belum berani juga mau scalling lagi sekarang. hiks. Syukurlah kalau di OMDC ketat ya 3Mnya, disteril alat-alatnya, pakai APD lengkap pengunjung, staff, dan dokternya.. jadi kita gak was-was.

    BalasHapus
  5. Saya juga belum pernah scalling mbak, sampai penasaran dan tanya sama paman google apa itu scalling dalam perawatan gigi.

    Jadi tenang ya kalau protokol kesehatannya ketat gini, bahkan sampai pasien juga harus pakai APD lengkap

    BalasHapus
  6. Kalau urusan mau cabut gigi kok selalu deg degan ya, aku dulu juga gitu mbk. Ohya, APD itu kita yang beli ya mbk? Itu nanti kita bawa pulang atau gimana ya?

    BalasHapus
  7. Aku harusnya tengah tahun kemarin jadwal scalling...dan ini rutin. Terus PSBB dong, jadi batal. Kini berasa banget itu udah minta dibersihkan, mana geraham ada yang tambalannya lepas pula huhuhu. Hm, jadi cabut gigi atau scalling aman aja kan ya...mesti ke OMDC aja yang prokesnya jalan tuh sebaiknya

    BalasHapus
  8. akuu masih takut nih ke dokter gigi.. jadi udah setahun gak sempat ke dokter gigi.. huhuu

    BalasHapus
  9. Bunda juga mengalami hal yang sama, takut banget mau ke dokter. Ketakutan bunda beralasan karena usia bunda sudah 81 nkan rentan dengan suasana Covid 19. Lebih baik b.erkumur-kumur dengan air hangat yang diberi garam, hiks

    BalasHapus
  10. Iya..di masa-masa Pandemi ini mau ke dokter tuh suka bikin was-was
    Apalagi menyangkut kesehatan gigi tuh kalau udh bermasalah nyeri nya nyebar kmn2, selama protokol kesehatan dijalankan periksa kesehatan gigi tak ada salahnya ya

    BalasHapus
  11. NAh ini yang aku lagi cari, beberapa review tentang ke dokter gigi saat pandemi seperti sekarang ini. Jujur sih ini masih maju mundur mau ke dokter gigi, tapi lihat OMDC klinik ini jadi pengen daftar nanti ah habis tahun baru saja.

    BalasHapus
  12. Perawatan kesehatan saat pandemi memang lebih ribet dan lebih panjang prosesnya ya tapi demi kenyamanan dan kesehatan jalani saja apalagi bisa pilih klini yang betul-betul terpecaya dan bagus protokol kesehatannya ya mak

    BalasHapus
  13. Aku nahan2 diri nih ga ke dokter gigi...
    Pdhal dah pada ngilu krn tambalan2 lubang2 kecil mungkin udah kikis dan waktunya tambal ulang...
    Protokol nya wajib ketat bgt ya mba ai klo di dokter gini

    BalasHapus
  14. Alhamdulillah,
    Di Jakarta masih banyak skali yaa...perawatan gigi yang buka. Sangat memudahkan bagi yang masih tetap ingin perawatan atau ada masalah khusus di saat pandemi.

    BalasHapus
  15. Aku juga pernah scaling mbak pas pandemi. Awalnya deg degan soalnya pas pandemi. Tapi alhamdulilah aman. Semua alat disterilisasi dulu dan pakai APD. Aku harus bayar APD dokter dan asisten 200 ribu. Tapi worth it lah soalnya abis scaling gigiku gak sakit lagi. Total scaling dan APD 500 ribu sekian.

    BalasHapus
  16. Bener banget ini ya, aku tuh juga cemas gitu pandemi oerawaran gigi. Ternyata memang klo.sesuai prosedure Insaallah pasti aman. Terima kasih sharingnya

    BalasHapus
  17. Sekarang harus lebih detil cek dan riceknya kalau mau ke dokter gigi, ya. Bahkan ada biaya tambahan. Tetapi, gak apa-apa karena yang penting aman dan nyaman

    BalasHapus
  18. Ia nih aku udah hampir 1 tahun kali gak ke dokter gigi. Pengen banget perawatan padahal. Harus nyari klinik yang memang menerapkan protokol ya biar aman.

    BalasHapus
  19. Waaahhh tengkiu sharingnya Mba :)
    Saya pengen konsultasi gigi anak saya sih, yang kakak tuh giginya tanggal karena jatuh, dan tumbuhnya jadi ga karuan, sedih rasanya padahal sejak bayi udah saya jaga hiks.
    Trus adiknya juga, masih gigi susu sih, tapi di bagian samping geraham ada lubang, saking saya lupa bersihin waktu bayi, ternyata sisa makanan nempel.

    Agak parno di masa pandemi, tapi baca pengalaman Mba, jadi lebih tenang nih :D

    BalasHapus
  20. Ohh jadi gitu ya cerita pengalamannya, duh udah lama ga ke Dokter gigi nih semenjak ada Pandemi ;(

    BalasHapus
  21. Anakku sama suamiku mba yg ke dokter gigi pas pandemi gini hahaha aku ti hore anterin tp pgn bgtbscalling ga berani wkwkwk..

    Btw lumayan ya harganya di sini masih murah loh mba namanya dmjg ibukota ya kalau mba Ai

    BalasHapus
  22. Demi kenyamanan dan keamanan pelanggan, bahkan OB pun bertugasnya sambil pakai APD. Kece sekali OMDC klinik.

    Saya udah lama banget belum ke dokter gigi lagi nih.

    BalasHapus
  23. Sakit gigi itu memang dilema ya. Apalagi saat pandemi. Ga berobat ya sakit. Kalau berobat malah merembet dengan prokes dll. Tapi kalau ada Klinik gigi yg aman dan bagus seperti OMDC senang sekali pastinya...

    BalasHapus
  24. Iyaa betul banget skrg kalau mau ke dokter gigi gaperlu takut juga yah kan mereka lebih tahu gimana melindungi diri sendiri dari virus. Apalagi udah hampir setahun ini nihh pandemi menyerang kita ga mungkin juga kan ga ke dokter gigi huhu

    BalasHapus
  25. Sesuai dgn harga nih service, klu ada rejeki pengen sekali2 kesana, thank infonya

    BalasHapus
  26. Wah pengalamannya cabut gigi di masa pandemi menarik nih, kalau aku sih kalau ada masalah dgn gigi tinggal telepon temen, kebetulan ada temen deket yg dokter gigi dan punya klinik sendiri. Alhamdulillah jd gampang dan ada harga temen hahaha....

    BalasHapus
  27. Duh jadi ingat gigiku kan tambalannya copot pas awal pandemi, sampai sekarang belum ditambal ulang krn horor mau ke dokter atau RS. Gak sakit siy, cuma gak enak aja gitu bolong geraham kiri atas. Makasih sharingnya ya Kak

    BalasHapus
  28. akhirnya bisa melakukan perawatan gigi dengan tenang ya kak, protokol kesehatan yang bagus membuat klien merasa aman untuk datang dan melakukan perawatan

    BalasHapus
  29. Keren kak berhasil,kalau aku trauma cabut gigi graham karena pernah tidak berhasil yang ada mulutku bengkak dan gak bisa makan karena luka kena peralatan gigi.. sakitnya sampai bikin trauma sampai sekarang

    BalasHapus
  30. Masa pandemi gini memang harus lebih berhati-hati kalau mau ke dokter gigi ya mba. Terus terang akau masih was2 aja nih kalau mau periksa 🙈

    BalasHapus
  31. Scalling saat pandemi itu tantangannya dua: melawan takut karena pandemi masih masif dan keuangan yang nggak secerah ceria sebelum pandemi karena pemasukan berkurang :D

    BalasHapus
  32. Duh scalling oh scalling, dah berapa bulan ini plak numpak disela-sela gigi aku, eh bukan bulan lagi tapi tahun, huhuhu. Kemarin diajak suami untuk scalling aku juga gak mau, karena suami sekalian nganter anak untuk tambal gigi yang berlubang. Duh jadi kepikiran plak yang numpuk digigi ni aku mbak ndien, wkwkwk

    BalasHapus
  33. Di RS langgananku selama pandemi ini masih blm bs terima scalling. Dari segi biaya jg terjangkau banget ya. Boleh jg nih dicoba kliniknya. Thank you sharingnya

    BalasHapus
  34. Sejak pandemi ini memang belum berani ke klinik gigi sih. Padahal ingin kontrol gigi anak.
    Sekarang jadi nggak khawatir lagi deh. Apalagi gigi penting banget dijaga kesehatannya juga.

    BalasHapus
  35. Kalau cabut gigi aku nggak pernah saya pergi ke dokter tapi kalau membersihkan karang gigi baru deh ke klinik ya cuma selama pandemi ini udah enggak pernah lagi membersihkan karang gigi hiks baca tulisan ini aku jadi pengen ke dokter gigi lagi mbak

    BalasHapus

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisanku ini, bahagia deh rasanya kalo kamu bisa berkomentar baik tanpa ngasih link apapun dan enggak SPAM. :)